POTPOURRI

Rahasia Tergelap Guantánamo-3

Salahi membantah mengetahui Ahmed Ressam, dan menambahkan bahwa dia pikir seluruh narasi seputar serangan itu telah disusun “untuk mencairkan anggaran terorisme dan melukai umat Islam.” Pada waktu itu, ia kemudian menulis, “Saya terlalu percaya pada Teori Konspirasi — meskipun mungkin tidak sebanyak yang dilakukan pemerintah AS.”

Oleh :  Ben Taub

Pengantar:

Di usianya yang relatif muda, lahir 1991, Ben Taub segera melejit dan kini berada di jajaran wartawan nomor wahid. Bayangkan sejak 2017, tak hentinya berbagai penghargaan kepenulisan diraihnya. Yang paling membanggakan tentu adalah tiga kali penghargaan Pulitzer, yakni pada 2017, 2019 dan tahun ini, 2020. Kali ini kami ikut menyajikan tulisan panjangnya, secara bersambung. –

Pada musim semi 1992, Salahi kembali ke Afghanistan. Karena dia tidak punya pengalaman memegang senjata, personel Al-Qaidah mengirimnya ke kamp pelatihan Al Farouq, dekat Khost, di mana dia belajar bagaimana menggunakan senapan Kalashnikov dan meluncurkan granat berpeluncur roket.

Tetapi pada saat itu Uni Soviet telah runtuh, dan ketika Salahi sedang dalam pelatihan, pemerintah Afghanistan kehilangan dukungan Rusia. Perang saudara Afghanistan memasuki tahap baru, di mana kelompok-kelompok Mujahidin saling bersaing satu sama lain untuk mendapatkan kendali politik. Salahi tentu saja tidak menginginkan dirinya menjadi bagian dari hal itu. Setelah tiga bulan, ia meninggalkan Afghanistan dan kembali ke Duisburg, tempat ia bekerja di sebuah toko reparasi computer, senyampang menyelesaikan studi untuk mendapatkan gelar.

Dua tahun berlalu sebelum nama Salahi menarik perhatian Deddahi Ould Abdellahi, kepala Biro Keamanan-Intelijen Mauritania. Pada tahun 1994, sebagai direktur keamanan negara, Abdellahi membuka investigasi pada titik scenario jihadis dari  Nouakchott. Beberapa orang Mauritania telah melakukan perjalanan ke medan perang di Afghanistan dan Bosnia. Saat itu Mahfouz Walid telah menjadi tokoh penting di Al- Qadah, dan mengubah namanya dengan nama perang (nom de guerre) Abu Hafs al-Mauritani.

Di Nouakchott, Abdellahi dan bawahannya mulai memetakan jaringan, menahan orang-orang yang dekat dengan Abu Hafs, dan meminta nama-nama jihadis lainnya. Beberapa pria muda menyebut Salahi sebagai kontak di Jerman. Dengan bantuan intelijen Jerman, Abdellahi memberi tahu saya, “Kami mulai mengumpulkan jumlah informasi maksimum. Bagaimana dia hidup? Bagaimana perilakunya? Bagaimana dia bereaksi terhadap peristiwa dunia?”

Tidak jelas bagi Abdellahi apakah Salahi masih aktif di dalam Al-Qaidah, tetapi ia tampaknya adalah seseorang yang popular di kalangan kaum Islamis Mauritania.

Abu Hafs naik ke Dewan Shura Al-Qaidah, menjabat sebagai penasihat pribadi bin Ladin tentang hukum Syariah. Pada tahun 1996, ketika Abu Hafs berumur dua puluh satu tahun, ia menyusun fatwa terpenting bin Ladin: sebuah dokumen sebelas ribu kata yang mengecam Kerajaan Saudi dan memperingatkan Menteri Pertahanan AS bahwa para pengikut Al-Qaidah “tidak berniat kecuali masuk surga dengan membunuhmu.”

Fatwa itu adalah deklarasi perang Al-Qaidah melawan Amerika Serikat. Menurut “The Exile,” sebuah akun komprehensif dari Al-Qaidah pasca 11/9, yang ditulis jurnalis investigasi Cathy Scott-Clark dan Adrian Levy, yang mendapatkan akses ke buku harian Abu Hafs, ia membacakan “sebagian besar pidato Usamah, memberikan penilaian agama, dan siaran pers.”  Pada tahun 1998, bin Ladin menuliskan nama Abu Hafs ke dalam surat wasiatnya.

Sekitar waktu itu, setelah lama tak melakukan kontak, Abu Hafs menelepon Salahi dari telepon satelit bin Ladin. Kedua orang bersepupu itu menikahi sepasang saudara perempuan, jadi mereka sekarang juga saudara ipar. Tetapi, setelah Salahi kembali ke Jerman, mereka hampir tidak pernah berhubungan. Sementara Abu Hafs menangani urusan Al-Qaidah di Afrika Timur, ayahnya sakit. Mereka masing-masing mengingat bahwa Abu Hafs meminta bantuan Salahi dalam mentransfer uang guna merawat keluarganya di Mauritania. Salahi setuju, dan Abu Hafs mengirim sekitar 4.000 dolar AS ke rekeningnya di Jerman. Salahi menarik uang tunai dan memberikannya kepada teman-temannya  yang bepergian ke Nouakchott. Mereka itulah yang mengantarkannya ke keluarga Abu Hafs

Panggilan telepon yang serupa, diikuti oleh transaksi kedua, terjadi pada bulan Desember 1998. Namun, setelah Abu Hafs menggunakan telepon bin Ladin untuk memanggil sepupu yang berbeda di Nouakchott, bawahan Abdellahi membawa sepupu itu ke dalam tahanan, dan menyiksanya selama dua bulan. Jadi, ketika Abu Hafs memanggil Salahi untuk meminta bantuan ketiga kalinya, pada awal 1999, Salahi menolak, dan menutup telepon.

Al-Qaidah pada saat itu telah berubah menjadi organisasi teroris internasional yang meluncurkan serangan di Afrika Timur dan Timur Tengah. AS telah menembakkan rudal jelajah ke sasaran terkait Al Qaeda di Sudan dan Afghanistan, dan, dalam upaya untuk menangkap Abu Hafs, CIA telah menggerebek sebuah hotel di Khartoum. (Abu hafs lolos melalui pintu dapur.)

Suatu malam di bulan Oktober 1999, seorang teman Salahi memintanya untuk menampung tiga Muslim yang melewati Duisburg. Saat makan malam, mereka menjelaskan bahwa mereka menuju ke timur, untuk berjihad. Orang-orang itu tidur di lantai dan pergi ke Afghanistan saat fajar. Salahi tidak tahu nama asli mereka, dan tidak pernah mendengar kabar dari mereka lagi.

Sekarang, Salahi berada di bawah pengawasan intelijen Jerman. Tetapi Jerman tidak melihat alasan untuk menahan atau menanyainya. Menurut sebuah penyelidikan Der Spiegel, “Ia berkhotbah di halaman belakang masjid-masjid yang suram,” dan sesekali tetap berhubungan dengan para jihadis — orang-orang yang nama dan nomor telepon selulernya akan muncul dalam penyelidikan yang mencakup Afrika, Eropa, Amerika Utara, dan Timur Tengah. Tetapi dia tidak menganggap dirinya sebagai anggota Al-Qaidah, atau fasilitator operasinya. Suatu hari, petugas Jerman menanyai salah satu teman Salahi. Ketika mereka bertanya apakah Salahi terlibat dalam kegiatan teroris, temannya itu tertawa.

Tetapi Salahi ingin hidup bebas dari pengawasan, dan dia memutuskan untuk meninggalkan negara itu. Salah satu teman Salahi, yang sekarang tinggal di Kanada, menyarankan agar ia pindah ke Montreal. “Dia berkata, ‘Kanada luar biasa — tidak ada rasisme, mereka berbicara bahasa Prancis, dan itu negara yang sangat maju,’” kata Salahi bertahun-tahun kemudian, dalam sidang militer AS. “Anda akan memiliki pekerjaan hanya dengan satu jari,” kata temannya. Ramadhan semakin dekat — ketika orang-orang yang memimpin sholat membacakan dengan lantang seluruh Quran selama siklus sebulan – dan, Salahi ingat, “teman saya berkata, ‘Kami membutuhkan Anda di sini di Kanada karena kami tidak memiliki hafiz (penghafal Quran)”.  “Di negara-negara Arab ada banyak sekali, tetapi di Eropa dan Kanada sangat jarang.”

Salahi mendarat di Montreal pada 26 November 1999. (Istrinya kembali ke Nouakchott.) Temannya, Hosni Mohsen, memperkenalkannya kepada imam di masjid Al Sunnah. Masjid itu memiliki ribuan hadirin, beberapa di antaranya milik kelompok jihad Aljazair yang menarik perhatian dinas intelijen Prancis dan Kanada. “Orang jahat selalu ingin berbaur dengan orang banyak,”Salahi menjelaskan pada sidang militer. Beberapa “teman buruk” Mohsen, seperti yang dijelaskan oleh Salahi, mengunjungi apartemen Mohsen ketika ia menjadi tuan rumah Salahi.

“Jadi, lihatlah,” kata Salahi. “Saya memiliki kontak dengan operasi Usamah bin Ladin, yang membantu mencuci uang. Saya sekarang berada di Kanada, datang ke sebuah masjid di mana kita percaya ada kelompok yang sangat berbahaya.” Dan, karena itu bulan Ramadhan, Salahi memimpin sholat. “Semua terjadi begitu saja.”

“Itu tidak terlihat bagus,” jawab perwira militer yang memimpin.

“Tidak, sama sekali tidak terlihat bagus,” kata Salahi. “Itu akan terlihat lebih buruk.”

Salah satu jihadis Aljazair adalah Ahmed Ressam, seorang pencuri berantai (serial thief) yang tinggal di Kanada dengan identitas palsu. Pada tahun 1998, ia melakukan perjalanan ke Afghanistan, dan menghabiskan satu tahun di kamp pelatihan Al-Qaidah, di mana ia belajar menangani senjata dan bahan peledak. Pada musim semi 1999, perwira intelijen Prancis bertanya kepada rekan-rekan mereka di Kanada, apakah mereka bisa menanyai Ressam tentang kegiatan jihad di Eropa. Tetapi orang Kanada tidak dapat menemukannya, karena ia memasuki negara itu dengan paspor palsu.

Seminggu setelah Salahi mulai memimpin shalat di masjid Al Sunnah, Ressam mengendarai mobil sewaan ke feri yang menuju AS di Victoria, British Columbia. Ketika kapal mencapai Port Angeles, dekat Seattle, petugas bea cukai menemukan di dalam mobilnya terdapat lebih dari 100 pon bahan peledak, bersama dengan empat time detonator, masing-masing dibuat dari baterai sembilan volt, papan sirkuit, dan jam tangan Casio. Ressam mengatakan kepada penyelidik bahwa ia berencana meledakkan koper di terminal Bandara Internasional Los Angeles.

“Saya harap Anda menghargai setiap menit dari orang asing yang menyuruh Anda menghargai setiap menit.”

Setelah serangan itu gagal, Kanada mulai menyelidiki sel Montreal dengan agresif. “Mereka sangat gelisah,”kenang Salahi saat mendengarnya. “Mereka ada di mana-mana, di masjid, di mobil polisi, dua puluh empat jam.”

Di antara target penyelidikan adalah Mohsen, teman dan tuan rumah Salahi. Setelah penangkapan Mohsen, menurut pengajuan pengadilan, para penyelidik menemukan “sampah saku”—barang-barang kecil yang tertinggal di saku, termasuk “nama Salahi dan nomor telepon Ressam.” (Mohsen tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar.)

Suatu malam, Salahi terbangun oleh satu suara. Sebuah lubang kecil terlah dibor ke dindingnya. Pagi berikutnya, dia menemukan dua kamera sekecil lubang jarum. Salahi memanggil polisi untuk melaporkan bahwa tetangganya memata-matai dia. Para polisi hanya mengatakan kepadanya untuk menutupi kamera itu dengan lem. Segera setelah itu, penyelidik Kanada datang ke apartemen dan menanyainya tentang Millennium Plot.

“Saya takut Neraka,” kenang Salahi saat mendengarnya. “Mereka bertanya padaku, apakah aku kenal Ahmed Ressam. Saya berkata, ‘Tidak.’ ”(Penyelidik kemudian menentukan bahwa Ressam telah meninggalkan Montreal ke sebuah save house di Vancouver pada 17 November — sembilan hari sebelum Salahi tiba di Kanada.) Salahi mulai sadar dia diawasi di mana-mana. “Ok, persetan, itu tidak masalah — mereka bisa mengawasiku,” katanya. “Mereka takut aku akan membunuh beberapa orang.”

Di Mauritania, orang-orang Abdellahi menahan istri dan saudara laki-laki Salahi dan menginterogasi mereka tentang Rencana Milenium. “Mereka tidak memberi tahu saya, karena mereka takut,” kenang Salahi. Tetapi anggota keluarganya ingin Salahi kembali, dan mereka mengatakan kepadanya bahwa ibunya sakit.

Pada 21 Januari 2000, Salahi naik penerbangan ke Senegal. Lebih murah terbang ke Dakar daripada ke Nouakchott, dan saudara-saudaranya menyetir sejauh tiga ratus mil untuk menemuinya di sana. Ketika mereka meninggalkan bagasi, Salahi kemudian menulis dalam buku hariannya, “Tangan saya dibelenggu di belakang punggung, dan saya dikelilingi oleh sekelompok hantu yang memisahkan saya dari sisa perusahaan saya. Pada awalnya saya pikir itu adalah perampokan bersenjata, “tetapi, ketika polisi bandara mendekat,” orang di belakang saya memajang lencana sihir, yang segera membuat polisi mundur.” Salahi dan saudara-saudaranya dilemparkan ke belakang sebuah van dan dibawa ke tempat penahanan.

Sebelum subuh, Salahi dibawa ke ruang interogasi. Seorang wanita Amerika, yang dia anggap sebagai perwira intelijen, memasuki ruangan itu, dan berdiri ketika seorang perwira Senegal menanyainya tentang Milenium Plot. Salahi membantah mengetahui Ahmed Ressam, dan menambahkan bahwa dia pikir seluruh narasi seputar serangan itu telah disusun “untuk mencairkan anggaran terorisme dan melukai umat Islam.” Pada waktu itu, ia kemudian menulis, “Saya terlalu percaya pada Teori Konspirasi — meskipun mungkin tidak sebanyak yang dilakukan pemerintah AS.”

Pada hari berikutnya, pemimpin Senegal itu yakin bahwa tidak ada alasan untuk menahan Salahi. “Saya senang karena tumpukan kertas satu ton yang diberikan pemerintah AS kepada orang Senegal tentang saya tampaknya tidak membuat mereka terkesan,” tulis Salahi. “Tidak butuh banyak waktu bagi interogator saya untuk memahami situasinya.” Seorang pejabat Amerika lainnya tiba, dan mengambil foto dan sidik jari Salahi. Segera setelah itu, saudara-saudara Salahi dibebaskan dengan instruksi untuk kembali ke Mauritania. Mereka diberitahu untuk tidak menunggu Salahi. [bersambung]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close