Crispy

Atlet Olimpiade Tokyo Diberi Tempat Tidur Anti-Seks?

Kabar yang beredar, tempat tidur ramah lingkungan dirancang untuk runtuh jika mendapat beban lebih dari satu penghuni untuk mencegah hubungan seks.

JERNIH – Atlet Olimpiade di Jepang dituding sengaja diberi tempat tidur ‘anti-seks’ untuk mencegah tindakan apa pun di luar arena olahraga. Hal ini terkait penyediaan tempat tidur yang rangka seluruhnya terbuat dari karton yang rentan roboh.

Kabar yang beredar, tempat tidur ramah lingkungan dirancang untuk runtuh jika mendapat beban lebih dari satu penghuni untuk mencegah hubungan seks di tengah meningkatnya kasus Covid-19.

Mengutip Newsweek, adalah pelari jarak jauh Amerika dan peraih medali Olimpiade Paul Chelimo yang awalnya mengeluarkan isu itu lewat tweetnya. Ia mengungkapkan spekulasi tempat tidur dibangun untuk “menghindari keintiman”.

“Tempat tidur yang dipasang di Tokyo Olympic Village akan terbuat dari kardus, hal ini bertujuan untuk menghindari kemesraan antar atlet,” klaim Chelimo. “Tempat tidur hanya mampu menahan berat satu orang untuk menghindari situasi di luar olahraga.”

Tweet Chelimo dengan cepat menjadi viral, dibagikan lebih dari 10.000 kali dan disukai lebih dari 26.000 kali di platform media sosial.

Bagaimana faktanya?

Pesenam Irlandia Rhys McClenaghan memfilmkan dirinya berulang kali melompat di tempat tidur di dalam Desa Olimpiade Tokyo untuk membantah klaim tersebut. “Dalam episode berita palsu hari ini di Olimpiade, tempat tidur dimaksudkan untuk menjadi ‘anti-seks’,” kata McClenaghan sambil melangkah di atas tempat tidur.

“Mereka terbuat dari karton ya, tetapi tampaknya mereka dimaksudkan untuk mematahkan setiap gerakan tiba-tiba,” lanjut pesenam sambil melompat-lompat dengan penuh semangat.

“Itu palsu. Berita palsu,” McClenaghan menyimpulkan dalam klip 14 detik yang telah dilihat lebih dari 820.000 kali sejak diposting ke Twitter pada hari Minggu.

Akun Twitter resmi Olimpiade dengan cepat menanggapi rumor tersebut dan berterima kasih kepada McClenaghan karena telah menghentikan perdebatan. “Terima kasih telah menyanggah mitos tersebut,” tulis akun tersebut. “Anda mendengarnya pertama kali dari pesenam Tim Irlandia Rhys McClenaghan – tempat tidur kardus yang berkelanjutan kokoh!”

Takashi Kitajima, manajer umum Desa Atlet, mengatakan kepada The Associated Press melalui seorang juru bahasa pada Januari tahun lalu bahwa tempat tidur dapat berdiri hingga 440 pon. “Tempat tidur itu bisa tahan hingga 200 kilogram [440 pon],” kata Kitajima. “Mereka lebih kuat dari tempat tidur kayu,” tambahnya.

Produsen Airweave juga mengatakan tempat tidur mereka telah melalui tes stres yang ketat dan cukup kuat untuk menopang dua orang. “Kami telah melakukan eksperimen, seperti menjatuhkan beban di atas tempat tidur,” kata juru bicara Airweave, seperti dilansir Japan Times. “Selama mereka menempel hanya pada dua orang di tempat tidur, mereka harus cukup kuat untuk menopang beban.” [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close