Crispy

Vaksin Covid-19 Bakal Disemprotkan ke Hidung

Jakarta – Sebagian besar vaksin selama ini disuntikkan ke lengan atas. Tetapi ketika melindungi orang dari patogen yang menyerang jalan napas seperti coronavirus, suntikan belum tentu merupakan strategi terbaik.

Beberapa ahli mengatakan, vaksin yang diberikan di hidung akan lebih baik melindungi orang dari infeksi. Tetapi vaksin hidung tidak akan siap segera. Dari 150 lebih vaksin coronavirus yang sedang dikembangkan di seluruh dunia, bagian terbesar akan bergantung pada tusukan jarum untuk masuk ke dalam tubuh.

Banyak mikroba, termasuk coronavirus, memasuki tubuh melalui mukosa – jaringan basah dan licin yang melapisi hidung, mulut, paru-paru dan saluran pencernaan – memicu respons imun unik dari sel dan molekul. Vaksin intamuskular seperti suntikan tidak maksimal merespons mukosa ini, dan sebagai gantinya harus bergantung pada sel-sel kekebalan yang dimobilisasi dari tempat lain dalam tubuh yang berbondong-bondong ke lokasi infeksi.

Mengingat potensi dan penyebaran coronavirus yang cepat, beberapa orang mengatakan masuk akal untuk mengembangkan vaksin melalui hidung dan jalan nafas. “Mengetahui bagaimana tanggapan mukosa yang kuat terhadap patogen virus, akan ideal untuk memikirkan vaksin nasal,” kata Akiko Iwasaki, seorang ahli imunologi di Universitas Yale, seperti dikutip dari NYTimes, kemarin.

Beberapa kelompok penelitian, termasuk tim di Amerika Serikat, Kanada dan Belanda, sedang mengerjakan vaksin nasal coronavirus. Beberapa perusahaan, termasuk Votechart biotek Amerika, mulai menyusun formulasi oral, yang mengirimkan isinya ke permukaan lain yang kaya lendir: selaput usus yang kenyal.

Harapannya adalah bahwa vaksin mukosa akan melakukan semua yang dapat dilakukan oleh kompetitor intramuskuler mereka dan lebih banyak lagi, meningkatkan serangan multimasa terhadap virus corona sejak saat ia mencoba untuk menembus penghalang tubuh, kata Deepta Bhattacharya, seorang ahli imunologi di University of Arizona.

Dalam keadaan ideal, dua jenis ini, yakni disuntikan di lengan atau melalui nasal, akan menghasilkan respons dalam darah. Sel B, misalnya, akan mengeluarkan antibodi – termasuk pejuang penyakit yang kuat yang disebut IgG – untuk berkeliaran di tubuh mencari sasaran. Sel-sel lain, yang disebut sel T, akan membantu sel-sel B menghasilkan antibodi atau mencari dan menghancurkan sel-sel yang terinfeksi.

Tetapi vaksin yang disemprotkan melalui hidung atau mulut juga akan masuk ke sel kekebalan lain yang menggantung di sekitar jaringan mukosa. Sel B yang berada di sini dapat membuat jenis lain dari antibodi, yang disebut IgA, yang memainkan peran besar dalam membawa patogen saluran napas. Sel T di lingkungan ini dapat mengingat fitur patogen tertentu, kemudian menghabiskan sisa hidup mereka berpatroli di tempat yang pertama kali mereka temui.

Respons imun mukosa ini tampaknya mendasari keberhasilan vaksin polio oral, yang mengandung virus polio yang melemah dan telah membantu sebagian besar dunia memberantas polio. Ketika debutnya di 1960-an, vaksin itu dianggap, dalam banyak hal, mengalami peningkatan besar atas pendahulunya yang disuntikkan karena menargetkan respons kekebalan tubuh dalam usus, tempat virus tumbuh subur. Banyak orang yang menggunakan vaksin oral untum menumpas infeksi bahkan sebelum mereka merasakan gejala – atau menularkan kuman ke orang lain.

“Itu adalah vaksin yang luar biasa untuk menghentikan penularan polio,” kata Dr. Anna Durbin, pakar vaksin di Universitas Johns Hopkins. “Ini membantu mendorong kekebalan kawanan,” katanya, merujuk pada ambang populasi yang harus kebal terhadap patogen agar tidak menyebar.

Vaksin yang diberikan melalui otot sangat bagus untuk mendorong tubuh mengeluarkan antibodi dalam aliran darah, seperti IgG. Jika patogen muncul, gerombolan molekul yang siap dipanggil ini akan bergegas menemuinya.

“Sebagian besar vaksin pernapasan, seperti vaksin campak, diberikan secara intramuskular, dan itu bekerja,” kata Dr. Iwasaki. “Jika cukup antibodi mencapai permukaan mukosa kanan, itu tidak masalah bagaimana mereka diinduksi.”[*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close