CrispyVeritas

Lebih dari Dua Juta Hektare Lahan Terbakar, AS Dibayangi Migrasi Penduduk Besar-besaran

Puluhan ribu orang mengungsi dengan setidaknya 27 orang tewas. Kabut asap kotor dan beracun telah menghentikan penerbangan, dan membekap lingkungan dengan udara paling kotor di planet ini

JERNIH– Kebakaran hutan yang melanda seluruh Pantai Barat Amerika Serikat berada pada fakta terburuknya. Tidak hanya lebih dari lima juta acre (sekitar dua juta hectare lebih) lahan telah terbakar. Kebakaran telah menutupi lingkungan dengan udara paling kotor, yang kabut asapnya bahkan telah mencapai Kota New York.

Saat ini ramalan cuaca mengatakan, wilayah California Utara dan Oregon, yang megalami kebakaran paling dahsyat dan merusak, akan mendapat manfaat dari angin yang lebih lembut pada hari Selasa. Di Pantai Barat, para pemimpin wilayah memohon ‘semua bantuan yang bisa kami dapatkan’.

Kebakaran hutan yang membakar di Pantai Barat menjadi krisis yang tak terhindarkan di seluruh negeri pada hari Selasa, dengan lebih dari lima juta acre lahan dan perumahan hangus di Oregon, California dan Negara Bagian Washington. Puluhan ribu orang mengungsi dan setidaknya 27 orang tewas. Selubung asap berbahaya di atas kota-kota di Pacific Northwest telah menghentikan penerbangan, membatalkan kelas, dan membekap lingkungan dengan udara paling kotor di planet ini.

Di negara bagian di mana kebakaran terjadi paling parah, pihak berwenang mencoba beradaptasi dengan bencana yang tak jelas kapan berakhir, dalam kondisi yang diperburuk oleh perubahan iklim. Kebakaran terus menyebar di Idaho dan di perbukitan di atas Los Angeles, tempat api mengancam Observatorium Mount Wilson yang ikonik. Asap berwarna susu menutupi langit di sebagian besar Midwest dan kabut mencapai hingga New York City.

Bay Area, di bawah selimut asap yang mencekik selama empat minggu, mencatat rekor lain untuk peringatan berturut-turut tentang udara berbahaya. Polisi Negara Bagian Oregon mendirikan kamar mayat keliling saat tim menggeledah bangunan yang terbakar untuk mencari korban selamat dan korban tewas. Alaska Airlines menangguhkan penerbangan dari Portland, Ore., Dan Spokane, Wash., dengan alasan “asap dan kabut tebal”. Dan Gubernur Kate Brown dari Oregon meminta deklarasi bencana dari presiden, dengan mengatakan bahwa “untuk melawan kebakaran skala ini, kita membutuhkan semua bantuan yang bisa kita dapatkan.”

Gubernur Gavin Newsom dari California bertemu dengan Presiden Trump pada hari Senin lalu di McClellan Park, dekat Sacramento, berterima kasih kepadanya atas bantuan federal dan menyetujui bahwa pengelolaan hutan bisa lebih baik – sambil juga mencatat bahwa tiga persen lahan di California berada di bawah kendali negara, dibandingkan dengan 57 persen di bawah kendali federal. Gubernur dari ketiga negara bagian itu menekankan bahwa perubahan iklim telah membuat kebakaran menjadi lebih berbahaya, mengeringkan hutan dengan panas yang meningkat dan mendorongnya untuk terbakar, fakta ilmu pengetahuan yang pada Senin lalu dibantah Presiden.

Seorang gadis kecil, memandang puing dan abu rumahnya yang terbakar

“Aturan memerangi kebakaran hutan berubah karena iklim kita berubah,” tulis Gubernur Jay Inslee dari Washington dalam surat terbuka pada hari Senin. “Tidak ada rencana pemadaman kebakaran di planet ini yang bermanfaat bagi siapa pun jika ia bahkan tidak mengakui peran perubahan iklim.”

Berbicara kepada Trump secara langsung, dia menulis, “Saya harap Anda mendapatkan perjalanan yang mencerahkan ke Pantai Barat, di mana penolakan Anda untuk mengatasi perubahan iklim – dan langkah aktif Anda untuk memungkinkan lebih banyak polusi karbon – akan mempercepat kebakaran hutan yang menghancurkan seperti yang Anda lihat hari ini. ”

Petugas pemadam kebakaran terus berusaha menahan lusinan kebakaran yang terjadi pada Selasa pagi. Di California, kebakaran yang terjadi  Agustus lalu yang telah membakar lebih dari 750.000 acre di barat laut Sacramento, dan lautan api yang terjadi di timur laut Fresno telah membakar lebih dari 200.000 acre.

Di Oregon, puluhan ribu orang masih berada di bawah perintah evakuasi, manakala kebakaran di Beachie Creek, sebelah timur Salem, membakar hampir 200.000 acre.

Dengan lusinan kebakaran yang membakar jutaan hektar di Oregon dan California, ahli meteorologi terus mengawasi bagaimana angin dan kelembaban dapat mempengaruhi upaya untuk memerangi mereka. Sementara hembusan angin kencang masih memungkinkan, para peramal cuaca mengatakan bahwa daerah dengan beberapa kebakaran paling merusak mendapat manfaat dari angin yang lebih lembut pada Selasa kemarin.

Di Oregon, peringatan “red flag” tentang kondisi kebakaran yang berbahaya tetap berlaku di timur Cascades. Tetapi sebagian besar kebakaran yang lebih besar di negara bagian itu berkobar di sebelah barat pegunungan. Petugas pemadam kebakaran yang memadamkannya diharapkan terhindar dari angin kencang.

“Angin terkuat yang saya miliki di barat Cascades umumnya hembusan sekitar 15 mil per jam hari ini,” kata Charles Smith, ahli meteorologi Layanan Cuaca Nasional di Oregon.

Tetapi di sebelah timur Cascades, akan ada angin yang lebih tinggi dan kelembapan rendah, membuat kondisi “lebih berbahaya dari biasanya,” kata Smith. “Jika ada kebakaran baru, mereka akan bermasalah,”tambahnya, menyoal petugas pemadam kebakaran.

Di Phoenix, Oregon, sebuah kota berpenduduk 4.500 orang sekitar 20 mil dari perbatasan California, kerusakan yang hebat telah terjadi. Dalam rentang waktu beberapa jam pada 8 September, api bergerak sepanjang jalan bebas hambatan, melalui Phoenix dan Talent di sekitarnya. Pejabat lokal memperkirakan bahwa api menghancurkan hampir 1.800 rumah dan tempat bisnis.

Kerusakan itu begitu meluas sehingga seminggu kemudian pihak berwenang masih memblokir jalan masuk ke kota, khawatir tentang bahaya putusnya saluran listrik dan lubang pembuangan. Hal itu membuat Jack Nicas, seorang reporter New York Times, harus  berjuang keras untuk menemukan jalan masuk.

Kemudian sebuah bus sekolah kuning berhenti, dikemudikan oleh seorang pendeta setempat. “Saya dapat membawa Anda ke sana,” kata pendeta, Lee Gregory. Tidak ada orang lain yang bisa melakukan itu.

Yang terjadi selanjutnya adalah tur emosional melalui kehancuran. Selusin taman rumah mobil yang menampung para pensiunan dan pekerja pertanian imigran hancur, termasuk tempat tinggal Ramona Curiel de Pacheco bersama keluarganya. Para imigran Meksiko–mereka telah membangun kehidupan yang bahagia di Phoenix, saat ini rumah mereka telah hilang dan mereka tidak memiliki asuransi. “Semua milik kami terbakar,” katanya. “Kami bahkan tidak bisa mendapatkan surat-surat anak-anak kami.”

Yang juga terbakar adalah Barkley’s Tavern, satu-satunya bar di Phoenix, yang dibangun pada tahun 1898. Gregory turun dari bus untuk melihat sisa-sisa yang hangus. “Seperti kebanyakan bar, ini adalah tempat orang menemukan banyak persekutuan dan persahabatan,” katanya.

Tepat melewati Phoenix, di Talent, Daniel Verner sedang mencari-cari kotak penyimpanan abu mendiang istrinya diantara puing-puing bekas rumahnya. Sang istri meninggal karena kanker 11 bulan sebelumnya. Di sebelahnya, Cherie Grubbs sedang mencari kenang-kenangan putranya, yang dibunuh pada tahun 2011.

Para tetangga yang terjalin dalam hubungan akrab, ikut sakit hati. “Kami berbagi kesedihan yang luar biasa dan tak tertahankan ini,” kata Grubbs. “Kami sepertinya telah membayar biaya kesedihan kami.”

“Tidak ada yang perlu diperiksa-periksa, ” kata seorang penduduk Phoenix setelah kebakaran hutan melanda kota. Sheriff telah meminta warga kota bersenjata untuk berhenti mendirikan pos pemeriksaan di zona kebakaran.

Karena kebakaran hutan telah memaksa puluhan ribu orang mengungsi di Pacific Northwest, hal itu juga memicu ketakutan di komunitas pedesaan, di mana beberapa penduduk setempat telah mendirikan pos pemeriksaan yang diawaki para penjaga bersenjata.

Desas-desus palsu telah beredar tentang ekstremis sayap kiri yang memulai kebakaran dan menjarah lingkungan yang ditinggalkan. Tanda-tanda bercat semprot di halaman dan di sepanjang jalan pedesaan memperingatkan bahwa para penjarah akan ditembak saat terlihat. Satu janji yang tidak menyenangkan: “Kami tidak akan menelepon keluargamu. Tubuhmu tidak akan pernah ditemukan! “

Pihak berwenang mengatakan mereka memiliki sedikit laporan tentang aktivitas kriminal terkait dengan kebakaran, tetapi itu tidak banyak membantu mengurangi kepanikan di komunitas pedesaan, sebagian besar berfokus di Portland, Oregon, yang pusat kotanya telah menjadi tempat protes selama berbulan-bulan.

Di Clackamas County, daerah pedesaan bergunung-gunung di selatan Portland yang telah dirusak kebakaran, pihak berwenang mengatakan bahwa panggilan bantuan 911 meningkat 400 persen melebihi volume normal. “Mayoritas panggilan tersebut sebenarnya tidak berdasar,” kata Sheriff Craig Roberts dari Clackamas County dalam konferensi pers pada hari Senin.

Dia mengatakan banyak orang yang masuk ke komunitas bukanlah penjarah, tetapi penduduk atau tetangga yang menawarkan bantuan. Tetapi petugas telah menemui warga bersenjata yang menghentikan orang-orang dengan todongan senjata dalam upaya melindungi komunitas dari penjarahan yang menurutnya tidak ada.

“Tolong, hentikan itu,” katanya. “Hubungi kami, biarkan kami menanganinya. Perbuatan ilegal untuk menghentikan seseorang dengan todongan senjata, dan banyak orang yang kami lihat datang ke sini sebenarnya untuk mendapatkan barang pribadi mereka lagi.”

Alissa Azar, seorang jurnalis lepas, sedang mengambil foto di sepanjang pinggir jalan saat kebakaran terjadi di kota kecil Molalla, satu jam berkendara ke selatan Portland. Dia berlutut untuk mengambil foto tanda bahaya kebakaran, katanya, dan ketika dia melihat ke atas, tiga pria sedang mengarahkan senapan serbu ke arahnya.

Ancaman untuk menembak di tempat para penjarah, di tengah rumors yang meluas tentang penjarahan

“Mereka terlihat sangat bermusuhan, sangat agresif, menuntut untuk mengetahui apa yang saya lakukan,” katanya. Ms. Azar mengatakan orang-orang itu mencaci dia dan dua jurnalis lainnya saat mereka mencoba bekerja.

“Saya telah meliput protes sejak mereka dimulai, tetapi saya tidak berharap menemukan konfrontasi apa pun yang kejadian kebakaran ini,” katanya.

Penegak hukum juga harus memerangi rumor yang tidak berdasar bahwa kebakaran itu sendiri adalah hasil ekstremis sayap kiri. Di pedesaan Douglas County, kantor sheriff memposting pesan ke Facebook minggu lalu, memperingatkan bahwa rumor dan teori konspirasi yang tidak berdasar akan memperburuk situasi yang sudah jelek.

Idaho juga tengah bergulat memadamkan beberapa kebakaran, salah satunya yang melahap sekitar 70.000 acre.  Di Idaho, ratusan petugas pemadam kebakaran terus memerangi lebih dari selusin kebakaran yang terjadi di hutan curam dan kering serta semak belukar.

Api terbesar, di Woodhead, melahap hampir 70.000 acre selama hari Senin lalu, memaksa evakuasi sekitar 40 pekemah dan penduduk di lahan penggembalaan dan Hutan Nasional yang jarang penduduknya di dekat perbatasan Oregon.

Tak satu pun dari kebakaran di negara bagian itu sebanding dengan besarnya kebakaran besar yang melanda Pantai Barat, tetapi dengan sumber daya yang menipis dan prakiraan cuaca yang menyerukan cuaca kering terus berlanjut, tim pemadam kebakaran setempat tetap waspada terhadap kobaran api. [The New York Times]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close