DepthVeritas

Michael Yeadon, Mantan Ilmuwan Terhormat Pfizer yang Memilih Jadi Pejuang Anti-Vaksin (1)

Apa yang memberikan kredibilitas atas klaim terbantahkan itu adalah, bahwa salah satu penulis petisi, Michael Yeadon, bukan sembarang ilmuwan. Pria berusia 60 tahun ini adalah mantan wakil presiden Pfizer, di mana dia menghabiskan 16 tahun sebagai peneliti alergi dan pernapasan. Dia kemudian ikut mendirikan perusahaan bioteknologi yang dibeli pembuat obat Swiss Novartis setidaknya seharga 325 juta dolar AS.

JERNIH—Di akhir tahun lalu, seorang ilmuwan Inggris yang sudah setengah pensiun ikut menulis petisi kepada regulator obat-obatan di Eropa. Para pembuat petisi membuat permintaan yang berani: “Hentikan uji klinis vaksin COVID-19!”

Bahkan argumen mereka lebih berani: mereka berspekulasi, tanpa memberikan bukti, bahwa vaksin dapat menyebabkan kemandulan pada wanita.

Dokumen tersebut muncul di situs web Jerman pada 1 Desember. Para ilmuwan mencela teori tersebut. Regulator juga tidak terpengaruh, karena beberapa pekan kemudian European Medicines Agency menyetujui suntikan COVID-19 pertama Uni Eropa, yang dikembangkan bersama oleh Pfizer Inc. Tetapi kerusakan sudah terjadi.

Media sosial dengan cepat menyebarkan klaim berlebihan bahwa suntikan COVID-19 menyebabkan kemandulan pada wanita. Dalam beberapa minggu, dokter dan perawat di Inggris mulai melaporkan bahwa wanita yang peduli bertanya kepada mereka apakah itu benar, menurut Royal College of Obstetricians & Gynecologists.

Dr Michael Yeadon, ilmuwan Pfizer yang berubah sikap menjadi aneh dan anti vaksin.

Pada bulan Januari, sebuah survei oleh Kaiser Family Foundation (KFF), sebuah organisasi nirlaba, menemukan bahwa 13 persen orang yang tidak divaksinasi di Amerika Serikat pernah mendengar bahwa “vaksin COVID-19 telah terbukti menyebabkan kemandulan.”

Apa yang memberikan kredibilitas atas klaim terbantahkan itu adalah, bahwa salah satu penulis petisi, Michael Yeadon, bukan sembarang ilmuwan. Pria berusia 60 tahun ini adalah mantan wakil presiden Pfizer, di mana dia menghabiskan 16 tahun sebagai peneliti alergi dan pernapasan. Dia kemudian ikut mendirikan perusahaan bioteknologi yang dibeli pembuat obat Swiss Novartis setidaknya seharga 325 juta dolar AS.

Dalam beberapa bulan terakhir, Yeadon (diucapkan Yee-don) telah muncul sebagai pejuang yang tidak biasa dari apa yang disebut anti-vaxxers, yang pengikutnya mempertanyakan keamanan banyak vaksin, termasuk untuk virus corona. Gerakan anti-vaxxer telah memperkuat pandangan skeptis Yeadon tentang vaksin dan tes COVID-19, penguncian yang diamanatkan pemerintah, dan busur pandemi.

Yeadon mengatakan dia secara pribadi tidak menentang penggunaan semua vaksin. Tetapi banyak ahli kesehatan dan pejabat pemerintah khawatir bahwa pendapat seperti keengganan atau penolakan untuk divaksinasi, dapat memperpanjang pandemi. COVID-19 telah membunuh lebih dari 2,6 juta orang di seluruh dunia.

“Klaim ini salah, berbahaya dan sangat tidak bertanggung jawab,” kata Juru Bicara Departemen Kesehatan & Perawatan Sosial Inggris, ketika ditanya tentang pandangan Yeadon. “Vaksin COVID-19 adalah cara terbaik untuk melindungi orang dari virus corona dan akan menyelamatkan ribuan nyawa.”

Laporan terbaru tentang pembekuan darah dan perdarahan abnormal pada sejumlah kecil penerima vaksin COVID-19 AstraZeneca telah meragukan keamanan suntikan itu, menyebabkan beberapa negara Eropa menangguhkan penggunaannya. Perkembangan tersebut kemungkinan akan memicu keraguan vaksin lebih lanjut, meskipun tidak ada bukti hubungan kausatif antara produk AstraZeneca dan kondisi pasien yang terkena dampak.

Yeadon tidak menanggapi permintaan komentar untuk artikel ini. Dalam melaporkan cerita ini, Reuters meninjau ribuan tweetnya selama dua tahun terakhir, bersama dengan tulisan dan pernyataan lainnya. Reuters juga mewawancarai lima orang yang mengenalnya, termasuk empat mantan rekannya di Pfizer.

Seorang juru bicara Pfizer menolak berkomentar tentang Yeadon dan tugasnya di perusahaan, selain menekankan bahwa tidak ada bukti bahwa vaksinnya, yang dikembangkan dengan mitra Jermannya BioNTech, menyebabkan kemandulan pada wanita.

Referensi terhadap petisi Yeadon muncul di situs web grup yang didirikan oleh persona skeptis vaksin berpengaruh Robert F. Kennedy Jr., keturunan dari dinasti politik Amerika, yang baru-baru ini dilarang di Instagram karena postingan vaksin COVID-19 miliknya. Penulis sindikasi dan skeptis vaksin Michelle Malkin melaporkan kekhawatiran Yeadon tentang kesuburan dalam kolom bulan lalu di bawah judul, “Wanita Hamil: Waspadai Suntikan COVID.” Dan sebuah blog dengan tajuk utama yang mengkhawatirkan– “Kepala Riset Pfizer: Vaksin Covid adalah sterilisasi wanita“—yang dibagikan ribuan kali di Facebook.

Wajah dan pandangan Yeadon, yang secara luas diidentifikasi sebagai “Mantan Wakil Presiden Pfizer”, dapat dilihat di media sosial dalam berbagai bahasa termasuk Jerman, Portugis, Denmark, dan Ceko. Sebuah posting Facebook memuat video dari November di mana Yeadon mengklaim bahwa pandemi “secara fundamental… sudah berakhir.” Postingan tersebut telah dilihat lebih dari satu juta kali.

Pada Oktober 2020, Yeadon menulis kolom untuk surat kabar Daily Mail Inggris yang juga muncul di MailOnline, salah satu situs berita yang paling banyak dikunjungi di dunia. Ia menyatakan bahwa kematian yang disebabkan oleh COVID-19, yang kemudian berjumlah sekitar 45.000 di Inggris, akan segera “gagal” dan warga Inggris “harus segera diizinkan untuk melanjutkan kehidupan normal.” Sejak itu, penyakit tersebut telah menewaskan sekitar 80.000 orang lainnya di Inggris.

Yeadon bukan satu-satunya ilmuwan terhormat yang menantang konsensus ilmiah tentang COVID-19 dan menyatakan pandangan kontroversial.

Michael Levitt, pemenang Hadiah Nobel bidang kimia, mengatakan kepada Stanford Daily musim panas lalu bahwa ia memperkirakan pandemi akan berakhir di Amerika Serikat pada tahun 2020 dan membunuh tidak lebih dari 175.000 orang Amerika— sepertiga dari total saat ini– dan mengatakan, ” Jika kita melihat ke belakang, kita akan mengatakan bahwa itu bukanlah penyakit yang mengerikan.”

Begitu pula Luc Montagnier, pemenang Hadiah Nobel lainnya, mengatakan tahun lalu bahwa dia yakin virus corona diciptakan di laboratorium Cina. Banyak ahli yang meragukan hal itu, namun sejauh ini belum ada cara untuk membuktikan atau menyanggahnya.

Levitt mengatakan kepada Reuters bahwa proyeksinya tentang pandemi di Amerika Serikat salah, tetapi dia masih percaya COVID-19 pada akhirnya tidak akan dilihat sebagai “penyakit yang mengerikan” dan bahwa penguncian “menyebabkan banyak kerusakan tambahan dan mungkin tidak membuatnya jadi dibutuhkan.” Montagnier tidak menanggapi permintaan untuk menjawab beberapa pertanyaan kami.

“Yang memberi Yeadon kredibilitas khusus adalah kenyataan bahwa dia bekerja di Pfizer,” kata Imran Ahmed, kepala eksekutif dari Center for Countering Digital Hate, sebuah organisasi yang memerangi misinformasi online. “Latar belakang Yeadon memberikan kredibilitas palsu pada pesan-pesannya yang berbahaya itu.” [Bersambung–Reuters/The Jerusalem Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close