SanusVeritas

Tingkat Kemanjuran Vaksin Johnson & Johnson dan Astra Zeneca untuk Varian Delta Hanya 33 Persen

Penelitian berjudul “Comparison of Neutralizing Antibody Titers Elicited by mRNA and Adenoviral Vector Vaccine against SARS-CoV-2 Variants,” ini belum ditinjau sejawat atau diterbitkan dalam jurnal ilmiah, menunjukkan hasil tes pada sampel darah 27 orang peserta penelitian.

JERNIH– Sebuah studi baru menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 Johnson & Johnson kurang efektif melawan varian Delta. Para peneliti studi tersebut menemukan bahwa tingkat antibodi pasien yang menerima satu dosis vaksin Johnson & Johnson COVID-19 dua kali lebih rendah dari antibodi pada pasien yang menerima vaksin lain, seperti Pfizer dan Moderna.

Temuan ini muncul setelah Direktur CDC, Dr. Rochelle Walensky, bersaksi di depan Komite Kesehatan, Pendidikan, Perburuhan, dan Pensiun Senat AS pada Rabu (21/7) lalu, bahwa varian Delta membuat 83 persen semua kasus baru, menyebabkan lonjakan infeksi di hampir semua 50 negara bagian AS.

Hal itu juga merupakan kemunduran lain untuk vaksin J&J, setelah masalah lain di sekitarnya, seperti campuran bahan, peringatan kesehatan federal, dan beberapa dosis yang perlu dibuang.

“Pesan yang ingin kami sampaikan bukanlah agar orang tidak memakai vaksin J&J, tetapi kami berharap di masa depan, vaksin itu akan ditingkatkan dengan dosis J&J yang lain, atau dengan Pfizer atau Moderna,” kata penulis utama studi dan ahli virus Dr. Nathaniel Landau di NYU’s Grossman School of Medicine, kepada The New York Times.

Penelitian yang berjudul “Comparison of Neutralizing Antibody Titers Elicited by mRNA and Adenoviral Vector Vaccine against SARS-CoV-2 Variants,” ini belum ditinjau sejawat atau diterbitkan dalam jurnal ilmiah, menunjukkan hasil tes pada sampel darah 27 orang peserta penelitian.

Dari peserta tersebut, 17 orang di antaranya telah diimunisasi dengan dua dosis vaksin Pfizer atau Moderna COVID-19, sedangkan sepuluh orang lainnya telah menerima satu dosis vaksin J&J COVID-19.

Tim menemukan bahwa tingkat antibodi penerima vaksin J&J COVID-19 lima hingga tujuh kali lebih rendah saat terpapar varian DElta. Itu masih lebih rendah dibandingkan dengan pasien Pfizer dan Moderna, yang memiliki tingkat antibodi tiga kali lipat lebih rendah.

Di sisi lain, vaksin AstraZeneca, yang juga dibuat dari teknologi serupa dengan vaksin J&J COVID-19, efektif 33 persen terhadap varian virus corona Delta yang bergejala.

“Batas dasar yang lebih rendah berarti bahwa apa yang tersisa untuk melawan Delta sangat lemah. Itu adalah masalah besar,” kata ahli virus Dr. John Moore dari Weill Cornell Medicine kepada The Times.

Pakar lain mengatakan bahwa hasil ini sudah diharapkan karena sebagian besar vaksin yang tersedia untuk melawan COVID-19 membutuhkan dua dosis untuk sepenuhnya efektif melawan virus mematikan.

Moore menunjukkan penelitian pada monyet dan orang-orang yang telah menunjukkan kemanjuran besar vaksin ketika dua dosis diberikan dibandingkan dengan hanya menerima satu dosis, The Seattle Times melaporkan. Dia menambahkan bahwa penelitian ini sangat kredibel karena dilakukan oleh para ilmuwan yang tidak memiliki hubungan dengan produsen vaksin mana pun.

Efikasi vaksin lain

Meskipun vaksin J&J mungkin tidak efektif melawan varian Delta, vaksin lain tampaknya efektif. Menurut Daily Mail, analisis Mei dari Public Health England menunjukkan bahwa dua dosis vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech 80 persen efektif dalam pencegahan infeksi oleh varian Delta.

Sementara itu, belum ada data mengenai khasiat Moderna terhadap varian Delta. Tetapi sebuah penelitian oleh peneliti Kanada menemukan bahwa dua dosis vaksin 72 persen efektif melawan infeksi varian Delta.

Masih sedikit penelitian yang menunjukkan efektivitas vaksin terhadap angka kematian dari varian Delta. Tetapi sebuah penelitian di India, tempat varian itu berasal, menunjukkan bahwa hanya 0,4 persen kasus yang divaksinasi dan meninggal karena virus. [The New York Times/Science Times]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close