Crispy

Gertak Taiwan, Pesawat Tempur Cina 380 Kali Masuki Wilayah Udara Taiwan

Para analis memperkirakan, hal itu lebih merupakan pesan Cina kepada AS, dibanding menakuti militer dan rakyat Taiwan

JERNIH–Beijing membuat rekor jumlah serangan ke zona identifikasi pertahanan udara Taiwan tahun lalu, tetapi analis mengatakan strategi hawkish itu lebih merupakan sinyal bagi dunia daripada ancaman bagi penyelesaian sengketa RRC dengan negara pulau tersebut.

Angkatan udara Republik Rakyat Cina (PLA—People Liberatian Army) menerbangkan lebih dari 380 serangan memasuki ADIZ negara pulau itu dalam 91 hari dari Januari hingga November. Hal itu terkuak dari laporan Institut Penelitian Pertahanan dan Keamanan Nasional yang berbasis di Taipei.

Laporan itu mengatakan, peningkatan frekuensi penerbangan itu sebagai tanggapan atas hubungan Taiwan-AS yang lebih dekat dan hubungan AS-Cina yang memburuk. “2020 adalah tahun yang sangat sibuk dan padat bagi Tentara Pembebasan Rakyat (PLA),” kata laporan itu. “Memburuknya hubungan AS-Cina yang terus menerus dan memanasnya hubungan Taiwan-AS telah mempengaruhi lebih jauh hubungan trilateral antara Amerika Serikat, Cina, dan Taiwan, menyebabkan PLA secara signifikan meningkatkan aktivitas militernya di Selat Taiwan.”

Shih Shun-wen, juru bicara Kementerian Pertahanan Taiwan, Selasa (5/12)  mengatakan, serangan itu “menimbulkan ancaman bagi keamanan regional dan nasional kami”.

“Pesawat PLA menargetkan area tersebut untuk menguji respons militer kami, memberikan tekanan pada pertahanan udara kami dan untuk menekan ruang udara untuk kegiatan kami,” kata Shih.

Laporan setebal 234 halaman itu dikeluarkan setiap tahun, meninjau sikap politik, militer, dan masyarakat Beijing terhadap Taiwan.

ADIZ adalah wilayah udara di atas dan di sekitar wilayah tempat ADIZ akan berusaha mengidentifikasi dan mengontrol pesawat sipil. Meskipun diumumkan secara sepihak dan tidak ditegakkan oleh hukum internasional, menerbangkan pesawat militer ke ADIZ wilayah lain umumnya dianggap sebagai tindakan agresi.

“Intensitas intimidasi militer terhadap Taiwan telah mencapai titik tertinggi dalam hampir 20 tahun,” kata laporan itu.

Laporan itu menambahkan, Angkatan Udara Taiwan telah mengirimkan 2.972 misi untuk memantau ADIZ-nya pada tahun 2020, dengan biaya total NT 25,5 miliar (atau sekitar 907,5 juta dolar AS.

Tetapi para analis mengatakan serangan itu lebih mungkin merupakan sinyal bagi AS dan dunia daripada upaya untuk menguras militer dan publik Taiwan, yang tekadnya hanya diperkuat oleh ancaman.

“Saya tidak berpikir Beijing sedang mencoba untuk melemahkan Angkatan Udara Taiwan,” kata Zhang Baohui, dari departemen ilmu politik Universitas Lingnan. “Kemungkinan besar aktivitas udara itu berusaha untuk menandakan penyelesaian dan meningkatkan pencegahan.”

Pada 2020 lalu, AS mengirim pejabat tinggi pemerintah ke Taiwan dan mengizinkan penjualan senjata ke pulau yang berpemerintahan sendiri itu. Zhang mengatakan,  Beijing khawatir bahwa upaya pemerintahan Donald Trump untuk meningkatkan hubungan dengan Taiwan mungkin membuatnya berani untuk bergerak menuju deklarasi kemerdekaan.

Laporan tersebut mencatat bahwa serangan sering terjadi segera setelah Taiwan mengadakan pertukaran diplomatik. Dikatakan, serangan paling parah, di mana pesawat Cina melintasi garis median–divisi yang disepakati diam-diam di tengah Selat Taiwan– terjadi setelah pejabat AS Keith Krach mengunjungi pulau itu.

Jean-Pierre Cabestan, ketua departemen pemerintah dan studi internasional Universitas Baptis Hong Kong, mengatakan Washington telah meloloskan sejumlah tindakan terkait Taiwan, yang membuat Beijing semakin waspada. Misalnya Undang-Undang Perjalanan Taiwan tahun 2018 yang memungkinkan kunjungan tingkat tinggi antara dua sisi.

Dia mengatakan serangan ADIZ adalah cara baru dan agresif bagi Beijing untuk menunjukkan ketidaksenangannya. “Sekarang Beijing benar-benar mendorong amplopnya untuk pertama kalinya,”katanya. Ia mengatakan, Beijing ingin Taipei mengakui konsensus 1992 yang menyatakan bahwa kedua belah pihak setuju bahwa hanya ada satu Cina.

“Ada peringatan kepada pemerintahan yang akan datang untuk tidak mendorong terlalu jauh dalam meningkatkan hubungan dengan Taiwan,” katanya.

Menurut laporan itu, hampir 90 persen serangan pada tahun 2020 terjadi di barat daya ADIZ Taiwan. Pada tahun-tahun sebelumnya, sebagian besar berada di Pasifik barat. Dikatakan pergeseran fokus bisa jadi karena upaya Beijing untuk menciptakan “tekanan tak terlihat” pada pertahanan pulau-pulau yang dikuasai Taiwan di Laut Cina Selatan.

Cabestan mengatakan Beijing telah menggembar-gemborkan gagasan untuk mendirikan ADIZ sendiri di atas Laut Cina Selatan pada tahun 2012. Tetapi sinyal terbaru menyatakan bahwa upaya semacam itu akan terlalu sulit. Untuk saat ini, katanya, mengirim pesawat ke ADIZ barat daya Taiwan adalah upaya “untuk membunuh dua burung dengan satu batu”–mengirim pesan dan melatih pilotnya untuk terbang di atas Kepulauan Pratas yang dikuasai Taiwan.

Laporan tersebut mencatat bahwa sebagian besar pesawat yang dikirim pada serangan itu adalah pesawat anti-kapal selam dan pengintai, dan penerbangan tersebut memungkinkan Beijing untuk menilai pertahanan Taiwan dan AS di wilayah tersebut.

Menurut Chong Ja Ian, dari departemen ilmu politik Universitas Nasional Singapura, meskipun serangan itu telah memperkuat tekad Taiwan melawan Beijing, itu adalah cara yang “berbiaya rendah, sangat fleksibel, dan sangat terlihat” bagi Cina untuk menunjukkan ambisi regionalnya.

Dia mengatakan bahwa, di luar kerusakan pesawat, efek pada militer Taiwan terbatas karena angkatan udara perlu mengirim jet tempur secara teratur untuk menjaga kesiapan tempur.

“Apa yang dapat dilakukan oleh patroli Republik Rakyat Cina adalah menunjukkan bahwa mereka berada dalam posisi untuk memproyeksikan kekuatan di atas Taiwan dan Laut Cina Selatan,” kata Chong. “Dia ingin menunjukkan bahwa Cina adalah kekuatan utama dan ini wilayahnya.”

Dia mengatakan Beijing mungkin juga mencoba membuai Taiwan ke dalam rasa aman yang palsu. “Jika pihak Taiwan melihat pesawat PLA muncul secara teratur, mereka mungkin kurang waspada, kurang waspada, yang akan menguntungkan PLA jika memulai tindakan apa pun,” katanya.

Laporan tersebut mencatat bahwa sarana ekonomi dan politik yang tersedia bagi Cina untuk memaksakan kehendaknya pada Taiwan telah menjadi lebih terbatas pada tahun lalu karena opini publik Taiwan dan global mengeras menentangnya. Intimidasi militer, katanya, “telah menjadi metode paling sederhana dan paling nyaman yang dapat digunakan oleh Partai Komunis Cina”.

Analis setuju bahwa ancaman militer Cina kemungkinan akan berlanjut tahun ini, tetapi eskalasi menjadi konflik sangat tidak mungkin.

Richard Bitzinger, seorang rekan senior di Sekolah Studi Internasional S. Rajaratnam di Universitas Teknologi Nanyang, Singapura, mengatakan kemungkinan Beijing mendorong terlalu keras dan memicu konflik adalah masih jauh, meski tekanan itu akan tetap ada.

“Saya pikir kita akan bisa melihat bahwa Cina akan terus meningkatkan tekanan terhadap Taiwan, selain tindakan militer,” katanya. “Cina sedang dalam proses, jika berbicara tentang agresi regional, dan Taiwan merupakan titik tertinggi dalam daftar mereka.” [South China Morning Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close