Crispy

Muslim Jerman Pertanyakan Tindakan Negara Mencegah Kekerasan Ras

Hanau — Muslim Jerman, Jumat 21 Februari 2020, mempertanyakan otoritas negara memerangi ancaman terhadap minoritas, kekerasan fasis, dan Islamofobia.

Komunitas Kurdi, salah satu kelompok yang menjadi sasaran kekerasan, mungkin yang paling keras mempertanyakan soal tindakan negara untuk mencegah serangan. 

“Kami belum percaya mentalitas fasis menyebar di sekujur Jerman,” kata Mohamed Erkelen, tak lama setelah memimpin doa untuk salah satu korban dari masyarakat Kurdi.

“Tapi kami tahu masih ada masyarakat yang menyukai keberagaman,” lanjutnya.

Sepuluh tewas, seluruhnya imigran Muslim, tewas dalam penembakan di bar shisha di Hanau, kota kecil di sebelah barat Jerman.

Tobias Rathjen, penembak berusia 43 tahun, memposting video konspirasi sayap kanan di YouTube. Ia juga menerbitkan manifesto panjang di media sosial, yang mendukung pandangan rasis dan eugenis.

Rabu malam, Rathjen menembak bar shisha di pusat kota Haumarkt. Tujuh tewas di tempat, dan tiga tewas di rumah sakit.

Ia berkendara ke bara kota, dan menembak lima lainnya di bar shisha dan toko keil di dekatnya. Kembali ke apartemen, Rathgen menembak mati ibunya yang berusia 72 tahun dan bunuh diri.

Polisi mesih menyelidiki apakah Rathjen memiliki kontak, atau dukungan, dari organisasi lain atau individu yang menganjurkan kekerasan. Pejabat setempat mengatakan menerima surat dari Rathjen tapi tidak mengandung ancaman kekerasan.

Farhad, sepupu Ali Unvar, ditembak mati saat pembeli rokok. Unvar yakin laporan polisi tentang Rathjen mengintai tempat penembakan kedua pada hari-hari sebelum serangan adalah bukti betapa penembak menargetkan Muslim atau Arab.

“Dia mencari lokasi yang menjadi titik pertemuan orang-orang berlatar belakang imigran, orang-orang dari Kurdistan, Turki, dan negara-negara Arab,” kata Unvar kepada Al Jazeera. “Penembak adalah penganut rasisme.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close