Oikos

Meski Sembuh, Virus Covid-19 Berdampak Lama Bagi Tubuh

Jakarta – Bukti yang mengkhawatirkan menunjukkan Covid-19 dapat menyisakan kondisi kesehatan yang melemahkan mulai dari kehilangan sensorik hingga kerusakan jantung dan paru-paru dalam jangka waktu lama meskipun penderitanya sudah pulih.

Setelah pandemi telah surut, layanan kesehatan mungkin masih harus merawat sejumlah besar korban jangka panjang dari virus corona. Bukti yang mengkhawatirkan dari studi awal pasien dengan Covid-19 menunjukkan infeksi dapat meninggalkan kondisi yang melemahkan mulai dari kehilangan sensorik hingga kerusakan jantung dan paru-paru.

Mengutip dari Dailymail, kemarin, mungkin hanya menimpa sebagian kecil penderita. Namun begitu besar jumlah yang terinfeksi sehingga jutaan orang akan menderita beberapa penyakit dalam jangka panjang. Sebagai contoh, coronavirus dilaporkan menyebabkan cedera pada paru-paru dan jantung.

Setelah pandemi flu Spanyol 1918, di mana lebih dari setengah miliar orang diperkirakan telah terinfeksi, banyak yang selamat, kemudian mengalami kelesuan dan depresi yang terus-menerus, kata Laura Spinney, penulis Pale Rider: Flu Spanyol tahun 1918 Dan Bagaimana Perubahannya. Dunia.

“Virus mempengaruhi seluruh konstitusi,” katanya. “Orang-orang juga melaporkan pusing, susah tidur, kehilangan pendengaran atau penciuman, dan pandangan kabur.”

Beberapa percaya wabah Covid-19 akan menyebabkan ledakan serupa pada malaise dan depresi pasca-virus. Ada preseden dengan epidemi lain. “Komplikasi psikiatrik dan neurologis telah dilaporkan selama epidemi Sars pada tahun 2003,” Perhimpunan Neurologi Italia baru-baru ini memperingatkan.

Apa saja keluhannya? “Terlepas dari perubahan mood depresi, gangguan kecemasan dan ide bunuh diri, kasus halusinasi visual dan pendengaran, gangguan perilaku, delusi penganiayaan dan disorientasi telah dilaporkan.”

Pada 2011, para peneliti Kanada melaporkan suatu kondisi yang mereka sebut sindrom post-Sars kronis pada 22 pasien, dalam jurnal BMC Neurology. Semua pasien menderita kelelahan, nyeri, kelemahan, dan depresi yang persisten.

Kaitan antara virus pernapasan dan gangguan suasana hati didukung oleh para ahli penyakit menular di Royal Free Hospital dan University College London Medical School yang menulis dalam jurnal Brain, Behavior and Immunity pada 2016.

Mereka menemukan bahwa orang yang memiliki infeksi flu dalam 30 hingga 180 hari sebelumnya memiliki risiko 57 persen lebih tinggi terkena depresi, dibandingkan dengan orang yang belum tertular flu.

Infeksi virus apa pun, dapat memicu sindrom pasca-virus, yang menyebabkan kelemahan dan kelelahan yang terus-menerus. Gejalanya dapat berupa sakit kepala, sakit dan nyeri, persendian yang kaku, kelenjar yang bengkak dan sulit berkonsentrasi dan dapat berlangsung berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan.

Covid-19 juga dapat menyebabkan masalah jangka panjang lainnya. Enam dari sepuluh orang yang dites positif mengatakan mereka telah kehilangan indra penciuman dan rasa – suatu kondisi yang disebut anosmia. Hilangnya mungkin sementara, tetapi bukti di Inggris menunjukkan bahwa dalam banyak kasus itu mungkin terjadi permanen – suatu kondisi yang disebut kehilangan penciuman pasca-virus (PVOL).

Carl Philpott, seorang profesor rhinologi dan olfaktologi di University of East Anglia, mengatakan kepada Good Health: “Sangat masuk akal untuk berpikir bahwa Covid-19 dapat menyebabkan bau permanen dan kehilangan rasa.”

“Ketika infeksi menyebabkan ujung rambut seperti sel-sel reseptor bau di dalam hidung rontok, sehingga sel-sel tidak lagi dapat mengambil molekul bau dari hidung,” kata Profesor Philpott.

Yang jauh lebih memprihatinkan adalah laporan bahwa infeksi Covid-19 dapat menyebabkan fibrosis paru, jaringan parut pada paru-paru yang memengaruhi pernapasan. Bulan lalu, para peneliti di Rumah Sakit Universitas George Washington di AS memposting gambar online yang menunjukkan peradangan serius pada paru-paru pasien 59 tahun dengan gejala Covid-19.

Dr Keith Mortman, kepala departemen bedah toraks rumah sakit, memperingatkan: “Ketika peradangan ini berkurang dan infeksi dibersihkan, ia meninggalkan bekas luka di paru-paru. Ini dapat menurunkan kapasitas pernapasan di masa depan.”

Di Hong Kong, sebuah penelitian terhadap 12 orang yang pulih dari coronavirus melaporkan bahwa tiga orang tidak dapat berjalan dengan cepat tanpa menjadi kehabisan napas karena kerusakan paru-paru. Dr Owen Zeng, kepala pusat penyakit menular di Rumah Sakit Princess Margaret, telah memperkirakan beberapa pasien Covid-19 mungkin mengalami penurunan fungsi paru-paru sebesar 20 hingga 30 persen.

Dia menyarankan pasien yang sudah pulang untuk melakukan latihan yang merangsang sistem kardiovaskular, seperti berenang, dengan harapan hal ini dapat membantu paru-paru mereka pulih secara bertahap.

Sementara itu, para ahli kardiovaskular khawatir bahwa infeksi Covid-19 dapat menyebabkan kerusakan pada jantung yang bertahan lama – bahkan pada orang yang tidak memiliki masalah jantung sebelumnya.

Sebuah laporan dalam jurnal JAMA Cardiology oleh University of Texas di AS memperingatkan bahwa coronavirus dapat menyebabkan peradangan jantung. Ini dapat menyebabkan miokarditis, di mana peradangan melemahkan organ dan menciptakan jaringan parut yang membuatnya bekerja lebih keras untuk menyirkulasi darah dan oksigen. Kerusakan bisa permanen.

Bekas luka akibat coronavirus juga dapat menyebabkan masalah irama jantung dengan menghambat gerakan sehat otot jantung, menurut ahli jantung Texas. Gejala dapat berkisar dari ketidaknyamanan kecil hingga serangan jantung yang berpotensi fatal.

“Kami tahu risiko cedera jantung ada dari coronavirus, tidak peduli apakah Anda pernah menderita penyakit jantung sebelumnya atau tidak,” kata Dr Mohammad Madjid, asisten profesor kardiologi di University of Texas.

Kenneth Tyler, seorang profesor neurologi di Colorado University School of Medicine di A.S. juga memprediksi bahwa epidemi tersebut dapat meninggalkan warisan penyakit neurologis yang disebabkan oleh kerusakan jaringan otak dan saraf.

Seperti yang diperingatkan Profesor Tyler, spesialis perawatan kesehatan harus tersedia dan didanai untuk mengatasi kerusakan kesehatan yang mungkin ditinggalkan Covid-19. “Ini adalah Wild West,” katanya. “Kita mungkin menemukan hal-hal yang tidak kita duga. Dan kemudian kita harus memilahnya.” [Zin]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close