Crispy

Risiko Kelumpuhan, Peru Hentikan Uji Klinis Vaksin Covid-19 Asal Cina

JERNIH – Peru telah menghentikan sementara uji klinis vaksin Covid-19 yang dibuat oleh raksasa obat Cina Sinopharm setelah mendeteksi masalah neurologis di salah satu sukarelawan yang mengikuti pengujian.

Institut Kesehatan Nasional Peru mengatakan pada Jumat (11/12/2020) bahwa mereka telah memutuskan untuk menghentikan uji coba setelah seorang relawan mengalami kesulitan menggerakkan lengan mereka, menurut media lokal.

“Beberapa hari yang lalu kami memberi isyarat, karena kami diminta, kepada otoritas regulasi bahwa salah satu peserta kami (dalam uji coba) menunjukkan gejala neurologis yang sesuai dengan kondisi yang disebut sindrom Guillain-Barre,” kata kepala peneliti German Malaga dalam komentarnya, seperti dikutip Channel News Asia, Sabtu (12/12/2020).

Sindrom Guillain-Barre adalah kelainan langka dan tidak menular yang memengaruhi pergerakan lengan dan kaki. Peru mengumumkan keadaan darurat kesehatan sementara di lima wilayah pada Juni tahun lalu menyusul beberapa kasus.

Pada tahun 1970-an, kampanye untuk memvaksinasi orang Amerika terhadap strain flu babi yang diduga menghancurkan setelah sekitar 450 orang yang divaksinasi mengembangkan sindrom tersebut, yang juga dapat menyebabkan kelumpuhan.

Dari pencari kerja hingga profesional berpengalaman, jika ada yang dapat dilakukan seseorang dalam pandemi ini, lakukan peningkatan keterampilan dalam persiapan untuk masa depan

Uji klinis di Peru untuk vaksin Sinopharm akan selesai minggu ini, setelah menguji sekitar 12.000 orang. Jika mereka berhasil – yang tidak akan diketahui sampai pertengahan 2021 – pemerintah Peru diharapkan membeli hingga 20 juta dosis untuk menyuntik dua pertiga dari populasinya.

Sebanyak 60.000 orang di seluruh dunia telah menggunakan vaksin Sinopharm, termasuk sukarelawan di Argentina, Rusia dan Arab Saudi. Peru memiliki salah satu tingkat kematian per kapita tertinggi di dunia akibat virus corona, yang hingga Jumat telah menyebabkan 36.499 kematian dan 979.111 infeksi. Pandemi telah memukul ekonomi negara Amerika Selatan itu dengan keras akibatnya, PDB anjlok lebih dari 30 persen pada kuartal kedua. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close