DepthVeritas

Benarkah Kelompok Konspirasi Jerman Berada di Balik Demonstrasi Anti-Lockdown Australia?

Berbagai halaman Facebook dan Telegram grup ini dibanjiri dengan teori konspirasi anti-vaksin dan Covid-19, serta konten konspirasi lainnya seperti QAnon dan konten-konten Islamophobia.

JERNIH– Sebuah kelompok konspirasi yang berbasis di Jerman membantu mendorong serangkaian protes anti-lockdown di seluruh Australia yang mengakibatkan puluhan orang ditangkap dan ratusan didenda setelah bentrokan keras dengan polisi.

Polisi menangkap lebih dari 60 orang dan mendenda 107 orang lagi, setelah sekitar 3.000 orang berkumpul di Sydney pada Sabtu lalu untuk memprotes penguncian yang diberlakukan di kota tersebut.

Dikoordinasikan oleh jaringan longgar kelompok-kelompok konspirasi, termasuk beberapa yang memiliki hubungan dengan sayap kanan, unjuk rasa terjadi di kota-kota di seluruh Australia dan dunia, dengan bentrokan keras antara demonstran dan polisi di Sydney.

Protes terhadap pembatasan Covid telah menjadi hal biasa selama pandemi. Meski disebut sebagai protes damai, polisi mengatakan mereka terkejut dengan “tingkat kekerasan yang siap dilakukan orang-orang”.

Sebelum hari Sabtu, kata-kata protes menyebar melalui kumpulan posting Telegram, Instagram dan Facebook, sering diperkuat oleh halaman anti-vaksinasi dan konspirasi besar yang telah mengumpulkan puluhan ribu pengikut selama pandemi.

Para peserta unjuk rasa terlibat bentrokan dengan polisi

Para pengunjuk rasa berbaris melalui pusat kota Sydney, melanggar perintah tinggal di rumah selama lockdown akibat pandemi corona. Polisi Sydney mendenda ratusan pengunjuk rasa anti-lockdown karena ‘perilaku kotor dan berisiko’

Demonstrasi terbaru telah menyoroti peran kelompok yang berbasis di Jerman, bernama Worldwide Demonstration, yang telah membantu mengoordinasikan protes di seluruh dunia, termasuk di berbagai kota di Australia.

Grup ini memiliki 45.000 pengikut Facebook dan 70.000 pelanggan Telegram di akun utamanya saja, dan bahkan lebih banyak lagi di akun khusus yang disiapkan untuk masing-masing negara.

Kelompok itu tampaknya digerakkan oleh orang-orang yang menyebut diri mereka “Freie Bürger Kassel”, atau Warga Bebas Kassel. Halaman Facebook utamanya dikelola oleh dua orang Jerman dan orang ketiga tinggal di Inggris.

Postingan tentang unjuk rasa hari Sabtu kemarin di kota-kota Australia, dimulai di akun Telegram utamanya bulan lalu, pada 26 Juni, ketika mengumumkan waktu dan lokasi untuk pawai di Melbourne. Postingan itu dilihat oleh lebih dari 20.000 orang.

Ada pos serupa untuk pawai di Townsville, Cairns, Gympie, Perth, Brisbane dan Darwin pada 10 Juli, dan kemudian Hobart, Sydney dan Adelaide pada 21 Juli, tiga hari sebelum rapat umum.

Berbagai halaman Facebook dan Telegram grup ini dibanjiri dengan teori konspirasi anti-vaksin dan Covid-19, serta konten konspirasi lainnya seperti QAnon dan konten-konten Islamophobia.

Investigasi yang dilakukan Logical di awal tahun ini mengungkapkan, Worldwide Demonstration berada di balik gelombang 129 acara dan protes terkoordinasi pada bulan Maret. Mereka juga merencanakan unjuk rasa serupa di bulan Mei.

Grafik yang dibuatnya untuk pawai Juli dibagikan dan diadaptasi ke saluran Telegram yang lebih terlokalisasi di bawah bendera “Australia Freedom Rally”.

Pesan tentang aksi unjuk rasa diperkuat oleh kelompok dan influencer lokal yang ada.

Di Australia, sebuah kelompok yang berbasis di Melbourne telah membantu mempromosikan protes selama pandemi. The Guardian sebelumnya telah mengungkapkan Harrison McLean, seorang programmer IT berusia 24 tahun dari Wantirna South, telah menjadi penyelenggara utama protes di kota itu.

Seperti banyak penyelenggara, kelompok-kelompok itu memiliki kecenderungan sayap kanan yang signifikan. Pada bulan Maret, Guardian mengungkapkan McLean telah menguraikan rencananya untuk memperkenalkan kelompok “kebebasan”-nya ke pandangan politik yang lebih radikal, sambil mengungkapkan pendapat yang sangat antisemit.

McLean sebelumnya membantah terlibat dalam sayap kanan. “Saya bukan seorang far-right. Saya seorang Populis Libertarian, dan saya mendukung kebebasan berbicara,” tulis McLean di bawah nama pengguna online, Dominic, di salah satu forum.

Di Telegram, demonstrasi anti-lockdown hari Sabtu juga dipromosikan oleh saluran Australia vs The Agenda, yang memiliki lebih dari 12.000 anggota dan terlibat dalam pengorganisasian protes di Melbourne tahun lalu.

Selama lebih dari seminggu, saluran Australians vs The Agenda di Telegram membagikan gambar yang mempromosikan “Australia Freedom Rally” dan meminta bantuan untuk mendistribusikan ribuan selebaran untuk “Worldwide Rally for Freedom”. Pamflet tersebut memberikan hyperlink ke saluran Telegram “Australian Freedom Rally” yang terkait dengan Free Citizens of Kassel.

Kedua kelompok mempromosikan protes melalui akun Telegram dan Instagram, yang bersama-sama memiliki lebih dari 30.000 pengikut. RDA mengatakan akun itu sedang dalam proses penyensoran oleh Facebook pada pekan-pekan menjelang Sabtu.

Pada hari Jumat, Reignite memposting lokasi dan tanggal unjuk rasa kepada 14.000 pelanggan Telegram-nya. Postingan tersebut mendapat 19.400 tampilan. Rincian rapat umum juga dibagikan oleh kelompok anti-vaksinasi, yang tidak harus memiliki hubungan dengan sayap kanan.

Australian Vaccination-risks Network Inc (AVN) mempromosikan aksi tersebut kepada 39.533 pengikutnya di Facebook, sementara pihak Pilihan Medis yang Diinformasikan membagikan rincian acara tersebut dengan lebih dari 30.000 pengikutnya.

Ariel Bogle, seorang analis di Australian Strategic Policy di Institute International Cyber Policy Centre, sedang menyelidiki aktivitas media sosial menjelang protes hari Sabtu. Pekerjaan pendahuluannya menunjukkan bahwa akun yang berafiliasi dengan Worldwide Demonstration terus menyebarkan informasi tentang aksi unjuk rasa secara internasional di berbagai platform.

Bogle mengatakan masih ada pertanyaan tentang hubungan Worldwide Demonstration di Australia dengan bagaimana konten dan pesannya diadaptasi dan dibagikan oleh kelompok lokal agar sesuai dengan konteks Australia.

“Saya akan mengatakan secara luas kita perlu melihat lebih ke dalam, tetapi itu telah menyebar melalui konteks Australia melalui banyak kelompok yang terlibat dalam demonstrasi sebelumnya,” katanya. “Semua itu telah berpindah ke komunitas yang lebih luas melalui berbagai mekanisme, khususnya melalui influencer khusus yang berbicara dengan komunitas tertentu.”

Sementara beberapa penyelenggara di balik protes memiliki hubungan dengan elemen sayap kanan, protes tersebut sama sekali bukan pertemuan aktor sayap kanan. Josh Roose, seorang peneliti senior yang mengkhususkan diri meneliti ekstremisme di Deakin University mengatakan, meskipun ada unsur retorika sayap kanan di antara para pemrotes, apa yang sebenarnya mereka bagikan adalah tingkat marginalisasi dan ketidakpercayaan pada otoritas.

“Ada beberapa kesamaan dengan sayap kanan dalam hal konten, tetapi protes ini tidak didorong hanya oleh kelompok Sayap Kanan,” katanya.

“Apa yang langsung membedakan kelompok protes semacam ini dari sayap kanan adalah bahwa mereka sangat multikultural dan mereka tidak hanya terdiri dari pria yang marah pada rapat umum patriot, tetapi juga para wanita.”

“Baik di Melbourne dan Sydney, orang-orang dan daerah yang diwakili adalah daerah yang sangat terpukul oleh pandemi. Ada juga masalah budaya dan komunitas yang seringkali memiliki ketidakpercayaan yang mendalam terhadap pemerintah, seringkali karena alasan yang bagus.” [The Guardian]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close