DepthVeritas

Laut Cina Selatan Memanas, Indonesia Terus Bayangi Kapal Cina di Perairan Natuna

Collin Koh, seorang peneliti di Institute of Defense and Strategic Studies, mengatakan insiden tersebut merupakan “tantangan” bagi Indonesia.

JERNIH– Kementerian Luar Negeri Indonesia mengajukan protes kepada Beijing seiring membandelnya sebuah kapal penjaga pantai Cina yang menghabiskan dua hari di Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) di Laut Cina Selatan. Kapal Cina itu baru pergi dari kawasan perairan Indonesia pada hari Senin (14/9).

Insiden tersebut, yang terjadi di lepas Kepulauan Natuna, adalah yang terbaru dari serangkaian tindakan memasuki wilayah ZEE Indonesia oleh kapal-kapal penjaga pantai serta kapal penangkap ikan Cina. Badan keamanan maritim Indonesia, Bakamla,  mengatakan, kapal Cina itu baru meninggalkan ZEE, dengan terus dibayangi kapal patroli Indonesia sekitar tengah hari Senin (14/9) “setelah keduanya terus berdebat melalui radio”.

“(Kapal penjaga pantai Cina) berkata bahwa mereka sedang berpatroli di yurisdiksi Cina. Kami dengan tegas menolak dan mengatakan ini adalah Zona Ekonomi Eksklusif kami,”kata Juru Bicara Bakamla, Wisnu Pramandita kepada This Week in Asia. Wisnu menambahkan, kapal tersebut telah berada di ZEE Indonesia “dari Sabtu hingga pukul 11:30 Senin siang”.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Teuku Faizasyah mengatakan, pemerintah Indonesia telah meminta penjelasan dari Kedutaan Besar Cina. “Kami tegaskan kembali kepada Wakil Duta Besar Cina bahwa zona ekonomi eksklusif Indonesia tidak tumpang tindih dengan perairan Cina,”kata Faizasyah.

Indonesia tidak menganggap dirinya sebagai pihak dalam sengketa Laut Cina Selatan, tetapi Beijing mengklaim hak bersejarah atas wilayah yang tumpang tindih dengan ZEE Indonesia di sekitar Kepulauan Natuna. Beijing menurunkan klaimnya pada peta dengan sembilan garis putus-putus.

“Karena Cina dalam beberapa tahun terakhir telah bergerak untuk menegaskan klaim yurisdiksinya dalam sembilan garis putus-putus, kehadiran kapal penjaga pantai Cina dan kapal penangkap ikan Cina di perairan lepas Kepulauan Natuna telah meningkat. Ini menjadi hal yang normal untuk Cina, meskipun sangat tidak disukai Indonesia, ”kata Ian Storey, rekan senior di ISEAS-Yusof Ishak Institute.

Collin Koh, seorang peneliti di Institute of Defense and Strategic Studies, mengatakan insiden tersebut merupakan “tantangan” bagi Indonesia. “Perkembangan terakhir ini hanya menyoroti masalah terus-menerus yang dihadapi Indonesia dengan Cina yang menolak untuk mengalah pada klaim irredentist di Laut Cina Selatan berdasarkan sembilan garis putus-putus, yang telah dibatalkan dalam penghargaan 2016,” kata Koh, mengacu pada putusan pengadilan internasional di Den Haag yang memutuskan klaim teritorial Cina.

“Daripada melihat Cina sebagai lebih agresif, mungkin lebih akurat untuk menggambarkan Cina sebagai ‘masih agresif’, dengan adanya pertikaian terakhir itu,” kata Koh.

Pada Januari lalu, Indonesia mengerahkan jet tempur dan kapal perang untuk berpatroli di dekat Kepulauan Natuna, setelah penjaga pantai dan kapal penangkap ikan Cina memasuki perairan terdekat. Indonesia, negara kepulauan terbesar di dunia, berusaha menghentikan kapal asing yang menangkap ikan di perairannya, dengan alasan kerugian ekonomi miliaran dolar setiap tahun.

Bakamla mengerahkan kapal patroli dalam “Operasi Mencegah dan Mengusir” di atas zona maritim barat pada 4 September untuk mengamankan perairan. Operasi tersebut dijadwalkan berakhir pada November, lapor The Jakarta Post.

Insiden terbaru terjadi hanya beberapa hari setelah Menteri Pertahanan Cina, Wei Fenghe, melakukan kunjungan kehormatan kepada Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo Subianto di Jakarta. Indonesia telah menggunakan pertemuan tersebut untuk menegaskan kembali bahwa mereka “berkomitmen untuk dialog dan resolusi damai di Laut Cina Selatan”.

Storey mengatakan, dalam mengusir kapal Cina tersebut Indonesia telah menunjukkan sikap “yang mengeras” terhadap klaim Cina di Laut Cina Selatan. Sebelumnya mereka hanya memantau kapal penjaga pantai Cina yang memasuki ZEE-nya.

“Penggugat Asia Tenggara lainnya sebaiknya mengikuti sikap Indonesia untuk menunjukkan kepada Beijing bahwa mereka sepenuhnya menolak apa yang disebut ‘hak bersejarah’ dalam garis sembilan putus. Sebagaimana putusan pengadilan arbitrase 2016, ‘hak bersejarah’ itu tidak sejalan dengan hukum internasional, ”kata Storey.

Namun, Koh mempertanyakan apakah tindakan Indonesia “cukup” untuk menghalangi Beijing di masa depan. Dia mengatakan Indonesia membutuhkan “strategi yang lebih kuat” yang akan mengumpulkan “negara-negara ASEAN yang berpikiran sama dan partai-partai ekstra-regional” untuk bersama-sama mengutuk “tindakan koersif” tersebut. Meskipun dia mengingatkan bahwa ini akan “membebani secara politik jika disalahartikan sebagai tindakan penahanan atas Cina”.

Pilihan lain adalah mengangkat masalah dalam pengaturan internasional, seperti di forum Perserikatan Bangsa-Bangsa, meskipun pendekatan “name and shame” ini akan memiliki potensi kerugian juga.

Koh juga mengatakan bahwa ada kebutuhan untuk berinvestasi lebih banyak dalam pasukan maritim Indonesia dan kemampuan patroli lepas pantai mereka untuk memastikan “daya tahan yang memadai di ZEE Indonesia di lepas Kepulauan Natuna melawan pelanggaran Cina”.

Januari lalu, Prabowo mengatakan pangkalan militer baru akan dibangun di Natuna dan bagian lain Indonesia. [Amy Chew/South China Morning Post]

Amy Chew adalah jurnalis yang saat ini tinggal di Kuala Lumpur. Dia meliput politik, terorisme, ekonomi, perubahan iklim di Asia Tenggara. Dia sebelumnya berbasis di Indonesia, Hong Kong dan Singapura. Dia juga bekerja sebagai analis untuk Daiwa Capital Markets Singapura.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close