Solilokui

Palestina

Pada awalnya, Herzl berpikir negara Israel bisa didirikan di lahan kosong, di belantara Afrika (Rhodesia/Zimbabwe) atau di belantara Amazon, Amerika Latin. Dia berharap diaspora Yahudi di Eropa bisa berpindah ke situ.

Oleh  : Farid Gaban  

JERNIH– Pilihan mudah bagi saya kenapa saya mendukung Palestina dari Israel. Palestina adalah negeri sekular multi-bangsa dan multi-agama: orang Arab (baik Kristen, Katolik maupun Islam) dan orang Yahudi bisa hidup berdampingan.

Farid Gaban

Israel adalah negeri agama (pendiriannya didasarkan pada Kitab Perjanjian Lama) dan cuma untuk bangsa Yahudi; artinya rasis dan apartheid.

Tapi, ngomong-ngomong, bagaimana sih sebenarnya asal-muasal konflik Palestina-Israel? Ini yang saya pelajari dari sejarah: ide tentang negara Israel muncul di Eropa pada akhir abad ke-19. Itu merupakan reaksi terhadap sentimen anti-Yahudi yang luas, lama dan mendalam di sana.

Oleh orang Kristen dan Katolik Eropa, Yahudi dibenci karena dianggap sebagai pembunuh Yesus (padahal Yesus juga Yahudi). Dalam keseharian dan di media massa, orang Yahudi digambarkan sebagai orang kikir dan licik.

Sentimen rasialis anti-Yahudi itu mendorong Theodhor Herzl, seorang jurnalis dan seniman Yahudi Austria, mendirikan Gerakan Zionis pada 1897. Kaum Zionis mulai menggagas sebuah negeri sendiri. Menurut Herzl, bangsa Yahudi hanya akan survive jika memiliki negeri sendiri.

Di mana negeri akan didirikan? Pada awalnya, Herzl berpikir negara Israel bisa didirikan di lahan kosong, di belantara Afrika (Rhodesia/Zimbabwe) atau di belantara Amazon, Amerika Latin. Dia berharap diaspora Yahudi di Eropa bisa berpindah ke situ.

Tapi, gagasan itu tidak laku. Hanya sedikit diaspora Yahudi Eropa yang tertarik pindah. Dan rencana perlu diubah: Palestina belakangan dipilih karena memiliki dasar agama (“tanah yang dijanjikan” dalam Kitab Perjanjian Lama). Dan kali ini cukup sukses. Orang Yahudi Eropa mulai berdatangan ke Palestina.

Banjir pemukim Yahudi ke Palestina didukung oleh Kolonial Inggris mendukung konsep itu. Pada 1917, Pemerintahan Inggris di bawah Perdana Menteri Arthur James Balfour mengeluarkan “Deklarasi Balfour” yang pada intinya mendukung berdirinya “negara Israel di Palestina”.

(Di sisi lain, Inggris juga menjanjikan kemerdekaan kepada bangsa Arab Palestina jika mau membantunya melawan Turki Usmaniyah dalam Perang Dunia I).

Berbeda dengan di Eropa, di Palestina sebelum Perang Dunia I, orang Yahudi hidup berdampingan damai dengan orang Arab (Islam maupun Kristen). Tapi, konflik Arab vs Yahudi pecah dan meluas setelah kampanye Zionisme yang makin gencar dan “Deklarasi Balfour” diluncurkan.

“Deklarasi Balfour” adalah titik pemicu sengketa sampai sekarang. Seorang sejawaran menyebutnya sebagai “transfer of hatred“: Inggris memindahkan “masalah Yahudi” di Eropa ke Timur Tengah; memindahkan kebencian anti-Yahudi dari Eropa ke Timur Tengah.

Itu sebabnya Eropa (dan belakangan Amerika Serikat) sangat getol membela Israel sampai sekarang, sekaligus menjadikan bangsa Arab (baik yang Islam, Kristen maupun Katolik) sebagai tumbalnya.

Bertahun-tahun, Amerika memberi label gerakan kemerdekaan Palestina sebagai teroris. Di sisi lain memberi bantuan keuangan miliaran dolar setiap tahun ke Israel dan membelanya dengan veto di Dewan Keamanan setiap ada resolusi yang merugikan Israel. [ ]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close