SanusVeritas

Israel Klaim Temukan Obat-obat Penyembuh COVID-19 Hampir 100 Persen

Tim peneliti Hebrew University of Jerusalem menemukan 18 obat yang mereka rasa bisa efektif dalam pengobatan pasien yang terjangkit COVID-19, di antaranya Dua di antaranya adalah Darapladib, digunakan untuk pengobatan aterosklerosis, dan Flumatinib, digunakan untuk pengobatan kanker darah tertentu.

JERNIH–Para ilmuwan dari Hebrew University of Jerusalem mengatakan, mereka telah mengidentifikasi beberapa obat yang berpotensi membantu mengobati, jika bukan “menyembuhkan”, orang yang mengembangkan COVID-19.

Prof. Shy Arkin, seorang ahli biokimia di Alexander Silberman Institute of Life Science, mengatakan kepada The Jerusalem Post bahwa dalam tes laboratorium di mana sel-sel yang terinfeksi SARS-CoV-2 ditempatkan bersama dengan obat-obatan selama dua hari, “Hampir 100 persen dari sel hidup meskipun terinfeksi virus.”

Sebaliknya, tanpa senyawa obat yang sudah ada sebelumnya, sekitar 50 persen sel mati setelah bersentuhan dengan virus.

Arkin dan timnya mengumpulkan lebih dari 2.800 senyawa yang disetujui untuk digunakan, mengidentifikasi 18 obat yang mereka rasa bisa efektif. Dalam karya yang tidak dipublikasikan, para peneliti dapat menunjukkan bahwa beberapa senyawa ini “menunjukkan potensi luar biasa terhadap seluruh virus dalam percobaan in vitro.”

Dua di antaranya adalah Darapladib, digunakan untuk pengobatan aterosklerosis, dan Flumatinib, digunakan untuk pengobatan kanker darah tertentu. Arkin mengatakan dia ragu untuk membagikan nama obat apa pun, menambahkan bahwa dia tidak dapat merekomendasikannya sampai mereka menjalani uji klinis yang tepat.

Tim berfokus pada penggunaan kembali obat yang berpotensi mempercepat langkah regulasi di masa depan. Karena obat-obatan tersebut sudah digunakan untuk indikasi lain, toksisitas dan efek sampingnya, misalnya, diketahui dan disetujui.

Cara kerja obat tersebut adalah dengan menghambat dua target dalam virus: protein E (amplop) dan protein 3a. Protein E adalah protein virus yang paling terkonservasi. Misalnya, sementara protein lonjakan SARS-CoV-2 dan SARS-CoV-1 (virus 2003) hanya sekitar 75 persen identik, protein E mereka kira-kira 95 persen sama. Ini berarti obat-obatan tersebut kemungkinan akan tetap efektif bahkan ketika virus bermutasi, kata Arkin kepada Post.

Dalam penelitian sebelumnya, protein E dan 3a terbukti penting untuk infektivitas virus. Tim Arkin termasuk yang pertama mempelajari protein E dari virus corona SARS pertama pada tahun 2004.

Sebagai bagian dari penelitian yang telah dilakukan tim Arkin selama lebih dari dua dekade, mereka mengidentifikasi bahwa protein E adalah saluran ion, sejenis keluarga protein yang diekspresikan oleh hampir semua sel hidup yang karena strukturnya telah “berfungsi sebagai sangat baik dan sering target untuk intervensi titik farmasi,” termasuk untuk cystic fibrosis, epilepsi, aritmia, penyakit neurodegeneratif, hipertensi, angina dan banyak lagi, kata laporan itu.

Penting bahwa ada “gudang besar” obat-obatan untuk melawan SARS-CoV-2, kata Arkin. “Kita seharusnya tidak pernah berada dalam situasi di mana di gudang senjata kita, kita hanya memiliki satu senjata api,” katanya. “Jika kita hanya memiliki satu dan kita hanya mengandalkannya, dan kemudian ada saatnya gagal, kita akan berada dalam situasi yang sangat genting.”

Arkin yakin timnya siap untuk studi in vitro dan in vivo, dan dia mencari mitra farmasi untuk membantu melaksanakan uji coba ini.

Mengutip keberhasilan Gilead memperoleh persetujuan Badan Pengawas Obat dan Makanan AS untuk Remdesivir dalam waktu singkat pada awal pandemi, Arkin mengatakan dia optimistis bahwa setidaknya beberapa dari senyawa ini dapat disetujui untuk digunakan melawan COVID, “sangat cepat dengan mitra yang tepat.” [The Jerusalem Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close