Dum Sumus

Pecat Karyawan Aktivis Pekerja, Google Dituding Langgar UU

JERNIH – Google dituding melanggar undang-undang ketenagakerjaan AS dengan memata-matai pekerja yang mengorganisir protes karyawan, kemudian memecat dua dari mereka. Demikian disampaikan Dewan Hubungan Perburuhan Nasional (NLRB).

Keluhan tersebut menyebutkan dua karyawan, Laurence Berland dan Kathryn Spiers dipecat oleh perusahaan pada akhir 2019 sehubungan dengan aktivisme buruh. Berland menentang keputusan Google untuk bekerja dengan Konsultan IRI, sebuah perusahaan yang dikenal luas karena upaya antiserikat pekerja. NLRB menemukan bahwa kebijakan Google terhadap karyawan yang melihat kalender rekan kerja tertentu melanggar hukum.

“Perekrutan IRI oleh Google adalah pernyataan yang jelas bahwa manajemen tidak akan lagi mentolerir pengorganisasian pekerja,” kata Berland dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip The Verge, Kamis (3/12/2020). “Manajemen dan kroni penghancur serikat pekerja mereka ingin mengirim pesan itu, dan NLRB sekarang mengirimkan pesan mereka sendiri: pengorganisasian pekerja dilindungi oleh hukum.”

Spires dipecat setelah dia membuat pop-up untuk karyawan Google yang mengunjungi situs web Konsultan IRI. “Karyawan Google memiliki hak untuk berpartisipasi dalam aktivitas bersama yang dilindungi,” bunyi pemberitahuan tersebut, menurut The Guardian. Perusahaan itu mengatakan Spires telah melanggar kebijakan keamanan, sebuah pernyataan yang merusak reputasinya di komunitas teknologi. Sekarang, NLRB menemukan bahwa hal itu melanggar hukum.

“Minggu ini NLRB mengeluarkan keluhan atas nama saya. Mereka menemukan bahwa saya diberhentikan secara ilegal karena mencoba membantu rekan-rekan saya,” kata Spiers. “Kolega dan orang asing percaya bahwa saya menyalahgunakan peran saya karena kebohongan yang diungkapkan oleh manajemen Google saat mereka membalas saya. NLRB dapat memerintahkan Google untuk memulihkan saya, tetapi tidak dapat membalikkan kerugian yang terjadi pada kredibilitas saya.”

Google, yang dulu dikenal sebagai perusahaan paling sejahtera di bidang teknologi, telah diliputi skandal dalam beberapa tahun terakhir. Perusahaan membayar mantan eksekutif Andy Rubin US$90 juta setelah penyelidikan pelecehan seksual, yang memicu gelombang protes di kantor-kantor di seluruh dunia. Lebih dari 20.000 karyawan dan kontraktor berpartisipasi dalam pemogokan tersebut.

Para pekerja juga memprotes keputusan perusahaan untuk bekerja dengan Departemen Pertahanan di Project Maven, sebuah inisiatif Artificial Intelligence (AI) yang dapat membantu AS meningkatkan kemampuan serangan drone-nya. Pada 2018, lebih dari 3.100 karyawan menandatangani petisi yang mendesak CEO Sundar Pichai untuk mundur dari proyek tersebut.

Dalam sebuah pernyataan yang diemailkan ke The Verge, seorang juru bicara Google mengatakan: “Google selalu bekerja untuk mendukung budaya diskusi internal, dan kami menaruh kepercayaan yang besar pada karyawan kami. Tentu saja karyawan telah melindungi hak-hak ketenagakerjaan yang sangat kami dukung, tetapi kami selalu menjaga keamanan informasi dengan sangat serius.”

“Kami yakin dengan keputusan dan posisi hukum kami. Tindakan yang dilakukan oleh karyawan yang dipermasalahkan adalah pelanggaran serius terhadap kebijakan kami dan pelanggaran tanggung jawab tepercaya yang tidak dapat diterima.” [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close