POTPOURRI

Jokowi : Jangan Biarkan Api Mengamuk, Harus Siap Hadapi Kebakaran Hutan

JAKARTA—Tahun ini nampaknya menjadi tahun yang penuh tantangan bagi bangsa Indonesia. Pandemi Covid 19 menambah banyak pekerjaan yang harus diselesaikan.

Kas negara yang dikuras, rumah sakit dan tenaga medis yang kewalahan hingga kekurangan masker. Belum lagi, memasuki musim kemarau, Indonesia akan dihadapkan pada bencana tahunan-kebakaran lahan dan hutan.

Dilaporkan CNA, Sejak awal tahun 2020, lebih dari 38.000 ha hutan dan lahan gambut telah terbakar tetapi Badan Meteorologi dan Klimatologi Indonesia (BMKG) memperkirakan bahwa hal yang lebih buruk belum terjadi karena musim kemarau akan memuncak antara Agustus dan September.

Meskipun BMKG memperkirakan kebakaran tidak akan separah yang terjadi pada musim kemarau 2019, para pejabat terpaksa menangani dua bencana nasional sekaligus tahun ini.

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, salah satu lembaga yang bertugas memadamkan kebakaran hutan dan lahan gambut, mengungkapkan bahwa mereka harus memotong anggaran tahunan untuk mitigasi kebakaran hutan hingga 39 persen karena pandemi.

“Karena COVID-19, pemerintah telah memutuskan untuk mengalihkan banyak sumber daya kami untuk menghadapi pandemi,” kata  Direktur Jenderal Kementerian untuk perubahan iklim,  Ruandha Agung Sugardiman dalam sebuah diskusi online bulan Juni lalu.

“Termasuk tenaga kerja, sukarelawan, kas negara, dan uang untuk membeli peralatan. Semuanya diarahkan untuk berurusan dengan COVID-19. ”

Ruandha mengatakan pemerintah pusat berharap pemerintah provinsi dan kabupaten akan mengeluarkan 70 persen dari biaya yang dibutuhkan untuk memerangi kebakaran hutan, sementara kementerian menutupi sisanya.

“Akan sulit mengendalikan kebakaran hutan dan lahan jika tidak,” katanya. Namun, pemerintah daerah juga telah berjuang secara finansial untuk pandemi.

Kementerian Keuangan mengungkapkan bulan lalu, 530 provinsi, kabupaten, dan kota harus mengalihkan pengeluaran mereka untuk memerangi pandemi COVID-19 dan memitigasi dampak ekonominya melalui program kesejahteraan sosial dan bantuan tunai. Beberapa daerah juga harus menghadapi penurunan pendapatan karena perlambatan ekonomi.

Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian mengatakan pekan lalu bahwa pemerintah daerah telah diberitahu untuk menemukan sumber pendanaan alternatif untuk mencegah dan memerangi kebakaran hutan, termasuk mengarahkan kembali program Dana Desa yang dimaksudkan untuk memacu pertumbuhan ekonomi di desa-desa yang terbelakang.

“Kami mendorong (pemerintah daerah) untuk menggunakan dana desa (program) dan menciptakan desa-desa yang bebas dari kebakaran hutan,” katanya setelah pertemuan kabinet tentang kebakaran hutan pada 2 Juli, menurut laporan setempat.

Tito mengatakan pemerintah daerah juga didorong untuk bekerja sama dengan perusahaan swasta untuk pendanaan,”ada banyak perusahaan besar yang mau berkontribusi karena mereka juga terkena dampak kebakaran.”

Setidaknya 500.000 ha hutan dan lahan gambut dibakar setiap tahun di Indonesia, disebabkan oleh kekeringan yang berkepanjangan dan praktik tebang-bakar ilegal untuk membuka lahan untuk keperluan pertanian.

Tahun lalu, 1,6 juta ha terbakar, menjadikannya kebakaran hutan terburuk di negara ini sejak krisis kabut asap Asia Tenggara 2015. Dimana kabut asap dari Indonesia berdampak pada jutaan orang di beberapa negara.

Lebih dari 900.000 orang di Indonesia, Malaysia dan Singapura melaporkan penyakit pernafasan selama kebakaran hutan dan lahan gambut tahun lalu, menurut temuan dari Bank Dunia.

Setidaknya dua provinsi, Sumatra Selatan dan Kalimantan Tengah, telah menyatakan keadaan darurat ketika kebakaran hutan mulai menyebar di seluruh kepulauan.

Sementara itu, ribuan pejabat telah dikerahkan untuk memerangi kebakaran hutan di Sumatra, Jawa, dan sisi Kalimantan Indonesia, dan banyak lagi yang sedang disiapkan.

“Jika kebakaran hutan mengamuk lagi tahun ini dan kualitas udara memburuk, itu akan berdampak besar pada kesehatan masyarakat – tidak hanya di Indonesia tetapi juga negara-negara tetangga – terutama karena dunia masih berjuang dengan pandemi COVID-19,” pakar kesehatan masyarakat Hermawan Saputra memberi tahu CNA.

“Orang akan menjadi lebih rentan terhadap COVID-19 karena imunitas berkurang. Risiko kesehatan untuk pasien COVID-19 akan meningkat secara signifikan dan kondisinya mungkin memburuk. ”

Dr Wiendra Waworuntu dari Departemen Kesehatan mengatakan bahwa pemerintah telah mulai melihat masalah sejak Mei.

Direktur kementerian untuk pencegahan dan pengendalian penyakit menular mengatakan, pemerintah telah berusaha mencari cara untuk mencegah kondisi pasien COVID-19 memburuk di tengah-tengah kabut kebakaran hutan. Pemerintah juga mengantisipasi kekurangan tempat tidur di rumah sakit, respirator dan masker.

“Mungkin ada kekurangan masker wajah, peralatan dan tempat tidur jika kebakaran hutan mengamuk dan kabut muncul, terutama jika itu terjadi ketika COVID-19 mencapai puncaknya,” katanya dalam konferensi pers baru-baru ini. “Kami berusaha mengatasi masalah ini.”

Lebih dari 66.000 orang di Indonesia dilaporkan positif COVID-19, dan setidaknya 3.000 di antaranya telah meninggal, menjadikan Indonesia sebagai negara Asia Tenggara yang paling parah dilanda Covid-19.

Jokowi : Jangan Biarkan Api Mengamuk

Dalam rapat kabinet pada 23 Juni lalu, Presiden Joko Widodo mengatakan kepada para menterinya untuk bersiap menghadapi kebakaran hutan dan lahan gambut saat Indonesia memasuki musim kemarau.

“Meskipun kita sibuk melawan pandemi, kita tidak boleh lupa bahwa kita juga memiliki pekerjaan besar untuk mengantisipasi kebakaran lahan dan hutan,” katanya.

Presiden, yang dikenal dengan panggilan Jokowi, mengatakan dia ingin melihat pejabat mencegah kebakaran hutan sejak awal terjadi.

“Api terkecil harus segera padam. Jangan biarkan api mengamuk dan kemudian kami mencoba memadamkannya, “katanya.

Jokowi juga menekankan pentingnya deteksi dini hotspot dan mengidentifikasi lahan yang rawan terbakar.

“Ekosistem harus dikelola secara konsisten. Pastikan lahan gambut tetap basah. Kami telah melakukannya sebelumnya. Kami hanya harus melakukannya secara konsisten, ”katanya.

Pada peringatan Hari Bayangkhara, Jokowi pun menyapa beberapa Kapolda di daerah terluar dan daerah rawan kebakaran hutan secara virtual. Ia mengatakan bahwa pasukannya harus siap siaga, karena akan memasuki musim kemarau, dan tidak boleh terjadi kebakaran hutan.

Dan para Kapolda pun menyatakan siap.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close