Oikos

Panti Jompo Sangat Rentan Terpapar Virus Corona

Washington – Sebuah peristiwa buruk terjadi di pinggiran Kota Seattle, Amerika Serikat ketika virus Corona menyerang sebuah panti jompo. Wabah itu, menyebabkan tujuh orang tewas dan delapan lainnya sakit. Peristiwa ini mengungkap kerentanan panti jompo di mana 2,5 juta orang Amerika yang tinggal di tempat itu.

Penelitian menunjukkan bahwa rumah-rumah jompo ini memiliki staf yang kurang terampil dari sisi medis dan terkendala oleh praktik pengendalian infeksi yang lemah. Selain itu warganya biasanya sering pulang pergi ke rumah sakit untuk mengontrol kesehatannya dan tentu saja membawa kuman bolak-balik.

Sekarang, para ahli kesehatan masyarakat khawatir fasilitas ini bisa menjadi pusat kebangkitan dan penyebaran virus corona baru. Statistik dari Cina menunjukkan bahwa infeksi yang disebabkan oleh virus, yang disebut Covid-19, membunuh hampir 15 persen orang di atas 80 tahun yang memilikinya dan 8 persen orang di usia 70-an – populasi yang membentuk lebih dari setengah populasi dari rumah-rumah ini.

“Kami harus mempersiapkan diri untuk menghadapi keniscayaan bahwa ada fasilitas seperti di Washington di mana Anda akan memiliki virus dan memindahkannya dengan cepat melalui panti jompo,” kata Dr. David Dosa, seorang ahli geriatri dan profesor kedokteran di Brown University, tempat ia mempelajari kesiapsiagaan bencana, seperti dikutip dari NYTimes.com.

Sebanyak 380.000 orang meninggal setiap tahun akibat infeksi di fasilitas perawatan jangka panjang ini, menurut Pusat Pengendalian & Pencegahan Penyakit, dan 1 juta orang mendapatkan infeksi serius di dalamnya. Banyak fasilitas yang tidak siap untuk virus corona sementara panduan pemerintah sejauh ini kurang detail dan urgensi. “Rumah jompo adalah inkubator epidemi,” kata Betsy McCaughey, mantan deputi gubernur New York yang mengepalai Komite Nirlaba untuk Mengurangi Kematian Infeksi.

“Setiap fasilitas harus mengadakan kamp pelatihan untuk melatih petugas kesehatan,” katanya. Jika tidak, ia menambahkan, “rumah sakit dan panti jompo akan menjadi tempat paling berbahaya.”

Pusat Layanan Medicare dan Medicaid, badan federal bernilai trilyun dolar yang mengatur 15.700 panti jompo di negara itu, mengeluarkan pedoman terbaru pada Rabu lalu untuk fasilitas ini. Wakil Presiden Mike Pence, yang memimpin upaya respons corona virus, mengatakan, 8.200 petugas yang didanai oleh fasilitas keperawatan di negara-negara bagian akan fokus secara eksklusif pada pengendalian infeksi serta bagaimana sumber daya digunakan.

Pemerintah federal sekarang memerintahkan panti jompo untuk melarang kunjungan orang yang sakit dan telah melakukan perjalanan ke negara-negara yang terkena dampak virus corona. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Federal memberikan panduan ke fasilitas jangka panjang ini untuk memasang tanda-tanda membatasi kunjungan oleh orang-orang dengan penyakit pernapasan dan memberikan cuti sakit kepada karyawan sehingga mereka tidak masuk kerja.

Di Pusat Perawatan & Rehabilitasi St. Anne, di Seattle, sebuah panti jompo berkapasitas 47 tempat tidur, pembatasan kunjungan telah dilakukan untuk kerabat atau teman dengan gejala flu atau pilek. “Kekhawatiran saya adalah orang-orang yang tidak menunjukkan gejala,” kata Marita Smith, petugas panti. [Zin]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close