CrispyVeritas

Temuan Peneliti Hong Kong: Obat Maag Efektif Hentikan Replikasi Virus Corona Pada Pasien

Para peneliti mengatakan obat itu bisa seefektif obat Covid-19, remdesivir baru, yang saat ini tengah mengalami kekurangan pasokan

JERNIH– Sebuah obat yang biasa digunakan untuk mengobati sakit maag telah menjanjikan dalam mencegah virus corona Sars-CoV-2 berkembang biak pada model hewan. Hasil studi tersebut merupakan temuan Universitas Hong Kong.

Temuan penelitian, yang dipimpin para ilmuwan Universitas Hong Kong (HKU) dan diterbitkan di Nature Microbiology pada hari Rabu, dapat memberikan pilihan pengobatan baru dan tersedia untuk Sars-CoV-2, virus penyebab penyakit Covid-19.

Para peneliti mengatakan, obat itu, ranitidine bismuth citrate (RBC), dapat mencapai hasil yang serupa dengan obat virus corona remdesivir, tetapi dengan biaya lebih rendah.

RBC mengandung logam yang disebut bismuth, yang menurut para peneliti dapat mengurangi viral load dalam sel manusia dan hewan yang terinfeksi virus corona hingga kurang dari seperseribu tingkat sebelumnya.

Sementara itu, pada model hamster, RBC mampu mengurangi viral load hingga hanya seperseratus dari tingkat sebelumnya di saluran pernapasan bagian atas dan bawah, dan untuk mengurangi pneumonia terkait virus.

“RBC menunjukkan potensi yang sebanding dengan remdesivir … Aman dan dapat digunakan kembali dalam uji klinis,” kata Dr Runming Wang, dari departemen kimia HKU, pada konferensi pers pada hari Senin.

Tim menemukan bahwa RBC dapat menargetkan protein non-struktural penting 13 (Nsp13), virus helikase – sejenis enzim – yang penting untuk replikasi Sars-CoV-2. Mereka diyakini menjadi yang pertama mengungkapkan bahwa helikase dapat ditargetkan dengan obat-obatan.

Wang mengatakan helikase bertindak seperti gunting dalam proses pelepasan DNA dengan memutus struktur heliks ganda, meninggalkan DNA untai tunggal yang dihasilkan untuk berfungsi sebagai templat bagi virus untuk disalin.

RBC dan senyawa bismutnya, bagaimanapun, menendang keluar ion seng dalam domain pengikat seng pada helikase, membuatnya tidak berfungsi dan tidak dapat melepaskan DNA.

“Setelah helikase tidak bekerja, virus akan kehilangan kemampuannya untuk bereplikasi atau berkembang biak,” kata Wang.

Profesor Hongzhe Sun, juga dari departemen kimia HKU, mengatakan bahwa kekhawatiran tentang resistensi antivirus rendah.

“RBC menargetkan helikase dan tidak dapat bermutasi terlalu banyak, jika tidak sel tidak akan bertahan,” katanya. “Ini dapat digunakan dalam bentuk koktail obat yang menargetkan banyak area sehingga lebih sulit bagi virus untuk membangun resistansi.”

Sun memperkirakan harga RBC kurang dari seperempat remdesivir, yang saat ini tengah mengalami kekurangan pasokan dengan biaya yang lebih mahal.

Tim tersebut mengatakan telah mengajukan paten di AS untuk menggunakan RBC untuk merawat pasien Covid-19. [Gigi Choy / South China Morning Post]

Gigi Choy bergabung dengan Post sebagai reporter pada 2019 dan meliput beleid perumahan, tanah, dan pembangunan Hong Kong. Sebelumnya, dia magang di desk Asia.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close