Crispy

Kini di India Muncul Varian Baru Mutasi Covid-19 Rangkap Tiga

Garis keturunan baru SARs-COV-2 telah dilacak di Benggala Barat disebut B.1.618. Proporsi varian baru ini telah berkembang secara signifikan di Bengal Barat.

JERNIH – Lonjakan kasus virus Corona COVID-19 baru-baru ini di India telah membuat negara itu dalam keadaan kacau dan panik. Sementara banyak yang berjuang untuk bertahan hidup dari gelombang kedua virus corona, rumah sakit dan fasilitas medis hampir kehabisan sumber daya yang diperlukan untuk merawat pasien yang parah.

Selama masa-masa sulit seperti itu, yang telah dikaitkan dengan mutasi virus korona ganda dan varian lain yang menjadi perhatian, varian COVID baru dikatakan telah dilacak di beberapa bagian Benggala Barat, Maharashtra dan Delhi. Para ahli percaya bahwa peningkatan jumlah kasus disebabkan varian baru yang berkembang.

Berapa banyak varian yang telah diidentifikasi sejauh ini?

Saat ini, seperti dikutip dari TimesofIndia, ada empat varian COVID baru telah terdeteksi di dan di seluruh dunia.

Virus mutasi pertama, B.1.1.7, juga dikenal sebagai varian Inggris, ditemukan di tenggara Inggris. Para ahli menyarankan bahwa varian ini 40-70% lebih menular dibandingkan varian lain dan meningkatkan risiko kematian hingga 60%.

Varian baru lainnya terdeteksi di Brasil, yang diyakini lebih menular dan berbahaya daripada mutasi sebelumnya. E484K, lolos mutasi memungkinkan varian untuk menghindari antibodi.

B.1.351, varian Afrika Selatan ditemukan setidaknya di 20 negara, termasuk Inggris Raya. Mirip dengan varian Brasil, mutasi E484K memungkinkan varian ini menghindari antibodi. Selain itu, mutasi N501 membuatnya lebih menular.

Varian virus mutan ganda asal India, secara ilmiah bernama B.1.617, pertama kali diidentifikasi sekitar akhir Maret dan terus mendorong gelombang kedua virus corona di India. Virus ini mengandung mutasi E484Q dan L452R, yang membuatnya lebih menular dan memungkinkannya untuk melepaskan diri dari antibodi.

Peningkatan jumlah kasus COVID-19 yang mengkhawatirkan menggambarkan krisis India dan mencerminkan infrastruktur kesehatan negara yang sedang berjuang. Berbeda dengan gelombang pertama virus corona, gelombang kedua didorong oleh kumpulan mutasi virus corona, yang tidak hanya memengaruhi mereka yang paling rentan, tetapi juga berdampak pada orang-orang yang lebih muda.

Jejak Tiga Mutasi Ditemukan di Beberapa Bagian India

Sementara tantangan varian virus korona mutasi ganda belum mereda, garis keturunan baru SARs-COV-2 telah dilacak di Benggala Barat. Secara ilmiah disebut sebagai B.1.618, proporsi varian baru ini telah berkembang secara signifikan di Bengal Barat, menurut para ahli.

Varian virus korona mutasi tiga kali lipat, yang merupakan kombinasi dari tiga strain COVID yang berbeda, diidentifikasi oleh serangkaian varian genetik yang berbeda termasuk E484K, dan disebut varian pelarian kekebalan utama, yang berarti varian tersebut memiliki kemampuan untuk menghindari antibodi yang dihasilkan. oleh orang yang telah pulih dari infeksi COVID-19.

Seberapa berbahaya dan menular?

Risiko bahaya dan infeksi yang ditimbulkan oleh varian mutasi rangkap tiga belum ditemukan. Namun, mengingat lonjakan kasus virus korona, mutasinya semakin kuat dan mematikan. Sementara virus mutan ganda terus mempengaruhi orang dewasa yang lebih tua, orang yang lebih muda dan anak-anak, implikasi dari mutasi rangkap tiga belum terlihat. Saat ini, hal itu diistilahkan sebagai “varian minat” daripada “varian perhatian”.

Bisakah varian baru lolos dari respons imun?

Mengingat varian baru mencakup satu set varian genetik termasuk E484K, para ilmuwan yakin bahwa ia dapat lolos dari respons imun dan resisten terhadap antibodi. Tetapi penelitian lebih lanjut perlu dilakukan, sebelum mencapai kesimpulan tertentu.

Bagaimana agar tetap aman?

Sementara virus korona terus meningkat, penting untuk melindungi diri Anda dari mutasi COVID yang berbeda. Hanya keluar dari rumah Anda saat keadaan darurat dan kenakan masker yang pas. Masking ganda sangat disarankan. Praktikkan jarak sosial dan hindari bersentuhan dengan permukaan yang sering disentuh. Cuci atau bersihkan tangan Anda secara teratur. Jika Anda memiliki gejala COVID-19 yang parah, hubungi dokter Anda. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close