Oikos

Pria AS Mengklaim Mendapat Vaksinasi Covid-19 Pertama

Jakarta – Sebanyak 110 kelompok sedang bersiap untuk mengembangkan vaksin yang efektif melawan virus corona, dengan lebih dari 11 tahap pengujian lanjutan dan uji klinis. Sukarelawan direkrut di kota-kota besar di seluruh dunia.

Salah satunya negara bagian Maryland, Amerika, telah mengklaim bahwa ia mungkin yang pertama berhasil divaksinasi terhadap virus corona, bahkan ketika jumlah kasus meningkat di seluruh AS.

Penduduk asli Maryland, David Rach, yang merupakan mahasiswa pascasarjana imunologi mengklaim bahwa ia adalah bagian dari percobaan yang dilakukan di University of Maryland, yang mengawasi pengujian dan pengembangan vaksin oleh raksasa farmasi Pfizer dan mitra Jerman BioNTech.

Seperti dikutip TimesofIndia, kemarin pria itu mengatakan bahwa dia adalah salah satu pasien pertama yang diberi dosis dalam uji coba fase awal yang diadakan pada Mei dan sekarang melihat lonjakan antibodi melawan virusnya. Berbicara kepada kantor berita, dia berkata: “Ada sesuatu yang melegakan bahwa vaksin menghasilkan antibodi,” ungkapnya.

Rach mengatakan, dia akan diuji pada Oktober untuk melihat apakah benar-benar mendapatkan kekebalan. Ia melanjutkan bahwa tidak terlalu yakin apakah ia menerima dosis vaksin yang sebenarnya atau dosis placebo. Ia hanya, mengatakan bahwa dosis obat kedua itutidak memberikan respon tertentu dalam tubuhnya, dengan efek samping kecil, yang membuatnya percaya bahwa ia adalah salah satu dari sedikit orang pertama di dunia yang berhasil divaksinasi terhadap Covid-19.

Vaksin apa yang sedang digunakan Pfizer-BioNTech?

Raksasa farmasi, Pfizer, bekerja sama dengan perusahaan Jerman, telah memperkenalkan empat kandidat vaksin, yang telah dirancang dengan format messenger RNA (mRNA) dan antigen target yang akan diuji pada sukarelawan untuk mengidentifikasi vaksin yang paling cocok. Data tersebut dibagikan kepada para ilmuwan secara real-time. Tes saat ini sedang berlangsung di Jerman dan beberapa bagian Amerika Serikat.

Dari empat kandidat vaksin itu, tiga vaksin potensial mengandung mRNA yang dimodifikasi nukleosida, sisanya mengandung mRNA yang dapat menguatkan diri, yang dianggap paling aman dan paling efektif dalam membasmi virus.

Terlepas dari klaim Rach, pengamatan awal juga menunjukkan bahwa vaksin dapat membantu merangsang pertumbuhan antibodi dalam tubuh pada tingkat yang sama atau lebih tinggi bagi mereka yang memiliki penyakit.

Sementara Pfizer saat ini sedang dalam tahap kedua pengujiannya. Perusahaan berencana untuk meningkatkan produksi lebih dari 100 juta dosis pada akhir tahun berikutnya, dengan lebih banyak dosis tersedia tahun depan.

Pada tahap pertama pengujian, hampir 200 orang berusia antara 18-55 sedang diuji, sementara pada fase berikutnya, 160 orang lainnya (mungkin dari kategori berisiko tinggi) akan diuji dan dievaluasi.

Terlepas dari ini, perusahaan-perusahaan seperti Moderna Inc., Bharat Biotech India, Chinese CanSino Inc. dan prototipe yang dikembangkan oleh Oxford University dalam kemitraan dengan perusahaan farmasi Inggris-Swedia, AstraZeneca terlibat dalam berbagai fase pengujian. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close