SolilokuiVeritas

Pandemi Covid-19: Ujian Bagi Daya Tahan Kita

Untuk mengalahkan virus, kita harus mulai berpikir dalam ukuran tahun, bukan bulan.

Oleh   : Howard Markel*

JERNIH– Donald Ainslie Henderson, dikenal sebagai D.A. bagi rekan-rekannya, adalah laiknya Muhammad Ali di bidang kesehatan masyarakat. Sebagai seorang ahli epidemiologi muda di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (Centers for Disease Control and Prevention/CDC), sejak 1957 ia berkiprah dengan gigih untuk mematahkan pandemi flu H2N2, yang berasal dari Guizhou, Cina, dan membunuh lebih dari satu juta orang sebelum dapat diatasi dengan vaksin.

Pada 1960-1970-an, ia memimpin upaya untuk memberantas cacar, menemukan sekelompok orang yang terinfeksi penyakit di seluruh dunia, melacak dan mengisolasi orang lain yang tertular, dan memberikan vaksin kepada beberapa anak termiskin di dunia—(tentunya bukan anak-anak Hamdan ATT—redaksi Jernih.co, he he). Berkat D.A., kita sekarang dapat berbicara ringan tentang penyakit cacar di masa lampau.

Saat kami pertama kali bertemu, pada 1986, saya magang di Rumah Sakit Johns Hopkins, dan D.A. adalah dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat, tepat di seberang jalan. Seperti banyak ahli epidemiologi di zamannya, dia adalah “manusia vaksin” sejati, saat imunisasi yang dibuat selama abad ke-20 merupakan puncak pengobatan modern.

Prof DR Howard Markel

Untuk D.A., vaksin adalah jawaban pasti untuk semua pertanyaan penyakit menular. Sebaliknya, saya telah memulai karier saya pada awal zaman HIV. Pada akhir tahun 1980-an, kami hanya memiliki sedikit obat, apalagi vaksin, yang dapat digunakan untuk melawan virus itu. Sementara kami menunggu kemajuan sains, satu-satunya senjata kami adalah kesehatan masyarakat: kami harus mempelajari penularan virus, menguji kasus-kasus, menjangkau mereka yang berisiko, dan mendidik mereka.

Pada awal pandemi bantuan, beberapa politisi yang salah kaprah menganjurkan untuk mengkarantina para korban, dan banyak dokter serta perawat menolak untuk merawat mereka. Sejak itu, saya telah mengabdikan sebagian besar kehidupan kerja saya untuk mempelajari sejarah sosial pandemi dan penggunaan serta penyalahgunaan karantina.

D.A dan saya sering bertemu antara 2006 dan 2010, ketika, bersama dengan Martin Cetron, direktur Divisi Migrasi Global dan Karantina CDC, saya bekerja untuk membantu mengembangkan konsep yang sekarang dikenal sebagai “meratakan kurva”: menggunakan jarak sosial untuk mengurangi beban puncak pada sistem perawatan kesehatan dan memberi waktu bagi para ilmuwan dan dokter untuk merespons. (Gambar kurva pipih yang sekarang sudah dikenal, terlihat pada briefing Gedung Putih dan di tempat lain, diambil dari salah satu slide PowerPoint Marty.)

Dengan bantuan sejarawan medis, ahli epidemiologi, ahli penyakit menular, dan ahli statistik, kami mengumpulkan lebih dari dua puluh ribuan dokumen dari ratusan arsip di seluruh negeri, dengan fokus pada bagaimana empat puluh tiga kota di Amerika menanggapi pandemi flu 1918. Kami melihat, khususnya, pada bagaimana kota-kota itu menggunakan isolasi dan karantina, pelarangan pertemuan publik, penutupan sekolah, dan, dalam beberapa kasus, penutupan jalan dan kereta api. Kami menemukan bahwa kota-kota yang menggunakan lebih dari satu intervensi secara bersamaan, dan yang bertindak lebih awal dan bertahan untuk waktu yang lama, mengalami tingkat kematian yang jauh lebih rendah daripada yang tidak.

Nasib dari dua puluh tiga kota “double-humped” memberi tahu kita: setelah melepas rem terlalu cepat, mereka mengalami lonjakan kedua dalam kasus dan kematian, kadang-kadang lebih buruk daripada yang pertama. Banyak yang harus melembagakan putaran jarak sosial lainnya — sebuah tugas politik yang sulit.

Kami mempresentasikan data kami untuk pertama kalinya pada suatu hari yang suram di bulan Desember 2006, di sebuah hotel dekat bandara Atlanta, di mana CDC sedang mengadakan pertemuan tentang kesiapsiagaan pandemi nasional. Beberapa ratus orang — pejabat kesehatan negara bagian dan lokal, cendekiawan, ahli virologi, ahli epidemiologi, dan wartawan — terbang untuk hadir di sana. Pemerintahan George W. Bush, yang prihatin tentang kemungkinan pandemi flu tahun depan, telah meminta kami untuk membuat rencana. Ketika saya menyelesaikan ceramah saya, orang pertama yang berdiri dan berbicara adalah orang yang paling kami takuti.

Dengan suara yang menggelegar, yang mengusung otoritas legenda hidup, D.A. mengatakan bahwa penelitian sejarah kami yang disusun dengan cermat adalah: sejarah. Jarak sosial, menurutnya, akan sangat mengganggu. Itu akan merusak ekonomi, menghancurkan lapangan kerja dan pokok-pokok pendidikan. Anak-anak yang tidak bersekolah akan berkumpul di mal dan tetap menyebarkan virus. Lebih baik, menurutnya, membiarkan virus menyebar ke seluruh populasi sambil berkonsentrasi pada vaksin yang efektif. Sambil duduk, dia menatap mata saya dan menambahkan, dengan kasar, “Cull the herd!”

Hidup di bawah ancaman pandemi Covid-19

Ternyata, semua itu tidak menandai akhir dari jarak sosial. Selama pandemi kita saat ini, sebagian besar negara telah menerima gagasan itu. Karena social distancing adalah bentuk tindakan sipil yang tenang, dan karena keberhasilannya menghasilkan lebih sedikit infeksi, mudah untuk meremehkan efeknya—namun efeknya luar biasa. Bulan lalu, sebuah studi yang diterbitkan di Nature memperkirakan bahwa tindakan jarak sosial yang diterapkan di Amerika Serikat, Cina, Korea Selatan, Italia, Iran, dan Prancis telah mencegah sekitar 530 juta infeksi virus corona— enam puluh juta di antaranya di Amerika Serikat. Serikat. (Saat ini, dengan menjaga jarak, AS telah melaporkan sekitar empat setengah juta kasus yang dikonfirmasi; jumlah sebenarnya mungkin lebih tinggi.)

Studi lain, yang dilakukan di Universitas Columbia menemukan bahwa, jika sebagian negara ini mulai melakukan social distancing pada 1 Maret— kira-kira dua pekan sebelum kebanyakan orang Amerika mulai tinggal di rumah — lebih sedikit lima puluh empat ribu orang yang meninggal. Sulit untuk mengatakan dengan pasti berapa banyak kematian yang telah dicegah oleh pendataran kurva, tetapi kemungkinan besar dalam jutaan. Upaya jarak social global telah menjadi “salah satu pencapaian kolektif terbesar umat manusia,” kata Solomon Hsiang, pemimpin redaksi Nature, dalam mengumumkan temuannya. “Menurutku tidak ada upaya manusia yang pernah menyelamatkan begitu banyak nyawa dalam waktu sesingkat itu.”

Pada bulan Maret, ketika kebijakan jarak sosial pertama kali diberlakukan di Amerika Serikat, hal itu tampak seperti tawar-menawar. WHO telah menghitung tingkat fatalitas kasus 3,8 persen untuk coronavirus baru; sebagai perbandingan, tingkat kematian selama pandemi flu 1918 adalah sekitar 2,5 persen.

Jika angka-angka itu tidak cukup untuk membuat Anda takut, ada gambar pasien yang diintubasi di ICU dan mayat-mayat di truk berpendingin di New York dan tempat lain, rumah sakit kelebihan beban, kekurangan pasokan ventilator, dan sirene terus meraung-raung, bergema sepanjang malam. Ketakutan adalah motivator yang sangat baik. Ketika petugas kesehatan meminta kami untuk tinggal di rumah, kami tetap melakukannya, meskipun ada gangguan.

Namun hal-hal yang menakutkan di masa-masa awal itu tidak bertahan lama. Dengan cepat menjadi jelas bahwa akan ada ketidaksetaraan besar dalam cara tindakan jarak sosial dijalankan. Bagi sebagian orang, Internet melunakkan tamparan Covid: mereka dapat bekerja dan berbelanja dari rumah sambil tetap terhubung dan terhibur. Yang lain kehilangan pekerjaan atau, jika mereka adalah pekerja penting, mempertahankan mereka sambil menanggung risiko virus yang tinggi. Beberapa bisnis berhasil mengakses pinjaman pemerintah sementara yang lain gagal. Sementara itu, Covid-19 mengekspos disparitas yang sudah ada sebelumnya dalam perawatan kesehatan Amerika. Masyarakat miskin dan minoritas mengalami kematian yang tidak proporsional. Orang lain, yang tinggal di tempat di mana gelombang virus belum tiba, mendapati diri mereka berkorban tanpa memahami alasannya.

Saat kurva diratakan, kesalahpahaman mulai terjadi. Mungkin yang terbesar adalah bahwa jarak sosial adalah kebijakan yang hanya perlu diberlakukan sekali, untuk jangka waktu yang singkat, setelah itu virus akan dikalahkan dan kehidupan akan kembali normal. Dengan fantasi tersebut dalam pikiran, politisi mulai berpendapat bahwa sudah waktunya untuk membuka kembali aktivitas. Sejumlah faktor — tekanan ekonomi yang memuncak, klaustrofobia yang tak terhindarkan, dan kelelahan, tweet-tweet gila Presiden tentang “pembebasan” negara bagian tertentu, ledakan protes yang dibenarkan terhadap kebrutalan polisi dan ketidakadilan rasial — digabungkan untuk melemahkan konsensus seputar jarak sosial.

Di seluruh negeri, dan meskipun kurangnya data berbasis pengujian tentang seberapa luas penyebaran virus, larangan pertemuan dicabut. “Kami lelah dikurung dan ditutup; kami ingin kembali ke dunia yang telah kami tinggalkan di bulan Maret.” Kita mengatakan kepada diri sendiri, secara keliru, bahwa upaya kita melakukan social distancing telah mengalahkan virus.

Kenyataannya, tentu saja, jarak sosial tidak dapat menyembuhkan atau mengalahkan covid-19. Itu hanya memungkinkan kita untuk bersembunyi dari virus, sementara para ilmuwan melakukan pekerjaan mereka. Mayoritas orang Amerika — mungkin sebanyak tiga ratus juta orang — masih rentan terhadap infeksi. Saat mereka menjelajah kembali ke dunia yang terbuka kembali di mana virus masih beredar, mereka berada dalam risiko.

Dalam beberapa minggu terakhir, kenyataan sederhana ini telah muncul dengan sendirinya. Di negara bagian yang bervariasi seperti Texas, Arizona, Florida, dan California, kita telah melihat kurva yang semakin curam. Sejak 15 Juni, jumlah kasus di Amerika Serikat telah melonjak dari kira-kira dua puluh ribu kasus baru sehari menjadi lebih dari enam puluh ribu. AS sekarang memimpin dunia dalam produksi kasus virus corona baru.

Bersatu melawan Covid, dan sinergi tersebut jangan pernah dibiarkan dihancurkan Covidiots

Banyaknya kasus baru dan kematian terjadi dengan mengejutkan. Sejak 28 Mei, ketika seratus ribu orang Amerika meninggal karena 19 tahun, enam puluh ribu lebih telah terbunuh oleh virus. CDC sekarang memproyeksikan bahwa kita akan mencapai antara 168 ribu dan 182 ribu kematian pada tanggal 22 Agustus. Kebenaran yang keras tentang situasi kita sudah jelas: belum berakhir.

Pada tahun 2006, ketika kolega saya dan saya pertama kali mengusulkan gagasan untuk meratakan kurva, kami berharap dapat membuat rencana untuk fase pandemi berikutnya. Kami tahu ide dasarnya: pekerjaan akan dilanjutkan dengan vaksin dan perawatan sementara pengujian, penelusuran, dan tindakan isolasi meningkat; sementara itu, pemerintah federal akan turun tangan untuk menjaga rumah tangga dan bisnis tetap berjalan. Namun, meskipun pemerintah federal mengembangkan rencana pandemi yang terperinci, banyak pemangku kepentingan tidak setuju tentang kapan jarak sosial mungkin diperlukan, dan tentang apa yang harus dilakukan selama pandemi berkepanjangan seperti yang kita alami sekarang.

Pada tahun 2009 dan 2013, ketika ahli epidemiologi memperingatkan tentang potensi pandemi flu babi dan penyebaran wabah Ebola, tampaknya rencana pandemi menyeluruh mungkin perlu diselesaikan dan ditindaklanjuti. Tetapi tidak ada penyakit yang ternyata membutuhkan “pilihan inti” dari jarak sosial, sehingga penyusunan rencana terperinci, yang mencakup pendataran awal kurva dan segala sesuatu yang akan mengikuti, harus menunggu.

Saat dekade hampir berakhir, Amerika Serikat siap menghadapi pandemi dalam beberapa hal dan tidak siap dalam hal lain. Pada bulan Oktober 2019, sebuah studi yang dilakukan oleh Johns Hopkins Center for Health Security menempatkan AS pertama di dunia dalam hal kesiapan pandemi, sebagian karena sistem perawatan kesehatannya yang “kuat”; meski begitu, ini adalah ukuran relatif, dan para peneliti bersusah payah menunjukkan bahwa tidak ada negara yang benar-benar siap. (Terlepas dari peringkatnya yang terlalu tinggi, AS berada di peringkat kesembilan belas pada ukuran-ukuran seperti infrastruktur kesehatan masyarakat dan ketahanan ekonomi.)

Pemerintahan Trump memperburuk masalah dengan membubarkan tim pandemi Dewan Keamanan Nasional dan mencairkan berbagai program kesehatan masyarakat. Tetapi kurangnya perhatian terhadap risiko pandemi mendahului Trump: ketika jutaan masker yang disimpan di Strategic National Stockpile pemerintah federal habis, selama pandemi flu 2009, dan Kongres gagal untuk memberikan kembali dana yang diperlukan untuk mengisinya kembali.

Jika dipikir-pikir, salah satu kelemahan terbesar dalam perencanaan pandemi kami adalah bahwa banyak pakar penyakit menular, termasuk saya, berfokus pada ancaman yang ditimbulkan oleh jenis baru influenza. Kami takut terulangnya tahun 1918 — namun, karena kami sekarang memiliki teknologi untuk membuat dan memproduksi massal vaksin flu baru hanya dalam waktu beberapa bulan, pandemi flu belum tentu merupakan skenario terburuk. Seperti yang saat ini kami temukan, merancang dan menguji vaksin yang sama sekali baru untuk melawan penyakit menular yang belum pernah terlihat sebelumnya adalah tugas yang jauh lebih tidak pasti dan menakutkan.

Fakta bahwa virus korona baru berbasis RNA, seperti HIV, memperparah kesulitan. Ada kemungkinan vaksin akan tiba tahun ini — tetapi banyak ahli berpikir bahwa dibutuhkan waktu dua tahun atau bahkan lebih lama sebelum suntikan yang aman dan efektif telah dikembangkan, diuji, diproduksi, dan tersedia secara luas.

Karena itu, tantangannya bukan hanya meratakan kurva tetapi menjaganya tetap datar — menahan garis bukan selama berbulan-bulan tetapi selama bertahun-tahun. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Science pada bulan April, para peneliti di Harvard TH Chan School of Public Health memperkirakan bahwa, dengan tidak adanya vaksin untuk virus corona, periode jarak sosial akan diperlukan hingga tahun 2022. (Analisis mereka, dalam dengan caranya sendiri, optimistis: ini memasukkan kemungkinan pengobatan baru untuk covid-19, peningkatan kapasitas ICU, dan penyebaran kekebalan yang tahan lama dari waktu ke waktu).

Para peneliti mencatat bahwa, bahkan setelah jarak sosial berhenti, pemerintah perlu melanjutkan melacak virus dan menangani wabah sesekali. Dalam hal ini, ada kemungkinan besar pandemi tidak akan berakhir hingga tahun 2024.

Beberapa negara telah menyesuaikan rencana mereka agar sesuai dengan jadwal ini. Pemerintah Jerman telah menetapkan standard yang memungkinkan komunitas untuk membuka kembali, menutup lagi, dan kemudian membuka kembali. Jika dalam seminggu, sebuah komunitas mendeteksi lebih dari lima puluh kasus virus corona baru per seratus ribu orang, maka tindakan jarak sosial diberlakukan kembali; hal yang sama terjadi jika “angka reproduksi” virus – yang mengukur jumlah rata-rata orang yang tidak kebal yang kemungkinan besar ditularkan oleh seseorang dengan virus corona — melebihi satu.

Rencana ini memungkinkan Jerman untuk membuka kembali dengan cara yang terukur, hati-hati, berdasarkan data, dan mundur ketika virus mengancam untuk mencapai titik belok, di luar itu ia akan mulai menyebar begitu cepat sehingga hampir tidak mungkin untuk ditahan. Kebanyakan orang Jerman menerima bahwa sistem ini, dan pembatasan yang diperlukannya, akan tetap berlaku sampai ada vaksin atau pengobatan transformatif lainnya.

Namun, di sini, di Amerika Serikat, menjaga kurva kita tetap datar akan membutuhkan lebih dari sekadar penetapan target konservatif untuk kasus-kasus baru. Tantangan yang kita hadapi sangat luas dan, dalam beberapa hal, unik. Tidak seperti Selandia Baru, Islandia, Taiwan, dan negara kepulauan lain yang berhasil mengendalikan virus, negara kita adalah negara besar dengan sistem politik dan kesehatan masyarakat yang terdesentralisasi. Sebuah negara yang berhasil menahan virus dapat terinfeksi kembali oleh tetangganya yang kurang berhasil.

Politik kita memecah belah, Presiden kita adalah orang yang menghalangi, dan sebagian besar orang Amerika meragukan apa yang dikatakan para ilmuwan dan menolak mandat kesehatan masyarakat sebagai masalah prinsip. Bahkan orang Amerika yang menganggap serius virus ini tidak terbiasa menganggap penyakit sebagai masalah sosial. Selama epidemi flu, warga Jepang cepat mengisolasi diri, memakai masker, melarang anak-anak mereka bersekolah, dan tidak bekerja di rumah. Di AS, kami terbiasa pergi bekerja bahkan ketika kami sakit dan mengirim anak-anak kami yang terisak-isak ke sekolah. Tercerai-berai, tanpa pemimpin, dan informasi yang salah, kita belum tentu berada dalam posisi untuk berhasil.

Untuk memenuhi tantangan geografis, politik, dan budaya ini, Amerika Serikat tidak hanya membutuhkan respons pandemi yang memadai, tetapi juga yang luar biasa. Kami membutuhkan rencana yang diarahkan oleh para ahli yang terlatih dalam mengendalikan epidemi; Para ahli tersebut, pada gilirannya, memerlukan pusat pengumpulan data terpusat yang dikelola oleh ahli epidemiologi terampil di CDC, yang mampu menjamin pelaporan yang akurat dari departemen kesehatan negara bagian dan kota.

Di seluruh negeri, kita perlu mulai melacak dan melacak kasus-kasus baru dalam skala besar dan menganalisis informasi tentang komunitas mana yang paling rentan, siapa yang paling mungkin jatuh sakit dan mati, dan kemanjuran perawatan medis. Singkatnya, kita membutuhkan pemerintah yang mengumpulkan informasi, membuat keputusan berdasarkan informasi tersebut, dan kemudian mengumpulkan lebih banyak informasi.

Jumlah target untuk kasus baru tidak berguna jika kita tidak tahu berapa banyak kasus yang ada. Kami membutuhkan pemerintah federal yang mendukung pengujian virus korona secara komprehensif. Tes yang lebih cepat dan lebih akurat, seperti kit berbasis air liur yang sedang dikembangkan di Universitas Rutgers, yang dapat digunakan di rumah, harus distandarisasi, dibuat, dan didistribusikan secara luas di kota, komunitas, sekolah, dan universitas kami. Jika tes semacam itu tidak dapat didistribusikan secara luas, maka kami perlu mendanai dan mengembangkan pengujian yang mudah diakses yang dapat dilakukan di drive-through, di toko obat, dan melalui mobil van.

Kita perlu melatih pasukan pekerja untuk menjalankan tes ini. Kami akan mengetahui bahwa kami memiliki kapasitas pengujian yang cukup jika mudah bagi siapa saja yang mengalami gejala seperti pilek, kehilangan bau, batuk kering, sesak napas, nyeri otot, sakit tenggorokan, muntah, diare, atau demam untuk segera menjalani tes. Tes juga harus tersedia secara berlimpah bagi orang-orang yang pernah melakukan kontak dengan seseorang yang menderita covid-19, dan bagi mereka yang berisiko tinggi — orang-orang yang berusia lebih dari enam puluh lima tahun, memiliki kondisi medis kronis, atau tinggal dekat dengan orang lain .

Di seluruh masyarakat, kita membutuhkan bisnis, sekolah, universitas, dan institusi lain untuk menghadapi tantangan dalam menjaga kurva tetap datar dalam jangka panjang. Bisnis harus menyerah pada gagasan untuk kembali normal dalam waktu dekat dan berkomitmen untuk membiarkan orang bekerja dari rumah atau dalam shift yang terhuyung-huyung sampai vaksin atau perawatan lain tersedia. Restoran dan bar harus mengenali risiko yang ditimbulkan oleh pembukaan kembali yang tergesa-gesa bagi pelanggan dan staf, dan menjaga agar ruang dalam ruangan mereka tertutup bagi pelanggan.

Perguruan tinggi harus menerima bahwa siswanya mampu menularkan virus seperti halnya orang dewasa lainnya; alih-alih menjanjikan, secara tidak realistis, untuk melacak dan menguji siswa yang minum dan berpesta di asrama dan di luar kampus, mereka harus beralih ke pembelajaran jarak jauh sampai krisis berakhir. Membuat keputusan yang bertanggung jawab ini akan menyakitkan secara finansial — dan karenanya pemerintah harus turun tangan dengan paket bantuan untuk membantu.

Pada 25 Juni lalu American Academy of Pediatrics merekomendasikan agar siswa sekolah dasar, menengah, dan menengah kembali ke ruang kelas musim gugur ini, dengan alasan rendahnya insiden COVID-19 di antara anak-anak kecil dan konsekuensi negatif yang mapan karena sekolah terganggu. Bagi jutaan orang tua dan anak-anak Amerika, karena berbagai alasan, kembali ke sekolah akan melegakan. Namun kebenaran pahitnya adalah bahwa kita tidak tahu banyak tentang efek jangka panjang dari infeksi virus corona pada anak-anak, atau tentang seberapa luas anak-anak yang terinfeksi dapat menyebarkan virus kepada orang tua di sekitar mereka.

Sekolah yang buka membutuhkan uang untuk menutupi dan menguji semua orang. Sekolah yang tutup membutuhkan uang untuk beradaptasi dengan pembelajaran jarak jauh. Banyak sekolah yang berinvestasi untuk membuka kembali harus tutup ketika virus melonjak. Dukungan federal untuk upaya ini juga sangat penting.

Menahan garis terhadap virus masih membutuhkan perubahan lain. Masker harus menjadi keharusan di ruang sosial bersama. Perjalanan udara harus dibatasi dan dikonfigurasi ulang. Negara harus menguji dan mengkarantina pelancong internasional dan domestik. Hampir pasti, kami harus melakukan penyesuaian yang belum kami antisipasi. Dalam dunia yang ideal, pemerintah, di setiap tingkat, akan berada di belakang perubahan semacam itu. Tetapi kenyataan tragisnya adalah, setidaknya untuk saat ini, sikap enggan pemerintah adalah bagian dari uji ketahanan virus corona Amerika. Ini berarti bahwa, sebagian besar, tergantung pada warga negara Amerika, sebagai individu, untuk menahan virus sampai bantuan ilmiah tiba. Secara individu, kita harus memilih untuk memakai masker di depan umum, sering mencuci tangan, memisahkan diri dari keluarga jika kita sakit. Secara individu, kita harus berkomitmen untuk mempraktikkan “tiga D” kebersihan pernapasan: menjaga jarak, dan membatasi keragaman dan durasi interaksi di luar rumah tangga kita.

Kita harus memilih untuk mengabaikan politisi dan pemimpin bisnis yang kurang update, yang memberi tahu kita bahwa berkumpul tidak masalah, bahwa virus bukanlah ancaman nyata, dan krisis telah berakhir. Kita harus menolak untuk menyerah pada perataan kurva. Terserah kita untuk menahan antrean sampai pemerintah kita menyusul.

Alternatifnya adalah jalur yang disarankan D. A. Henderson: “Singkirkan kawanan!”. Saya yakin, ketika dia mengucapkan kata-kata itu, dia belum memikirkannya dengan matang. Tak seorang pun di ruang dansa yang padat itu membayangkan patogen yang keras kepala dan gigih seperti virus corona baru; kami berpikir tentang influenza, yang cenderung memudar saat suhu naik. Dan tidak ada dari kita yang benar-benar dapat membayangkan kuantitas kematian dan perpecahan sosial yang akan ditimbulkan oleh kebijakan semacam itu.

Sudah jelas sekarang bahwa pandemi coronavirus, jika tidak dikelola dengan baik, dapat menyaingi tidak hanya pandemi flu 1918 tetapi juga Kematian Hitam pada abad keempat belas dan pandemi kolera abad ke-19 dalam hal jumlah korban jiwa. Kita akan melihat jutaan lebih kasus di seluruh dunia dan setidaknya ratusan ribu lebih kematian; kita bisa jauh melebihi angka-angka itu jika penahanan gagal sebelum perawatan siap. Dan kematian tersebut akan terkonsentrasi di antara orang miskin, rentan, dan terpinggirkan. Pencapaian kolektif untuk meratakan kurva pada bulan-bulan awal pandemi tidak akan berarti jika dibandingkan.

Ketika saya memulai pekerjaan saya sendiri tentang meratakan kurva, saya mengalaminya sebagai latihan sejarah abstrak — teka-teki intelektual yang harus dipecahkan. Saya juga tidak sepenuhnya membayangkan realitas yang kita alami saat ini.

Sekarang, di rumah sakit dan di samping tempat tidur, saya telah melihat betapa cepat dan ganasnya virus corona menyerang dan membunuh. Pada akhir Februari, ibu saya yang berusia delapan puluh tiga tahun, yang menderita penyakit neurodegeneratif dan tinggal di fasilitas bantuan, terjangkit virus, jatuh sakit, dan meninggal dalam satu hari. Krisis itu nyata, dan demikian pula tanggung jawab yang kita miliki untuk diri kita sendiri, keluarga kita, dan masyarakat kita. Setelah diratakan kurva satu kali, kita harus menjaganya tetap datar sampai virus dapat dikalahkan. [The New Yorker]

Howard Markel, seorang profesor di University of Michigan, anggota National Academy of Medicine dan seorang Guggenheim Fellow.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close