Depth

Maraknya Milisi Swasta AS dan Upaya Penculikan Gubernur Gretchen Whitmer

Semua undang-undang ini mengarah pada satu kesimpulan: Tidak ada hak di negara bagian mana pun bagi sekelompok individu untuk mempersenjatai diri dan berorganisasi untuk menentang pemerintah.

JERNIH– Dalam pusaran disinformasi yang sekarang mencemari wacana politik Amerika Serikat, ada satu hal yang sangat berbahaya: bahwa milisi swasta yang kini tumbuh, dilindungi secara konstitusional.

Meskipun kelompok main hakim sendiri ini sering mengutip “milisi yang diatur dengan baik” dari Amandemen Kedua untuk otoritas mereka, sejarah dan preseden Mahkamah Agung memperjelas bahwa frasa tersebut tidak dimaksudkan untuk–dan tidak– memberi wewenang kepada milisi swasta di luar kendali pemerintah.

Memang, kelompok-kelompok bersenjata ini tidak memiliki wewenang untuk menyebut diri mereka sendiri dalam dinas milisi; Amandemen Kedua tidak melindungi aktivitas tersebut; dan semua 50 negara bagian melarangnya.

Bahaya kelompok-kelompok ini semakin nyata saat munculnya pengumuman pada Kamis (8/10) lalu bahwa FBI telah menggagalkan plot dari orang-orang yang terkait dengan kelompok ekstremis di Michigan untuk menculik Gubernur Gretchen Whitmer dan menggulingkan pemerintah yang sah.

Kyle Rittenhouse, kiri, didakwa telah menembak tiga pengunjuk rasa Black Lives Matter di Kenosha, Wisconsin., menewaskan dua orang dan melukai satu dari mereka. Kredit: Adam Rogan / The Journal Times, melalui Associated Press
Kyle Rittenhouse, anak muda culun yang membunuh dua orang pengunjuk rasa dan melukai seorang lainnya dengan enteng.

Enam orang pria sekarang menghadapi tuduhan konspirasi penculikan. Sayangnya tetapi aktivitas milisi yang tidak sah terus berlanjut di Michigan dan tempat-tempat lain di AS.

Milisi yang tidak disebutkan namanya yang terlibat dalam plot penculikan adalah bagian dari kelompok paramiliter swasta yang kian banyak, yang bergerak di seluruh negeri, sepenuhnya di luar otoritas yang sah atau akuntabilitas pemerintah. Organisasi-organisasi ini–beberapa di antaranya secara terbuka menyebut diri mereka sebagai “milisi”, sementara yang lain menolak istilah tersebut–sering kali melakukan pelatihan bersama dalam penggunaan senjata api dan teknik paramiliter lainnya. Tak jarang mereka lontang-lantung membawa senjata berat, bahkan terkadang dengan perlengkapan militer lengkap, jika mereka menganggapnya perlu.

Sesekali mereka tampak ingin mendobrak kekuasaan di negara bagian—yang mereka sebut sebagai tirani. Seperti ketika mereka menyerbu Capitol di Lansing, Michigan, musim semi ini untuk menuntut diakhirinya lockdown pandemi atas perintah gubernur, didorong oleh tweet Presiden Trump untuk “LIBERATE MICHIGAN!”

Kadang-kadang mereka ingin mengambil alih fungsi penegakan hukum, seperti yang telah mereka lakukan di Kenosha, Wisconsin, dan di tempat lain, dengan maksud untuk “melindungi” properti selama protes keadilan rasial, seringkali sebagai tanggapan terhadap rumor palsu tentang kekerasan sayap kiri. Rumor yang dipicu oleh seruan Presiden untuk menunjuk “antifa” sebagai organisasi teroris. Yang paling mengkhawatirkan, beberapa dari mereka merencanakan pengawasan pemungutan suara mereka sendiri dan secara terbuka berlatih dalam persiapan untuk periode pasca-pemilihan.

Apa pun tujuan mereka, tindakan mereka melanggar hukum dan tidak dilindungi undang-undang. Bahkan sebelum pengadopsian Konstitusi, koloni-koloni mengakui pentingnya milisi yang “diatur dengan baik” untuk mempertahankan negara, dalam preferensi daripada pasukan tetap, yang mereka anggap sebagai ancaman terhadap kebebasan. Milisi terdiri dari penduduk yang sehat berusia antara tertentu yang memiliki tugas untuk menanggapi ketika dipanggil oleh pemerintah.

Tetapi “diatur dengan baik” berarti bahwa milisi dilatih, dipersenjatai dan dikendalikan oleh negara. Memang, 48 negara memiliki ketentuan dalam konstitusi mereka yang secara eksplisit mengharuskan milisi untuk berada di bawah otoritas sipil.

Demikian pula, undang-undang dan undang-undang negara bagian pada waktu itu dan sekarang secara umum menyebut gubernur sebagai panglima tertinggi angkatan bersenjatanya–dan hanya gubernur atau orang yang ditunjuk yang memiliki kekuasaan untuk memanggil penduduk yang sehat untuk dinas milisi.

Seorang anggota milisi bersenjata Oath Keepers

Muncul dari Revolusi Amerika, para pendiri negara secara wajar mewaspadai pemberontakan yang dapat mengancam stabilitas negara persekutuan yang baru terbentuk. Pemberontakan Shays dan pemberontakan bersenjata di awal kelahiran AS lainnya, hanya memperkuat ketakutan tersebut. Jadi, “milisi yang diatur dengan baik” dalam Amandemen Kedua Konstitusi mengacu pada milisi yang pernah dipanggil oleh pemerintah, bukan oleh organisasi main hakim sendiri yang memutuskan kapan dan dalam keadaan apa mereka akan berorganisasi dan mengerahkan diri.

Kontrol pemerintah federal dan negara bagian atas milisi juga telah dikonfirmasi oleh Mahkamah Agung. Pada tahun 1886, pengadilan menjunjung konstitusionalitas undang-undang pidana negara bagian yang melarang “setiap orang” di luar otoritas pemerintah negara bagian atau federal untuk “mengasosiasikan diri bersama sebagai perusahaan atau organisasi militer, atau untuk mengebor atau berparade dengan senjata di kota atau kota mana pun di negara bagian”.

Undang-undang pidana ini dan lainnya diberlakukan setelah Perang Saudara dan ada di buku 29 negara bagian. Mahkamah Agung mengatakan tanpa pertanyaan bahwa negara memiliki kewenangan untuk mengontrol dan mengatur badan dan asosiasi militer sebagai “diperlukan untuk perdamaian, keselamatan, dan ketertiban umum”.

Keputusan pengadilan tahun 1886 ditegaskan kembali pada tahun 2008 dalam pendapat mayoritas Hakim Antonin Scalia di District of Columbia v. Heller. Kasus tersebut menetapkan bahwa Amandemen Kedua melindungi hak individu untuk memiliki senjata guna membela diri, tetapi “tidak mencegah larangan organisasi paramiliter swasta”. Meskipun ada banyak area abu-abu tentang hak Amandemen Kedua, ini bukan salah satunya.

Yang membawa kita kembali ke otoritas negara bagian. Selain skema konstitusional dan undang-undang negara di mana hanya gubernur yang dapat mengaktifkan penduduk yang “berbadan sehat” untuk dinas milisi, undang-undang lain juga melarang aktivitas paramiliter dan perampasan otoritas penegakan hukum dan penjaga perdamaian.

Dua puluh lima negara bagian melarang pengajaran, peragaan atau praktik dalam penggunaan senjata api atau “teknik” yang dapat menyebabkan cedera atau kematian untuk digunakan selama kekacauan sipil. Delapan belas negara bagian melarang asumsi palsu tentang tugas pejabat publik, termasuk pejabat penegak hukum, atau penggunaan seragam yang mirip dengan seragam militer.

Semua undang-undang ini mengarah pada satu kesimpulan: Tidak ada hak di negara bagian mana pun bagi sekelompok individu untuk mempersenjatai diri dan berorganisasi untuk menentang atau meningkatkan pemerintah.

Sekarang, lebih dari sebelumnya, pejabat negara bagian dan lokal harus menegakkan undang-undang ini. Di negara bagian yang telah menjadi ‘medan pertempuran’ seperti Pennsylvania, Michigan, dan Wisconsin, serta sarang aktivitas milisi lainnya seperti Oregon, Idaho, Virginia dan Texas, mereka harus mempersiapkan diri untuk menghilangkan milisi swasta yang melanggar hukum, yang muncul di tempat pemungutan suara dan di jalan-jalan selama penghitungan suara dan seterusnya.

Kelompok-kelompok itu, seperti Three Percenters, Oath Keepers, dan lainnya yang mengklaim sebagai “patriot”, kemungkinan besar akan mendengar klaim presiden yang tidak didukung tentang penipuan pemilu sebagai izin bagi mereka untuk datang ke tempat pemungutan suara guna ” melindungi “atau” patroli” sat pemungutan suara.

Kehadiran mereka yang bersenjata mereka tidak hanya akan melanggar undang-undang anti-paramiliter negara, tetapi juga melanggar undang-undang yang melarang intimidasi pemilih. Jaksa Agung negara bagian, sekretaris negara, jaksa penuntut lokal, petugas penegak hukum, dan petugas pemilu harus mengetahui tentang undang-undang ini dan bersiap untuk menegakkannya. Mereka harus mengumumkan hal ini sebelumnya dan mempertimbangkan untuk mengambil tindakan pencegahan melalui opini hukum jaksa agung, perintah penghentian, dan penuntutan atau proses pengadilan perdata.

Upaya-upaya ini harus dilanjutkan setelah pemilu, ketika ancaman kerusuhan sipil dapat menjadi besar. Para pemimpin negara bagian dan lokal, di kedua partai, harus mencela aktivitas milisi bersenjata, baik dari kanan maupun kiri.

Para pemimpin negara mungkin juga harus mengambil tindakan cepat untuk melindungi keamanan publik dan melindungi hak konstitusional. Hukum ada di pihak mereka– milisi bersenjata swasta tidak mendapat dukungan di AS atau konstitusi negara bagian atau dalam sejarah Amerika. Mereka tidak boleh ditoleransi dalam masyarakat kita.  [Mary B. McCord/ The New York Times]

Mary B. McCord, direktur hukum Institut Advokasi dan Perlindungan Konstitusi Georgetown Law, seorang profesor  dan penjabat asisten jaksa agung untuk keamanan nasional di Departemen Kehakiman dari 2016 hingga 2017.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close