Depth

Ruang Bawah Tanah Kremlin yang Selalu Jadi Misteri

Tak terhitung berapa banyak sudah generasi peneliti yang telah mencoba memecahkan rahasia-rahasia itu

MOSKOW–  Jika mendengar Kremlin, umumnya orang akan merujuk kepada Istana Kepresidenan Rusia, atau dulu, Uni Sovyet. Padahal Kremlin berrarti benteng, dan itu banyak terdapat di Rusia.

Kremlin Moskow adalah benteng terbesar di Eropa yang masih bertahan dan dipercaya menyimpan sejumlah rahasia yang belum terungkap. Tak terhitung berapa banyak sudah generasi peneliti yang telah mencoba memecahkan rahasia-rahasia itu. Apakah mungkin perpustakaan Ivan yang Mengerikan yang hilang tersembunyi di bawah Kremlin, atau adakah lorong bawah tanah yang mengarah ke bagian lain kota?

Pertanyaan-pertanyaan ini dan banyak pertanyaan lainnya masih belum memiliki jawaban pasti hingga kini. Menurut Russia Beyond The Headlines (RBTH) dalam link artikel https://www.rbth.com/history/331560-what-is-beneath-kremlin, ada banyak spekulasi mengenai hal itu. Di bawah ini beberapa di antaranya:

  1. Terowongan Air

Setiap benteng abad pertengahan memiliki lorong dan terowongan rahasia di bawahnya. Tidak terkecuali Kremlin. Sejak pertama kali dibangun, benteng itu memang memiliki terowongan asupan air tersembunyi. Namun, baik benteng asli Kremlin yang terbuat dari kayu asli dan benteng batu putih, yang dibangun di bawah Dmitry Donskoy, tidak bertahan hingga hari ini.

Kremlin yang kita lihat hari ini dibangun di bawah Ivan yang Agung. Pada akhir abad ke-15, Kremlin dinilai tidak lagi cocok untuk peperangan modern, di mana tembok dan menaranya telah dirusak oleh banyak pengepungan dan kebakaran sehingga tidak bisa lagi mampu membendung serangan musuh.

Ivan mengundang arsitek Italia yang membangun tembok dan menara bata, gereja, serta Istana sang Adipati Agung. Orang Italialah yang menciptakan struktur bawah tanah dasar Kremlin, yang harus dimiliki oleh benteng mana pun. Pada 1485, tempat persembunyian dibangun di bawah Menara Tainitskaya, namun tujuannya tidak diketahui. Tempat itu ditemukan pada abad ke-17, tetapi tidak mungkin lagi untuk mengaksesnya: pijakan-pijakan yang mengarah ke sana hilang, temboknya runtuh, dan pintu-pintunya yang terkunci terhalang oleh limbah konstruksi. Pada 1826, seorang penjaga tenggelam di sumur yang terbentuk. Kebanyakan sejarawan saat ini percaya bahwa itu pasti salah satu terowongan air yang tersembunyi.

2. Terowongan Penyadap

Arsitek Ilya Bondarenko yang menjelajahi Kremlin pada 1918 menulis bahwa di salah satu menara “…sebuah ruang tersembunyi didirikan sebagai sarana untuk mencegah perusakan.” Merusak adalah cara yang efektif untuk menembus dinding benteng yang kuat dan tak tertembus seperti Kremlin.

Sebuah terowongan digali di bawah sisi pertahanan luar dan menanamkan bahan peledak di ujungnya dengan tujuan menghancurkan benteng. Salah satu penanggulangan terhadap perusakan adalah penggalian terowongan alternatif yang membentang dari benteng ke dinding dan berakhir dengan kisi-kisi kecil, di mana para penjaga dapat mendengar musuh menggali dan mencegah kerusakan lebih lanjut. Kremlin Moskow memiliki tidak kurang dari 20 “terowongan penyadap” seperti itu, dan Kremlin Pskov juga memilikinya.

3. Ruang Bawah Tanah

Ruang bawah tanah Menara Beklemishevskaya digunakan sebagai penjara bawah tanah dan ruang penyiksaan sejak 1525. Di sinilah Ivan yang Mengerikan (Ivan The Terible) menahan musuhnya Pangeran Andrei Khovansky. Menara Konstantino-Eleninsky yang berdekatan terhubung dengan Menara Beklemishevskaya melalui lorong bawah tanah sepanjang 170 meter, yang juga diubah menjadi penjara bawah tanah.

Jalur bawah tanah di bawah Kremlin mungkin terlihat seperti saluran pengumpul sungai Neglinnaya.

Seorang penulis sejarah abad ke-19 Mikhail Pylyaev menggambarkan dalam bukunya ‘Old Moscow’, “…koridor tertutup dengan jendela-jendela sempit tempat orang-orang yang disiksa ditahan. Tangan dan kaki para tahanan dirantai ke dinding, sedangkan mulut mereka disumbat dan hanya dibuka ketika hendak menjawab pertanyaan atau memasukkan secuil makanan.”

Di dekat Katedral Arkhangelsky pernah ada ruang bawah tanah bagi mereka yang berutang uang kepada gereja. Mereka didudukkan di atas tonggak tempat mereka dirantai, yang dijuluki sebagai “kursi penyesalan”. Ruangan bawah tanah ini masih ada sampai sekarang, dan kini berisi sisa-sisa dari tsarina dan putri Moskow, yang diselamatkan dari Biara Ascension di dalam Kremlin, ketika dihancurkan oleh kaum Bolshevik pada 1929.

4. Kamar Rahasia Peyimpanan Harta

Salah satu keuntungan utama dari Kremlin batu adalah dapat digunakan untuk melindungi barang berharga, bahkan jika terjadi kebakaran. Selama penggalian di bawah Katedral Blagoveshchenskiy pada 1840, ditemukan sebuah jalan rahasia, ruang bawah tanah batu bata dan batu putih, serta empat ruang bawah tanah yang membentang sejauh 40 hingga 50 meter dari Granovitaya palata ke Katedral Blagoveshchenskiy.

Ruang bawah tanah Katedral Blagoveshchenskiy dimaksudkan untuk menyimpan harta milik para Adipati Agung. Selama penggalian di sini pada 1894, arkeolog Pangeran Nikolai Shcherbatov menemukan salah satu busurnya. Di dekatnya ia juga menemukan puing-puing Kazenny Dvor, yang dibangun pada 1484, yang digunakan sebagai ruang penyimpanan harta oleh para pangeran Moskow.

5. Perpustakaan Ivan yang Mengerikan?

Pada 1518, Pangeran Moskow Vasily III mengundang biksu berpendidikan Yunani Maximos ke Rusia untuk menerjemahkan buku-buku liturgi. Selama masa tinggalnya, cendekiawan itu juga membuat katalog dan memperluas perpustakaan Vasily III, yang kemudian menjadi dasar perpustakaan putranya, Ivan yang Mengerikan.

Pada 1560-an, Tsar Ivan menunjukkan perpustakaannya kepada pendeta Johann Wettermann. Dia menulis bahwa itu adalah koleksi luar biasa dari buku-buku kuno dan manuskrip yang disimpan di ruang bawah tanah berkubah di bawah Kremlin. Memoar Wetterman akhirnya menjadi satu-satunya informasi tentang keberadaan perpustakaan itu. Setelah ruang bawah tanah itu ditemukan pada abad ke-19, pencarian perpustakaan pun dimulai. Para peneliti percaya bahwa perpustakaan itu mungkin berisi buku-buku berharga dari perpustakaan Sophia Palaiologina, nenek dari Ivan yang Mengerikan, dan keponakan dari kaisar terakhir Byzantium, Constantine XI Palaeologus.

Penggalian skala besar pertama dalam mencari perpustakaan dilakukan pada akhir abad ke-19 oleh filolog Eduard Tremer, yang percaya bahwa perpustakaan itu mungkin disembunyikan di bawah Istana Terem. Pada 1930-an, arkeolog Ignaty Stelletsky juga terobsesi untuk menemukan perpustakaan. Dia mendapatkan izin dari pemerintah Soviet dan melakukan banyak penggalian di berbagai bagian Kremlin, kadang-kadang bahkan mengancam fondasi bangunannya. Stelletsky menemukan terowongan tak berujung yang terkubur batu dan menuju ke arah yang tidak diketahui, tetapi tidak ada tanda-tanda kamar yang bisa menampung perpustakaan.

Pada 1963, lorong-lorong memang ditemukan di bawah Istana Terem, tetapi tidak pernah dibersihkan sepenuhnya. Sejak itu, pencarian perpustakaan telah dihentikan. Namun, banyak peneliti masih percaya bahwa perpustakaan itu ada di suatu tempat.

6. Metro-2?

Hanya untuk memperjelas, Metro-2, sistem transportasi bawah tanah yang dibuat untuk tujuan mobilisasi, memang ada. Walikota Moskow pertama pasca-Soviet, Gavriil Popov, membenarkan hal itu dalam wawancara pada 2006. Metro-2 mungkin dibuat bersamaan dengan Metro Moskow, atau beberapa saat kemudian, dan dimaksudkan untuk memastikan hubungan transportasi darurat antara fasilitas pertahanan dan pemerintah yang paling penting di Moskow (dan untuk mengevakuasi pejabat tinggi negara jika terjadi konfilk militer). Salah satu fasilitas penting itu, tentu saja, Kremlin.

Metro-2 terletak pada kedalaman yang luar biasa (sekitar 50 hingga 250 meter) dan sebenarnya bukan kereta bawah tanah (dengan kereta yang ditenagai oleh rel kontak), tetapi kereta bawah tanah dengan lokomotif listrik. Sumber terbuka yang dikutip dalam artikel Wikipedia yang relevan berisi referensi untuk peningkatan dan perbaikan yang dilakukan pada lokomotif listrik yang digunakan pada jalur metro rahasia. Bagian dari Metro-2 terletak di bawah Kremlin, di mana jalur tersebut menuju ke Dacha Kuntsevo Stalin, fasilitas strategis lainnya di pinggiran Moskow. 

Mungkin ada juga fasilitas transportasi lain di bawah Kremlin. Namun, penelitian terhadap fasilitas-fasilitas itu dan informasi-informasi terkait, diklasifikasikan. Bagaimanamun juga, Kremlin masih terus menjadi benteng aktif terbesar di benua Eropa. [RBTH]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close