DepthVeritas

Michael Yeadon, Mantan Ilmuwan Terhormat Pfizer yang Memilih Jadi Pejuang Anti-Vaksin (2)

Mengapa Yeadon berubah dari ilmuwan arus utama menjadi seorang yang skeptic pada vaksin COVID-19, tetap menjadi misteri. Ribuan kicauannya yang merentang dari awal pandemi mengubah pandangannya secara dramatis–sejak awal ia mendukung strategi vaksin. Tapi mereka menawarkan sedikit petunjuk untuk menjelaskan perubahan radikalnya itu.

JERNIH– Dalam debat musim gugur yang lalu di House of Commons Inggris tentang tanggapan pemerintah terhadap pandemi, anggota parlemen Richard Drax menyebut Yeadon sebagai ilmuwan “terkemuka”. Ia juga mengutip pandangan Yeadon bahwa “.. virus dapat dikendalikan dan telah mendekati.” Drax tidak menanggapi permintaan  untuk menjawab pertanyaan kami.

Baru-baru ini, David Kurten, anggota Majelis London—lembaga terpilih– men-tweet ada “bahaya nyata” bahwa vaksin COVID-19 yang dapat membuat wanita tidak lagi subur. “Penyembuhan tentu ‘tidak boleh lebih buruk dari ‘penyakit’,” tulis Kurten dalam twitnya. Dia juga tidak menanggapi permintaan untuk menjawab pertanyaan kami.

Mengapa Yeadon berubah dari ilmuwan arus utama menjadi skeptis vaksin COVID-19 tetap menjadi misteri. Ribuan kicauannya yang merentang dari awal dokumen pandemi mengubah pandangannya secara dramatis – sejak awal, ia mendukung strategi vaksin. Tapi mereka menawarkan sedikit petunjuk untuk menjelaskan perubahan radikalnya.

Seorang reporter tv mewawancarai PM Inggris Boris Johnson, mengkonfrontasi pernyataan aktibis anti-vaxx, Mike Yeadon.

Beberapa mantan kolega di Pfizer mengatakan bahwa mereka tidak lagi mengenali Mike Yeadon yang pernah mereka kenal. Mereka menggambarkannya sebagai orang yang berpengetahuan dan cerdas yang selalu berkeras melihat bukti, dan umumnya menghindari publisitas.

Salah satu mantan kolega tersebut adalah Sterghios A. Moschos, yang memiliki gelar di bidang biologi molekuler dan farmaseutika. Pada bulan Desember, Yeadon memposting di Twitter sebuah tanda spoof yang bertuliskan, “DITCH THE MASK. (Lepaslah Masker)” Moschos membalas tweet itu: “Mike apa sih?! Apakah Anda keluar untuk secara aktif membunuh orang? Anda menyadari bahwa jika Anda salah, saran Anda akan mengakibatkan kematian ??”

“Semua akan pudar”

Yeadon bergabung dengan Twitter baru pada Oktober 2018 dan segera menjadi pengguna platform yang produktif. Ribuan tweet-nya yang ditinjau oleh Reuters disediakan oleh archive.org, yang menyimpan halaman web, dan FollowersAnalysis, sebuah perusahaan analitik media sosial.

Ketika pandemi virus Corona mencapai Inggris pada Maret 2020, Yeadon awalnya menyatakan dukungan untuk mengembangkan vaksin. Dia mencuit: “Covid 19 tidak akan hilang. Sampai kita memiliki vaksin atau kekebalan kawanan”– resistensi alami yang dihasilkan dari paparan virus sebelumnya–“semua yang dapat dilakukan adalah memperlambat penyebarannya.” Seminggu kemudian dia men-tweet: “Vaksin mungkin akan diberikan menjelang akhir 2021, jika kita benar-benar beruntung.”

Ketika seorang sesama pengguna Twitter mengatakan vaksin “merugikan banyak, banyak orang,” Yeadon menjawab: “Oke, silakan tolak, tapi jangan menghalangi alirannya atau menghalangi mereka yang ingin mendapatkannya, terima kasih.”

Setelah Mathai Mammen, kepala global penelitian & pengembangan untuk Janssen, divisi farmasi Johnson & Johnson, memposting di LinkedIn musim panas lalu bahwa perusahaannya telah memulai uji klinis vaksin, Yeadon menjawab: “Senang melihat pencapaian ini, Mathai! ” Mammen tidak menanggapi permintaan kami untuk berkomentar.

Tapi sejak April, Yeadon mulai menyuarakan pandangan yang ganjil.

Sementara Inggris masih dalam penguncian pertama musim semi lalu, ia menyatakan: “tidak ada yang sangat ganas atau menakutkan tentang COVID 19 … semuanya akan memudar … Hanya virus umum & taman, yang mana dunia bereaksi berlebihan.” Dan dia memperkirakan dalam tweet berikutnya bahwa “tidak mungkin” jumlah korban tewas di Inggris akan mencapai 40.000.

Pada September 2020, pernyataan Yeadon menarik perhatian di luar Twitter. Pada saat itu, sebuah gerakan telah muncul di Inggris untuk menentang penguncian dan pembatasan lain yang dimaksudkan untuk mengekang penyakit tersebut. Dia ikut menulis artikel panjang di situs web bernama Lockdown Skeptics. Ia menyatakan bahwa “pandemi sebagai peristiwa di Inggris pada dasarnya sudah selesai.” Dan, “Tidak ada prinsip biologis yang membuat kita mengharapkan gelombang kedua.” Realitasnya, Inggris segera memasuki gelombang kedua yang jauh lebih mematikan.

Pada 16 Oktober, dia menulis artikel panjang lainnya untuk situs web yang sama: “Sama sekali tidak perlu vaksin untuk memadamkan pandemi. Saya belum pernah mendengar omong kosong seperti itu berbicara tentang vaksin. Anda jangan  memvaksinasi orang yang tidak berisiko dari suatu penyakit. “

Pada November, Yeadon muncul dalam video 32 menit untuk kelompok anti-lockdown, Unlocked, duduk di gudang dengan sepeda motor di belakangnya. Versi yang lebih pendek muncul di Facebook berjudul, “Pandemi telah berakhir.”

Yeadon menyerukan diakhirinya pengujian massal dan mengklaim bahwa 30 persen populasi sudah kebal terhadap COVID-19 bahkan sebelum pandemi dimulai. Pada saat pencatatan, katanya, hanya ada sedikit ruang bagi virus untuk menyebar lebih jauh di Inggris karena kebanyakan orang telah terinfeksi atau kebal.

Pandangan tersebut bertentangan dengan temuan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Pada Desember 2020– sembilan bulan setelah menyatakan wabah COVID-19 sebagai pandemi–badan tersebut mengatakan pengujian yang menunjukkan bahwa kurang dari 10 persen populasi dunia telah menunjukkan bukti infeksi.

Petisi Yeadon kepada European Medicines Agency untuk menghentikan uji coba vaksin dilakukan pada 1 Desember. Badan tersebut tidak menanggapi permintaan komentar untuk artikel ini.

Tidak mungkin mengukur dampak klaim Yeadon bahwa vaksin COVID-19 dapat menyebabkan kemandulan pada wanita. Namun, secara anekdot, banyak wanita telah mempercayainya.

Bonnie Jacobson, seorang pelayan di Brooklyn, New York, tidak dapat mengingat di mana dia pertama kali mendengar tentang masalah kesuburan. Tetapi dia mengatakan kepada Reuters bahwa hal itu membuatnya ragu-ragu untuk mengambil vaksin, karena dia ingin memiliki anak “lebih cepat daripada nanti”.

“Itu perhatian utama saya,” katanya. “Biarkan lebih banyak penelitian keluar.” Setelah baru-baru ini menolak untuk divaksinasi, katanya, kedai tempat dia bekerja memecatnya. Majikan Jacobson tidak menanggapi permintaan komentar.

Seorang ilmuwan yang baik

Menurut profil LinkedIn Yeadon, dia bergabung dengan Pfizer pada tahun 1995; perusahaan memiliki operasi besar saat itu di Sandwich, Inggris selatan. Dia naik menjadi wakil presiden dan kepala penelitian alergi dan pernafasan.

Banyak mantan rekan kerja mengatakan mereka bingung dengan perubahannya.

Mark Treherne, ketua Talisman Therapeutics di Cambridge, Inggris, mengatakan dia banyak berinteraksi dengan Yeadon di Pfizer selama sekitar dua tahun, dan terkadang minum kopi dengannya. “Dia selalu tampak berpengetahuan, cerdas, ilmuwan yang baik. Kami berdua dilatih sebagai apoteker … jadi kami memiliki kesamaan.”

“Saya jelas tidak setuju dengan Mike dan pandangannya baru-baru ini,” katanya. Perusahaan Treherne sedang meneliti peradangan otak, yang menurutnya dapat dipicu oleh virus korona. “Ini tidak terdengar seperti pria yang kukenal 20 tahun lalu.” [Bersambung–Reuters/The Jerusalem Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close