Crispy

Asia Tenggara Harus Khawatirkan Afghanistan Gagal Ketimbang Terorisme

Sejarah telah menunjukkan setiap daerah konflik, setiap negara gagal, akan menjadi lahan subur bagi organisasi teroris transnasional.

JERNIH – Asia Tenggara tidak perlu khawatir tentang peningkatan serangan teror atau perekrutan pejuang asing setelah Taliban mengambil alih Afghanistan. Kekhawatiran yang lebih besar adalah jika Afghanistan menjadi negara gagal di bawah Taliban.

Demikian ungkap pakar anti-terorisme Indonesia Dr Noor Huda Ismail, saat diwawancarai Lin Xueling, Produser Eksekutif Channel News Asia (CSA), kemarin.

“Sejarah telah menunjukkan setiap daerah konflik, setiap negara gagal, akan menjadi lahan subur bagi organisasi teroris transnasional seperti ISIS atau Al Qaeda untuk berkumpul kembali. Dalam konteks Asia Tenggara, seperti yang dilakukan Jemaah Islamiyah (JI),” kata Noor Huda, pendiri Institute for International Peace Building di Indonesia, dalam wawancara tatap muka dengan CNA.

Dr Noor Huda Ismail/CNA.

JI, yang memiliki kamp pelatihan di beberapa tempat bergolak di kawasan itu, telah dikaitkan dengan serangan teroris termasuk bom Bali tahun 2002 yang menewaskan ratusan turis dan orang Indonesia.

Noor Huda mencontohkan pemerintah pusat di Jakarta yang tidak dapat memiliki pegangan yang kuat setelah jatuhnya mantan presiden Indonesia Suharto pada akhir 1990-an, yang menyebabkan kekerasan komunal di Ambon dan Poso yang menarik banyak pejuang asing di luar Indonesia.

“Di Afghanistan sekarang, jika Taliban yang sekarang berkuasa tidak dapat mengendalikan banyak daerah yang tidak diatur, kemungkinan organisasi teroris transnasional akan datang akan sangat tinggi,” Noor Huda memperingatkan.

Namun dia menunjukkan bahwa tidak seperti kelompok ultra-teror seperti Negara Islam atau Al Qaeda, Taliban bukanlah “organisasi kosmopolitan”, tetapi organisasi yang lebih fokus untuk mengendalikan wilayahnya sendiri.

Di Afghanistan sekarang, jika Taliban yang sekarang berkuasa tidak dapat mengendalikan banyak daerah yang tidak memiliki pemerintahan, kemungkinan munculnya organisasi teroris transnasional akan sangat tinggi.

“Saya tidak berpikir bahwa pada saat ini, Taliban memiliki kepentingan untuk mengundang pejuang asing lainnya untuk datang. Tujuan utama mereka saat ini adalah masalah internal. Mereka perlu memastikan kesatuan dan kekompakannya, ”katanya.

Dalam pergantian peristiwa yang mengejutkan bulan lalu, pemerintah Afghanistan yang dipimpin oleh Presiden Ashraf Ghani runtuh dalam hitungan hari, dengan Presiden sendiri melarikan diri dari negara itu.

Taliban menyerbu Kabul pada 15 Agustus di tengah kekacauan di Bandara Internasional Kabul, ketika warga Afghanistan yang takut akan pembalasan berdarah dari Taliban bergegas meninggalkan negara itu. Pada tanggal 31 Agustus, pasukan AS menyelesaikan penarikan mereka, mengakhiri 20 tahun perang brutal.

AS dan sekutunya, pada tahun 2001, menginvasi Afghanistan untuk menggulingkan pemerintah Taliban ultra-konservatif yang mereka tuduh menyembunyikan Al Qaeda, kelompok ekstremis yang berada di balik serangan teror 11 September di New York dan Washington, DC.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close