Crispy

Dompet Mulai Letoy, Militer Cina Mungkin Akan Hadapi Tahun-tahun Pengetatan

Anggaran tahunan PLA tumbuh dengan kecepatan dua digit dari 1989 hingga 2015 sebagai bagian dari rencana modernisasi ambisius Cina untuk militernya yang berkekuatan 2 juta orang. Pengeluaran mencapai hampir 1 triliun yuan (US $ 154 miliar) pada tahun 2016, ketika Presiden Xi Jinping mengumumkan rencana untuk membatasi peningkatan menjadi satu digit.

JERNIH– Elit politik Cina akan menghadapi sejumlah tantangan politik ketika mereka berkumpul di Beijing bulan depan untuk acara legislatif terbesar tahun ini– pertemuan Kongres Rakyat Nasional dan Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Cina, yang secara informal dikenal sebagai “dua sesi”.

Dalam bagian terbaru dari seri yang membahas item utama dalam agenda terkait pengeluaran militer negara tersebut.

Bagi pengamat Tiongkok yang berpengalaman, pertemuan tahunan badan legislatif, Kongres Rakyat Nasional, adalah kesempatan untuk mengukur arah umum kebijakan Beijing dan memeriksa denyut nadi pengumuman anggaran untuk menjadi petunjuk tentang perubahan di masa depan.

Di antara indikator utama lainnya, seperti pertumbuhan ekonomi Cina, para pakar akan mengamati dengan cermat sesi NPC 2021–yang dibuka pada 5 Maret–untuk melihat tanda-tanda anggaran militer negara, yang menurut para ahli pertahanan diprediksi akan mengalami pengetatan tahun ini.

Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) tidak secara resmi mengumumkan anggarannya. Pengeluaran dan alokasinya diungkapkan dalam berbagai laporan yang disajikan di NPC, yang bahkan delegasi hanya memiliki waktu dalam ukuran jam untuk membacanya. Aturan Komisi Militer Pusat melarang penghapusan dokumen anggaran dari rapat.

Anggaran tahunan PLA tumbuh dengan kecepatan dua digit dari 1989 hingga 2015 sebagai bagian dari rencana modernisasi ambisius Cina untuk militernya yang berkekuatan 2 juta orang. Pengeluaran mencapai hampir 1 triliun yuan (US $ 154 miliar) pada tahun 2016, ketika Presiden Xi Jinping mengumumkan rencana untuk membatasi peningkatan menjadi satu digit.

Xi, yang juga memimpin Komisi Militer Pusat yang kuat, telah menyerukan PLA yang lebih efisien sebagai bagian dari skema ambisius untuk menciptakan kekuatan tempur modern yang setara dengan AS pada tahun 2049, peringatan seratus tahun PLA.

Tahun lalu, pengeluaran pertahanan Cina naik 6,6 persen menjadi 1,29 triliun yuan, peningkatan yang lebih kecil dibandingkan dengan kenaikan 7,5 persen pada 2019.

“Tahun ini akan menjadi tahun yang sulit bagi PLA,” kata Liang Guoliang, pengamat militer yang berbasis di Hong Kong, yang memperkirakan peningkatan 8 persen dalam anggaran militer Cina untuk 2021. “Perlu menyeimbangkan pengeluarannya antara menangani Covid -19 pemulihan dan pencapaian tujuan modernisasinya. “

Zhou Chenming, seorang peneliti yang berbasis di Beijing, setuju bahwa peningkatan besar dalam anggaran militer tidak mungkin terjadi. “Pemulihan dari pandemi akan terus menjadi bidang utama tahun ini,” katanya. “Namun, pimpinan pusat tidak akan memberi PLA peningkatan anggaran yang besar karena ada banyak ketidakpastian di dalam dan luar negeri.”

Zhou menambahkan bahwa dia mengharapkan setiap kenaikan untuk mengimbangi inflasi, atau sangat dekat dengan perkiraan pertumbuhan PDB.

Cina adalah satu-satunya negara ekonomi besar yang melaporkan pertumbuhan positif pada tahun 2020, sejak sebagian besar mengendalikan pandemi Covid-19. Sebagian besar provinsi telah mengumumkan target pertumbuhan ekonomi mereka untuk tahun 2021, berkisar antara 6 hingga 10 persen.

Li Jie, seorang peneliti senior di Institut Penelitian Studi Militer Angkatan Laut PLA, memperkirakan peningkatan 6 hingga 7 persen dalam anggaran militer Cina untuk tahun 2021. “Angkatan laut, angkatan udara, dan angkatan roket akan membutuhkan lebih banyak dana untuk meningkatkan dan mengganti senjata dan peralatan usang mereka di bawah program modernisasi PLA,”katanya.

Menurut Beijing, pengeluaran pertahanan Tiongkok kurang dari 2 persen dari PDB, lebih rendah dari rata-rata global 2,2 persen. Angka ini dibantah oleh analis Barat yang menunjukkan bahwa banyak item di luar anggaran tidak diperhitungkan.

Jonathan Holslag, profesor politik internasional dengan Vrije Universiteit Brussel di Belgia, mengatakan ini termasuk pendanaan untuk Polisi Bersenjata Rakyat (PAP)– lengan paramiliter PLA yang menangani keamanan internal– serta banyak penelitian dan pengembangan militer.

“Selain itu, sistem persenjataan Cina yang penting, jauh lebih murah daripada yang setara, katakanlah, AS atau Jepang,” tambahnya.

Menurut Holslag, Cina dengan sengaja menjaga anggaran militer resminya di bawah 2 persen dari PDB karena alasan politik. Dia berharap anggaran PLA akan terus bertambah di tahun-tahun mendatang, karena Beijing berupaya membangun negara itu menjadi kekuatan global yang dapat menyaingi AS.

“Sebagai kekuatan regional, Cina sudah menghabiskan lebih banyak uang dari semua tetangganya dan bahkan menantang AS, yang masih menyebarkan kemampuannya secara global,” katanya.

“Tetapi untuk menjadi kekuatan global dan untuk secara mandiri mempertahankan kepentingan di sekitar dan di luar negeri, Cina masih membutuhkan anggaran yang jauh lebih besar untuk membiayai operasi, pangkalan, kapal, pesawat, dan sebagainya di luar negeri. Anggaran ini memungkinkan Cina menjadi raksasa regional, tetapi belum menjadi kekuatan dunia.”

Dalam laporan terbaru tentang pengeluaran militer Cina, Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm menyesuaikan perkiraan pengeluaran PLA tahun 2019 dari 1,8 triliun yuan menjadi 1,66 triliun yuan–masih 37 persen lebih tinggi dari angka pemerintah Tiongkok.

Pakar pertahanan yang berbasis di Taipei, Chi Le-yi, mengatakan angka resmi harus diambil sebagai panduan, karena kurangnya transparansi dan perincian pengeluaran yang otoritatif.

“Bahkan beberapa perwakilan NPC mengeluh bahwa mereka tidak memiliki kekuasaan untuk memeriksa anggaran pertahanan, karena tidak satu pun dari mereka dapat membaca rincian tumpukan dokumen yang tebal dalam jam-jam pertemuan tahunan,” kata Chi.

“Misalnya, masih belum jelas apakah beberapa pengeluaran terkait militer dalam program kedirgantaraan diperhitungkan sebagai pengeluaran dalam anggaran.”

Dengan sekitar 400 delegasi, PLA dan PAP merupakan konstituen terbesar dalam pertemuan tahunan NPC.

Perwira dan jenderal Hawkish diharapkan menggunakan kesempatan itu untuk berbicara menentang “pasukan separatis dan kemerdekaan” di Taiwan—yang dianggap oleh Beijing sebagai provinsi yang memisahkan diri, untuk dikembalikan dengan paksa jika perlu.

Namun, pembicaraan seperti itu kemungkinan besar akan tetap retoris, menurut Lu Li-shih, mantan instruktur di Akademi Angkatan Laut Taiwan di Kaohsiung. Dia mengatakan PLA masih kekurangan pilot dan komandan berpengalaman yang diperlukan untuk serangan militer terhadap pulau itu.

Mengenai masalah Taiwan, Zhou Chenming dan Li Jie juga mengatakan “suara hawkish” oleh beberapa delegasi tidak mewakili pandangan arus utama, yang lebih bijaksana, di dalam PLA.

Sementara konfrontasi militer langsung dengan Taiwan tidak mungkin terjadi, Zhou mengatakan PLA dapat membenarkan bagian yang lebih besar dari anggaran dengan menekankan perlunya meningkatkan kesiapan tempur di kawasan Asia-Pasifik.

Tidak seperti kebanyakan kekuatan Barat, Cina telah banyak berinvestasi dalam memperluas angkatan lautnya dan memperluas pengaruhnya di Laut Cina Selatan dan kawasan Indo-Pasifik.

Pada 2019, Cina meluncurkan lebih dari dua lusin kapal perang baru, termasuk kapal perusak, dermaga pendaratan amfibi besar, dan korvet.

Tahun ini, mereka mengharapkan dapat meluncurkan kapal induk ketiganya dan mulai membangun yang keempat. Kedua kapal induk ini akan dilengkapi dengan sistem ketapel elektromagnetik tercanggih di dunia, yang saat ini hanya digunakan oleh rekan-rekan Amerika mereka. [South China Morning Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close