Dum Sumus

Twitter Blokir Akun Kedubes AS di Cina Gara-gara Uighur

Tweet tersebut melanggar aturannya tentang dehumanisasi

JERNIH – Twitter telah mengunci akun resmi untuk kedutaan besar AS di Cina gara-gara tweet yang dinilai melanggar kebijakannya terhadap dehumanisasi, Bloomberg melaporkan.

Tweet tersebut, yang awalnya dibagikan pada 7 Januari, menyebut wanita Uighur sebagai “mesin pembuat bayi” sebelum intervensi pemerintah. Twitter menghapus tweet tersebut dan menggantinya dengan pemberitahuan yang mengatakan itu tidak lagi tersedia. Namun, Twitter mewajibkan pemilik akun untuk secara manual menghapus tweet yang melanggar aturannya sebelum membuka akun.

Twitter mengonfirmasi penguncian akun tersebut dalam pernyataan yang diberikan kepada Bloomberg. “Kami telah mengambil tindakan pada Tweet ini karena melanggar kebijakan kami terhadap dehumanisasi,” dan mengatakan bahwa platform tersebut melarang dehumanisasi sekelompok orang berdasarkan “agama, kasta, usia, kecacatan, penyakit serius, asal negara, ras, atau etnis. ”

Saat tulisan ini dibuat, tweet terakhir dari Kedutaan Besar Cina di akun AS berasal dari hampir dua minggu lalu pada tanggal 9 Januari.

Cina telah menghadapi kritik keras atas perlakuannya terhadap minoritas Muslim Uighur yang tinggal di Provinsi Xinjiang, di mana para kritikus menuduh negara itu secara paksa mensterilkan wanita Uighur.

Perserikatan Bangsa-Bangsa memperkirakan bahwa sebanyak 1 juta orang Uighur mungkin ditahan di kamp-kamp di wilayah tersebut. Pada hari Selasa, mantan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan perlakuan Cina terhadap Uighur sama dengan “genosida”.

Pada briefing di Beijing, juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina mengatakan bahwa kedutaan “bingung” dengan kunci akun, dan mengatakan kedutaan berusaha untuk mengoreksi “laporan dan informasi palsu terkait Xinjiang.”

Dalam tweet yang masih terlihat di halaman AS-nya, Kedutaan Besar Cina telah membagikan laporan dan infografis terkait dengan pertumbuhan populasi dan kebijakannya di Xinjiang. Kedutaan bergabung dengan Twitter pada 2019, sebagai bagian dari upaya yang lebih luas oleh Cina untuk melawan kritik.

Twitter sebelumnya telah dikritik oleh mantan Presiden Donald Trump dan sekutunya yang mengklaim bahwa jejaring sosial itu secara tidak adil menargetkan Partai Republik sambil membiarkan pemerintah asing melanggar kebijakannya. Pada Mei 2020, sebagai tanggapan atas label peringatan yang ditempatkan di tweet-nya, Trump mengklaim jejaring sosial itu “tidak melakukan apa pun tentang semua kebohongan & propaganda yang dikeluarkan oleh Cina atau Partai Demokrat Kiri Radikal.”

Seperti yang dicatat BBC News, Twitter sebelumnya telah menghapus tweet dari Pemimpin Iran Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, dan menangguhkan akun assoc. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close