Crispy

Lima Gejala Covid-19 Terkait dengan Makanan Anda

JERNIH – Tidak salah menyebut COVID-19 sebagai sorotan buruk sepanjang 2020. Coronavirus mendatangkan malapetaka dalam hidup kita, dari karantina yang dipaksakan, gejala yang selalu berubah, melonjaknya jumlah kasus dan tidak lupa, penemuan mutasi terbaru yang telah menyebarkan ketakutan.

Kita mungkin telah mendekati vaksin COVID, tetapi kita juga harus tahu bahwa virus masih membayang di udara, dan mungkin tidak akan pernah benar-benar hilang. Sementara infeksi menunjukkan gejala khas seperti batuk kering, demam dan menggigil, seperti virus pernapasan, ada juga beberapa gejala berbeda yang dapat mengganggu pasien.

Infeksi COVID juga dapat memengaruhi pola makan dan kebiasaan makan Anda, yang juga umum terjadi pada infeksi virus. Berikut adalah beberapa gejala terkait makanan yang dilaporkan pasien COVID seperti dikutip dari TimesofIndia, kemarin.

1. Sakit perut

Menurut tinjauan yang dilakukan oleh tiga rumah sakit Cina, 1 dari setiap 5 pasien COVID melaporkan menderita gejala gastrointestinal termasuk muntah, diare dan sakit perut.

Ada hubungan kuat yang disarankan antara dampak COVID-19 pada mikroba usus, dan kemampuan penyebaran infeksi melalui penularan feses. Meskipun gejalanya tidak berarti Anda pasti mengidap COVID-19, sebaiknya gunakan kamar mandi terpisah sampai Anda mendapatkan hasil tes.

Perlu juga dicatat bahwa orang dengan gejala gastrointestinal mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk membersihkan virus dari tubuh dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki gejala gastrointestinal, menurut statistik.

2. Kehilangan nafsu makan

Mengalami nafsu makan tiba-tiba atau menurun dengan infeksi virus adalah hal biasa. Dengan COVID, kehilangan nafsu makan bisa sangat merugikan, terlebih lagi pada orang yang kehilangan penciuman atau rasa dan merasa sangat sulit untuk mencerna makanan umum.

Anosmia dan aphagia dapat membuat orang membenci hal-hal yang biasanya mereka sukai, dan merusak, atau mengubah indra untuk waktu yang lama. Karenanya, memengaruhi kebiasaan makan Anda.

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan di Cina, diamati bahwa lebih dari 80% pasien COVID dilaporkan tidak nafsu makan beberapa hari setelah terinfeksi. Efek samping lain yang telah diamati dalam penurunan berat badan dan metabolisme yang buruk, yang disebabkan oleh kebiasaan makan yang buruk.

Jika tidak ada makanan atau minuman yang menarik bagi Anda, Anda dapat mencoba menyeruput teh hijau. Ternyata teh hijau mengandung senyawa kimia yang mampu memblokir fungsi enzim SARS-CoV-2. Oleh karena itu, minuman adalah cara yang bagus untuk tetap terhidrasi jika Anda tidak ingin makan atau minum apa pun.

3. Mual

Sama seperti diare dan kehilangan nafsu makan, mual bukanlah gejala COVID yang biasanya umum, tetapi gejala yang baru-baru ini terjadi. Sebuah studi yang dilakukan pada 138 pasien di Wuhan, menemukan bahwa 10 persen orang mengalami mual dan diare, dua hari sebelum perkembangan demam. Bagi beberapa orang, ini mungkin bertindak sebagai satu-satunya tanda infeksi aktif, dan dalam banyak kasus, tanda infeksi parah.

Jika Anda merasa mual dan diare serta pernah berhubungan dengan seseorang yang dinyatakan positif, sebaiknya hubungi dokter Anda.

4. Sakit tenggorokan

Sakit tenggorokan dapat dengan mudah disalahartikan sebagai alergi seperti pilek dan flu. Ingat, es krim sudah larut malam atau cuaca yang tercemar bisa menyebabkan sakit tenggorokan, tapi begitu juga COVID 19. Sakit tenggorokan menandakan bahwa Anda mengalami infeksi tenggorokan, yang disebut juga faringitis.

Ini juga bisa membuat seseorang sulit untuk mengkonsumsi makanan dan minuman, yang dapat mengiritasi lorong, atau menyebabkan rasa sakit saat makan. Ada banyak bahan dapur yang dapat mengurangi peradangan tetapi sebaiknya konsultasikan ke dokter jika Anda mengalami gejala lain.

5. Hilangnya bau dan rasa

Kehilangan bau dan rasa sekarang diakui sebagai salah satu gejala paling umum dari COVID-19. Gejala ini bisa berkembang antara dua hingga 14 hari setelah terpapar virus corona.

Sesuai dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, tidak seperti masalah pencernaan, kelelahan dan nyeri otot, kehilangan indra penciuman dan rasa tidak menyakitkan atau mengkhawatirkan. Namun, itu adalah sesuatu yang bisa memakan waktu paling lama untuk pulih dan mengganggu pasien secara psikologis, karena tidak ada pengobatan atau obat yang tersedia untuk menyembuhkannya.

Untuk pasien yang mengalami kehilangan indra penciuman dan pengecap akut, pelatihan penciuman dan penggunaan minyak aromaterapi disarankan, yang dapat ‘memperbaiki’ otak untuk mengenali aroma dan rasa lama yang sudah dikenal. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close