CrispyVeritas

Bagaimana Jika Vaksinasi Tidak Bisa Membawa Kekebalan Kawanan (Herd Immunity)?

Ukuran keberhasilannya, menurut Kepala Program Kedaruratan WHO, Mike Ryan, seharusnya bukanlah kekebalan kawanan,  tetapi “mengurangi kemampuan virus ini untuk membunuh, memasukkan orang ke rumah sakit, menghancurkan kehidupan ekonomi dan sosial kita”.

JERNIH– Tonggak penanda muram berupa 100 juta kasus infeksi dan dua juta kematian mungkin telah berlalu, tetapi bersama munculnya vaksin datang harapan akan kekebalan kawanan. Dunia di masa depan akan kembali cerah manakala Covid-19 perlahan-lahan hilang karena kehabisan inang untuk ditulari.

Setidaknya, itu sebuah satu skenario yang bagus dan membangkitkan harapan. Sayangnya, para ahli memperingatkan bahwa hal itu mungkin sedikit terlalu optimistis.

Skenario lain, yang ditawarkan oleh Mike Ryan, kepala Program Kedaruratan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), adalah bahwa cakupan vaksin tidak akan cukup untuk menghentikan penularan virus, setidaknya tidak untuk “masa depan yang terlihat” (foreseeable future). Beberapa ahli melangkah lebih jauh, memperingatkan kemungkinan virus tidak akan pernah bisa diberantas.

Ukuran keberhasilannya, menurut Ryan, seharusnya bukanlah kekebalan kawanan,  tetapi “mengurangi kemampuan virus ini untuk membunuh, memasukkan orang ke rumah sakit, menghancurkan kehidupan ekonomi dan sosial kita”.

Penundaan produksi dan distribusi di produsen vaksin besar, termasuk Pfizer-BioNTech dan AstraZeneca, bersama dengan berita bahwa Uni Eropa sedang mempertimbangkan pengetatan pembatasan ekspor pada vaksin yang dibuat di blok tersebut, telah menimbulkan kekhawatiran apakah bahkan negara-negara terkaya di dunia akan memenuhi target vaksinasi mereka.

Uni Eropa, Kanada, dan Singapura terpukul oleh pengumuman Pfizer bahwa pengiriman akan tertunda karena mereka tengah melakukan peningkatan pabrik di Belgia. Sementara UE terkena tamparan kedua ketika AstraZeneca mengatakan pengiriman kuartal pertama akan dipotong lebih dari setengah karena masalah produksi.

Tanggapan UE terhadap berita itu–yang mengancam pengetatan kontrol ekspor pada vaksin yang diproduksi di blok tersebut–mengangkat skenario tidak nyaman lainnya. Dunia nasionalisme vaksin, di mana hanya ada cukup tembakan untuk yang paling kuat.

Kekebalan kawanan jangka pendek; tidak realistis?

Masalah dengan lini produksi yang menjadi berita utama baru-baru ini, menurut para ahli akan dapat diatasi–meskipun mungkin tidak dalam jangka pendek.

Benjamin Cowling, seorang profesor epidemiologi dan biostatistik di School of Public Health Universitas Hong Kong, mengatakan bukan hal yang aneh bagi produsen untuk melebih-lebihkan tingkat produksi mereka.

“Ini adalah pasar yang kompetitif, dan setiap produsen ingin memaksimalkan pangsa pasar mereka, dan meremehkan pasokan dapat menyebabkan batch vaksin dijual dengan harga lebih rendah,” katanya.

Sementara itu, Teo Yik Ying, dekan Sekolah Kesehatan Masyarakat Saw Swee Hock di Universitas Nasional Singapura, mengatakan penundaan produksi seharusnya tidak menjadi masalah jangka panjang.

“Kita harus ingat bahwa para pengembang ini telah memberikan sumber daya yang cukup besar untuk membangun dan memodifikasi rantai produksi mereka untuk memproduksi vaksin Covid-19 secara massal,” katanya. Penundaan yang “tak terhindarkan”, tambahnya, tidak boleh dipandang sebagai kegagalan, tetapi sebagai langkah “perlu” untuk memungkinkan jalur produksi yang lebih berkelanjutan dan efisien.

Teo mengatakan, pada akhirnya akan ada dosis yang cukup untuk mencakup semua orang yang ingin divaksinasi, tetapi tantangan sebenarnya terletak ketika hal ini dapat dicapai.

“Saya mengantisipasi jumlah vaksin yang disetujui akan terus meningkat selama beberapa bulan ke depan. Itu berarti akan ada lebih banyak jalur produksi farmasi yang online untuk memproduksi dosis dalam jumlah besar,” katanya. “Ini akan memungkinkan dunia pada akhirnya mencapai jumlah dosis yang diperlukan untuk menginokulasi mayoritas populasi dunia.”

Namun, katanya, kerangka waktunya akan “jangka panjang”.

Lawrence Gostin, seorang profesor di Universitas Georgetown yang mengepalai Pusat Kolaborasi WHO tentang Hukum Kesehatan Nasional dan Global, mengatakan “sama sekali tidak realistis” untuk mengharapkan dunia mencapai kekebalan kelompok dalam jangka pendek.

Negara berpenghasilan rendah kemungkinan tidak dapat menyelesaikan program vaksinasi massal sebelum 2024, katanya, karena biaya dan kelangkaan vaksin.

“Meski begitu, virus tersebut kemungkinan akan menjadi endemik,”kata dia.

Sebuah studi baru-baru ini oleh The Economist Intelligence Unit mengatakan bahwa di antara ekonomi Asia dan Pasifik, hanya Hong Kong, Singapura, dan Taiwan yang diharapkan memiliki tingkat vaksinasi yang “meluas”–setara dengan setidaknya 60 persen dari populasi mereka–pada kuartal keempat tahun ini.

Australia, Selandia Baru, Jepang, dan Korea Selatan akan mencapainya pada kuartal kedua tahun 2021. Sementara negara-negara berpenghasilan rendah seperti Myanmar dan Kamboja–yang PDB per kapitanya hanya seperempat puluh dari Singapura–mungkin membutuhkan waktu hingga 2025 atau lebih untuk mencapai. tujuan ini.

Sekalipun masalah distribusi adalah masalah jangka pendek, dalam jangka panjang rintangan yang lebih besar bagi kekebalan kawanan muncul, termasuk masalah logistik dalam pengangkutan vaksin dan keraguan umum di antara populasi untuk memiliki vaksin.

Masalah-masalah ini bahkan akan dihadapi negara-negara terkaya. Sebuah survei di Hong Kong minggu ini menemukan bahwa lebih dari separuh penduduk tidak berniat mengambil vaksinasi Covid-19.

Tantangan distribusi

Selain skeptis akan vaksin, beberapa orang secara medis tidak memenuhi syarat untuk menerima vaksin. “Sementara yang lain mungkin sulit dijangkau karena alasan geografis atau sosial ekonomi,”kata Teo. WHO saat ini merekomendasikan orang dengan alergi, wanita hamil dan menyusui, dan anak-anak di bawah 16 tahun sebaiknya tidak menggunakan vaksin Pfizer-BioNTech.

Jeremy Rossman, dosen senior virologi di University of Kent, mengatakan biaya vaksin pada akhirnya bisa menjadi “sangat mahal”, bahkan untuk negara-negara terkaya dan memperingatkan bahwa masalah logistik dalam distribusi dapat memperlambat dorongan vaksinasi global.

Federasi Produsen dan Asosiasi Farmasi Internasional memperkirakan bahwa pabrik pembuatan vaksin menggunakan 9.000 bahan yang bersumber dari 300 pemasok di 30 negara.

Kemudian muncullah tantangan distribusi. Sebuah laporan oleh raksasa logistik dan pengiriman, DHL, mengatakan bahwa pengiriman 10 miliar dosis vaksin akan membutuhkan sekitar 15.000 penerbangan, 200.000 pergerakan oleh pengirim palet, dan 15 juta pengiriman pendingin yang dikemas dengan botol.

Ini karena beberapa vaksin, termasuk Pfizer-BioNTech, perlu disimpan pada suhu yang sangat rendah.

Hal itu menimbulkan masalah khusus bagi negara-negara miskin yang tidak memiliki penyimpanan dingin yang memadai, seperti Filipina, di mana pejabat pemerintah bulan ini mengatakan vaksin Pfizer-BioNTech hanya akan diberikan di Metro Manila dan daerah perkotaan lainnya.

Bahkan di Amerika Serikat, pemerintahan Biden yang baru dilantik telah mengisyaratkan bahwa membawa vaksin ke komunitas pedesaan yang sulit dijangkau dan kurang terlayani dapat menimbulkan masalah. Biden menjanjikan untuk meningkatkan vaksinasi di daerah tersebut dengan membangun klinik keliling.

Mengingat masalah seperti itu, Rossman mengatakan, mencapai kekebalan kawanan global sangat tidak mungkin: “Saat ini, kita tidak memiliki cukup vaksin atau kapasitas logistik untuk dapat memulai kampanye pemberantasan”.

Teo setuju, dengan mengatakan bahwa membangun kekebalan kawanan di negara mana pun akan “menantang”, terlepas dari apakah negara itu kaya atau kismin.

Akhirnya, masih ada kekhawatiran bahwa varian baru virus–baik yang telah muncul di Inggris dan Afrika Selatan atau mungkin yang belum ditemukan—mungkin lebih resisten terhadap jenis vaksin saat ini atau bahwa kekebalan orang akan memudar seiring waktu.

Gostin dari Universitas Georgetown mengatakan, ini berarti orang akan membutuhkan penguat atau bahkan vaksin baru secara berkala, yang akan sangat mempersulit upaya vaksinasi global.

Hal itu, kata dia, akan membuat dunia menghadapi “tugas yang monumental”. “Saya dapat meramalkan bahwa negara-negara kaya di Asia, Eropa dan Amerika Utara akan memiliki kekebalan tubuh yang hampir mendekati pada akhir tahun, tetapi sebagian besar dunia akan tertinggal jauh,” katanya.

“Itu akan memiliki konsekuensi ekonomi, kesehatan, dan diplomatik yang sangat besar.” [South China Morning Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close