SolilokuiVeritas

Simfoni Ketuhanan

Kedewasaan seseorang itu tampak dari kesediaannya mengatakan “ya” terhadap kehadiran keburukan dan kengerian, bukan dalam arti menyetujuinya, melainkan menerimanya sebagai bagian dari kehidupan. Segala sesuatu hadir bukan tanpa alasan, termasuk alasan untuk melawannya.

Oleh  : Yudi Latif

JERNIH– Saudaraku, masih di momen Hari Pahlawan, Yudi Latif’s Private Library mempersembahkan buku “Bhagawad-Gita (Simfoni Ketuhanan)”–bagian paling pendek, tapi paling disukai, dari epik Hindu Mahabarata.

Yudi Latif

Kisah sentralnya berpusat pada pendekar muda, Arjuna, yang diliputi keraguan dan keengganan untuk memasuki perang Baratayuda antara Pandawa dan Kurawa, karena yang akan diperangi (pihak Kurawa) masih sepupunya sendiri.

Pada momen kalut itulah Arjuna bertanya pada Tuhan yang menjelma dalam diri Kresna yang menjadi sais kereta kuda. Jawaban Kresna tak persis seperti diharapkan Arjuna, berisi ajaran tentang bagaimana kehidupan semesta berjalan dan pendekatan terbaik terhadap hidup.

Kisah ini harus dimaknai secara alegoris tentang kepatutan tindakan, dengan memperkenalkan konsep karma dan dharma. Bahwa kedewasaan seseorang itu tampak dari kesediaannya mengatakan “ya” terhadap kehadiran keburukan dan kengerian, bukan dalam arti menyetujuinya, melainkan menerimanya sebagai bagian dari kehidupan. Segala sesuatu hadir bukan tanpa alasan, termasuk alasan untuk melawannya.

Karena kita hidup, kita tak bisa menghindar dari bertindak dengan segala efeknya–sebagai karma. Dalam bertindak, ada pedoman. Ada tindakan yang didorong keinginan (desire), ada pula tindakan atas dasar kesadaran bertujuan mulia (purpose)–sebagai dharma.

Jika bersandar pada keinginan, Arjuna bisa mundur dari medan perang. Tapi Kresna menganjurkan  untuk “berperang dengan perang yang baik”: “Tunaikan kewajibanmu, jangan hitung-hitung konsekuensinya.” Karena inilah kewajiban, tujuan moral, dan jalan dharma Arjuna. Bagaimana pun lawan akan datang, dan Arjuna hanyalah instrumen ketuhanan bagi karma.

Dalam bertindak ada motivasi rohaniah yang menentukan eksistensi kehidupan: Tama (kegelapan), Raja (api), Sattva (cahaya). Tama merefleksikan tindakan yang didasari ketidaksadaran dan kelembaman yang mempertahankan kehidupan secara tak berkeadaban. Raja merefleksikan kepentingan dan ambisi kalangan medioker yang bertindak untuk mengakumulasi dan meningkatkan pencapaian pribadi. Sattva mereflesikan kesadaran dan kemurnian, yang bertindak penuh ketenangan sebagai wujud dharma pelayanan, tanpa dibebani ambisi hasil, pengharapan, dan penghargaan.

Dharma mulia bertindak dengan dorongan Sattva. [  ]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close