POTPOURRI

Satu-satunya Wanita Iran Peraih Medali Olimpiade 2016 Membelot ke Eropa

Tehran — Lelah dijadikan alat propaganda, Kamia Alizadeh — satu-satunya perempuan Iran yang memenangkan medali perunggu Taekwondo Olimpiade 2016, mengumumkan meninggalkan negaranya dan akan bermukim di salah satu negara Eropa.

Dalam posting Instagram dalam Bahasa Persia, Lamia mengkritik sistem politik Iran dan menyebut dirinya sebagai satu dari jutaan wanita yang tertindas. Ia juga menuduh pihak berwenang Iran menggunakannya sebagai alat propaganda.

“Tidak ada yang mengundang saya ke Eropa, dan saya belum diberi tawaran menggoda,” tulis Kamia. “Tapi saya menerima rasa sakit dan saya tidak ingin menjadi bagian kemunafikan, kebohongan, ketidak-adilan, dan pujian.”

Kamia mengatakan otoritas Republik Islam Iran menghubungkan kesuksesannya denken manajemen mereka dan fakta bahwa dia mengenakan hijab.

“Saya adalah satu dari jutaan wanita tertindas di Iran yang mereka mainkan selama bertahun-tahun,” tulis Kamia. “Saya mengenakan apa pun yang mereka perintahkan. Mengulangi apa pun yang mereka pesan.”

Ia melanjutkan; “Tidak ada diri kita. Kita hanya alat.”

Kamia mengatakan pemerintah mengeksploitasi keberhasilan olahraga secara politis, tapi para pejabat mempermalukan dengan mengatakan; “Tidak baik bagi seorang wanita meregangkan kaki.”

Mahin Alizadeh, wakil menteri olahraga Iran, mengatakan belum membaca postingan Kamia. Dia yakin Lamia ingin melanjutkan studi ke Eropa.

Lamia mengatakan saat meraih metali perunggu Olimpiade 2016, gadis-gadis Iran menyambutnya. Kini, dia bingung apakah harus mengucapkan selamat tinggal kepada fans-nya. Atau, mengatakan halo orang-orang tertindas di Iran. Selamat tinggal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close