Veritas

Rahasia Tergelap Guantánamo-4

“Saya ingin melihat foto-foto kepala mereka di atas tombak,”kata Black, menurut memoar Schroen, “First In,” diterbitkan pada tahun 2005. “Saya ingin kepala bin Ladin dikirim ke sini dalam sebuah kotak berisi es kering. Saya ingin bisa menunjukkan kepala bin Ladin kepada Presiden.”

Oleh :  Ben Taub

Pengantar:

Di usianya yang relatif muda, lahir 1991, Ben Taub segera melejit dan kini berada di jajaran wartawan nomor wahid. Bayangkan sejak 2017, tak hentinya berbagai penghargaan kepenulisan diraihnya. Yang paling membanggakan tentu adalah tiga kali penghargaan Pulitzer, yakni pada 2017, 2019 dan tahun ini, 2020. Kali ini kami ikut menyajikan tulisan panjangnya,secara bersambung.–

Hal itu diikuti dengan interogasi yang berlangsung beberapa hari lagi. Orang Senegal kebagian berbicara, tetapi orang Amerika yang memberikan pertanyaan dan melaporkan semua hasilnya ke Washington, DC. Akhirnya, salah satu interrogator bicara kepada Salahi bahwa ia akan dikirim kembali ke Mauritania untuk diinterogasi lebih lanjut. Salahi ketakutan — dia ingin kembali ke Kanada, tempat para interogator bertindak dalam batas-batas hukum.

Salahi dituntun ke pesawat pribadi kecil. Perjalanan ke Nouakchott memakan waktu sekitar satu jam, menelusuri Pantai Mauritania — ke kiri Atlantik, ke kanan Sahara. Salahi, yang tidak pernah pulang sejak 1993, dipenuhi dengan nostalgia dan ketakutan. “Melalui jendela saya mulai melihat desa-desa kecil yang tertutup pasir di sekitar Nouakchott, suram seperti prospek mereka,” tulisnya.

Pesawat mendarat saat matahari terbenam. Seorang penjaga keamanan memberinya serban hitam kotor, untuk menyembunyikan wajahnya selama perjalanan ke markas polisi rahasia. Di sana, seorang perwira intelijen bernama Yacoub menyita Quran Salahi dan meninggalkannya di sel lembap. Dia mencoba tidur, tetapi pikirannya berpacu dengan harapan penyiksaan saat fajar. “Saya membaca tentang pahlawan Muslim menghadapi hukuman mati, dengan digantung,” tulisnya. “Bagaimana mereka melakukannya?”

Keesokan paginya, Salahi dituntun ke kantor kepala intelijen Mauritania, Deddahi Ould Abdellahi. “Ruangan itu besar dengan peralatan lengkap dan interior yang baik,” tulis Salahi, dengan potret Presiden “yang menegaskan kelemahan hukum dan kekuatan pemerintah.” Dalam perjalanan beberapa hari berikutnya, Abdellahi dan anak buahnya, mengutip keprihatinan pemerintah Amerika, menginterogasi Salahi tentang waktunya di Afghanistan, kontaknya dengan sepupunya Abu Hafs, dan Millennium Plot. Orang-orang itu tidak pernah melecehkan Salahi, tetapi, karena hari-hari menjadi berminggu-minggu, dia berharap bahwa mereka hanya akan menyerahkannya ke Amerika Serikat, di mana, dia berasumsi, dia setidaknya bisa menantang alasan hukum penahanannya.

Setelah kira-kira tiga minggu, agen FBI mengunjungi sel Salahi. Pertanyaan mereka hampir sama, tulis Salahi, tetapi “seluruh pengaturan lingkungan membuat saya sangat skeptis terhadap kejujuran dan kemanusiaan dari interogator AS. Rasanya seperti, “Kami tidak akan mengalahkan Anda sendiri, tetapi Anda tahu di mana Anda berada!” Jadi saya tahu FBI ingin menginterogasi saya di bawah tekanan dan ancaman negara non-demokratis. “

Pada 19 Februari 2000, Abdellahi membolehkannya pulang. “Kami telah melakukan semua penyelidikan kami, dan kami tidak menemukan apa pun yang memberatkan Salahi,” kata Abdellahi kepada saya. Anak buah Abdellahi menyita paspornya, sekali lagi mengutip permintaan Amerika. Tetapi seorang teman membantunya mencari pekerjaan memasang router Internet untuk perusahaan telekomunikasi. “Betapa menyebalkan saat saya sadar tidak memiliki kebebasan untuk bepergian,” kenang Salahi dalam sidang militer. “Tapi, hei, aku harus mengatasinya. Sejauh ini bagus.”

Es kering

Pada Selasa sore di bulan September 2001, salah satu pengantar pesan bin Ladin mencari sepupu Salahi, Abu Hafs, dan menyuruhnya untuk mengawasi berita tersebut. Abu Hafs kembali ke Afghanistan, tinggal bersama keluarganya di Kandahar. Sudah lima tahun sejak Taliban mengambil alih sebagian besar negara itu, dan televisi dilarang. Dia meraih radio gelombang pendeknya. Memutar gelombang AS, yang saat itu pagi hari. Dia tahu apa yang dia harapkan untuk didengar.

Rumor pertama tentang “operasi pesawat” mulai beredar di antara para pemimpin Al Qaidah pada tahun 1999. Namun baru dua tahun kemudian bin Ladin berbagi dengan Dewan Syura garis besar serangan itu: empat pesawat; dua target sipil; dua target pemerintah.

Dalam pertemuan itu Abu Hafs mendebat bin Ladin dengan alasan Alquran, dengan alasan bahwa skala korban sipil tidak dapat dibenarkan dalam Islam. Dia menambahkan bahwa serangan seperti itu akan menjadi pengkhianatan terhadap perjanjian Al Qaidah dengan pemerintah Taliban, yang telah memberikan perlindungan bagi kelompok tersebut pada pemahaman bahwa mereka tidak akan melakukan apa pun untuk memprovokasi invasi AS dalam skala penuh.

Belakangan, di musim panas itu Abu Hafs menulis perbedaan pendapat setebal dua belas halaman, tetapi bin Ladin meremehkan penolakannya serta keberatan para pemimpin Al Qaidah lainnya. Ia memutuskan bergerak maju.

Pada Juli 2001, menurut Scott-Clark dan Levy, penulis “The Exile,” Abu Hafs menyerahkan surat pengunduran dirinya kepada bin Ladin. Bin Ladin, yang sadar akan kerapuhan Al Qaidah, mendesaknya untuk tidak berbicara secara terbuka tentang kepergiannya. Selama dua bulan berikutnya, Abu Hafs mengajar para calon jihad di sebuah madrasah.

Setelah serangan itu, Cofer Black, kepala Pusat Kontraterorisme CIA, yang pernah menjabat sebagai kepala stasiun Khartoum ketika bin Ladin berada di Sudan, meyakinkan Presiden George W. Bush bahwa orang-orang seperti Abu Hafs akan segera “memiliki lalat berjalan melintasi bola mata mereka.”

Hari berikutnya, ia memerintahkan Gary Schroen, mantan kepala stasiun Kabul, untuk mengumpulkan tim untuk misi paramiliter. “Saya ingin melihat foto-foto kepala mereka di atas tombak,”kata Black, menurut memoar Schroen, “First In,” diterbitkan pada tahun 2005. “Saya ingin kepala bin Ladin dikirim ke sini dalam sebuah kotak berisi es kering. Saya ingin bisa menunjukkan kepala bin Ladin kepada Presiden.” Black menambahkan bahwa ia dan Bush ingin menghindari tontonan persidangan di ruang sidang. “Ini adalah pertama kalinya dalam karir 30 tahun saya di CIA, saya mendengar perintah untuk membunuh seseorang,” tulis Schroen.

Pada 26 September, Schroen dan enam perwira lainnya memuat helikopter Soviet yang sudah tua dengan senjata, peralatan taktis, dan tiga juta dolar dalam bentuk uang kertas tak berurutan. Mereka berangkat dari Uzbekistan dan terbang ke Afghanistan utara, melewati pegunungan Hindu Kush yang tertutup salju. Di sana, Schroen menghubungi para pemimpin Aliansi Utara, sebuah kelompok bersenjata yang telah bertahun-tahun memerangi Taliban, dengan sedikit dukungan eksternal.

Schroen mengenang, “Ketika saya mulai membagikan uang — 200 ribu dolar di sini, 250 ribu dolar untuk ini — saya pikir mereka yakin bahwa kami tulus.” Dalam beberapa pekan ke depan, Tim CIA yang dipimpin Schroen dan rekan-rekan Afghanistan mereka melakukan perjalanan melalui sebagian besar Afghanistan utara, membangun basis dasar bagi invasi militer AS.

Di Nouakchott, pasukan Abdellahi menahan Salahi lagi pada musim gugur 2001, atas permintaan Amerika. “Aku benar-benar tidak punya pertanyaan untukmu, karena aku tahu kasusmu,” kata Abdellahi. Salahi telah menghapus isi ponselnya. “Yang saya miliki hanyalah sejumlah mitra bisnis di Mauritania dan Jerman,” ia kemudian menulis, “tetapi saya tidak ingin pemerintah AS melecehkan orang-orang yang damai itu hanya karena saya memiliki nomor mereka di ponsel saya.” Salah satu kontak terdaftar sebagai “P.C. Laden “— untuk” toko komputer” Jerman—dan dia mengira, bagi orang Amerika,” Laden “akan menjadi bendera merah.

Beberapa minggu dalam penahanannya, dua agen FBI masuk ke dalam sel. “Di mana Abu Hafs?” salah satu dari mereka bertanya.

“Aku tidak di Afghanistan,” jawab Salahi. Bagaimana dia bisa tahu? Interogasi selalu berputar kembali ke Millennium Plot. Salahi kemudian berpikir bahwa para interogatornya bertindak seperti cerita rakyat Mauritania, di mana seorang buta diberi karunia pandangan dunia yang singkat dan sekilas. “Yang dia lihat hanyalah tikus,” tulis Salahi. “Setelah itu, setiap kali ada yang mencoba menjelaskan sesuatu kepada pria itu, dia selalu bertanya,‘ Bandingkan dengan tikus: Apakah lebih besar? lebih kecil?”

Salah satu agen mengancam untuk menyiksa Salahi, mencoba mengintimidasi dia. “Dia mengatakan akan membawa orang kulit hitam,” kenang Salahi, dalam sidang militer. “Aku tidak punya masalah dengan orang kulit hitam — setengah orang di negaraku adalah orang kulit hitam!” Tetapi agen itu terus menggunakan penghinaan rasial. “Ini adalah pertama kalinya saya mendengar kata-kata ini,” kata Salahi. “Seperti, apa itu ‘motherfucker‘? Itu bukan bahasa yang tepat, Bung. Dia sangat konyol. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia juga membenci orang Yahudi. . . . Saya mengatakan kepadanya bahwa saya tidak punya masalah dengan orang Yahudi. Ngomong-ngomong, dia berkata, “Aku tahu kamu adalah bagian dari Millennium Plot.”

Beberapa hari kemudian Salahi dibebaskan. Abdellahi memanggil bos Salahi di perusahaan telekomunikasi, untuk meyakinkannya bahwa Salahi harus diizinkan untuk melanjutkan pekerjaan. Saat dalam tahanan, Salahi telah berteman dengan Yacoub, perwira intelijen yang telah menjadi salah satu pengawalnya. Yacoub memiliki keluarga besar dan gaji kecil, jadi, ketika Salahi dibebaskan, ia mulai membayar Yacoub untuk melakukan tugas sesekali. Meskipun Salahi adalah tukang listrik yang terampil, dia menyewa Yacoub untuk memperbaiki TV-nya.

Tidak lama kemudian, pada pertengahan November, bos Salahi mengirimnya ke istana Presiden Mauritania, untuk menginstal router internet dan memperbarui telepon. “Saya pikir akan ada banyak formalitas, terutama untuk ‘tersangka teroris’ seperti saya, tetapi tidak ada yang seperti itu terjadi,” tulis Salahi. “Bagaimanapun, hanya orang Amerika yang mencurigai saya tentang terorisme, tidak negara lain. Ironisnya adalah saya belum pernah ke Amerika Serikat, dan semua negara lain yang pernah saya kunjungi terus berkata, “Pria itu baik-baik saja.”

Setelah bekerja, Salahi pergi ke rumah ibunya. Dua perwira intelijen, termasuk Yacoub, datang dan mengatakan bahwa Abdellahi perlu menemuinya lagi. Salah satu agen penangkap menyarankan agar Salahi mengendarai mobilnya sendiri ke stasiun, sehingga ia bisa pulang sendiri sesudahnya. Yacoub naik ke kursi penumpang. “Salahi, aku berharap aku bukan bagian dari omong kosong ini,” katanya.

Tak satu pun dari mereka tahu bahwa Amerika Serikat telah meminta Presiden Mauritania untuk menyerahkan Salahi kepada tim rendisi. “Dia tidak bersalah atas apa pun,” kata Abdellahi kepada saya, dan dia tidak didakwa melakukan kejahatan. “Itu sebabnya kami sebelumnya membiarkan dia pergi.” Namun, lanjut Abdellahi, mengangkat bahu, “untuk menolak permintaan dari agen intelijen AS, dalam perang melawan terorisme — itu tidak mungkin terjadi.”

Pada malam 28 November — Hari Kemerdekaan Mauritania — Salahi ditahan selama seminggu. Abdellahi membelikannya pakaian baru, tetapi Salahi menolak untuk makan, dan hanya mengenakan kain longgar di pundaknya. Mereka berkendara ke bandara dalam keheningan, dengan Mercedes hitam Abdellahi.

“Dia tidak bahagia — dia tidak ingin pergi,” kata Abdellahi. “Tapi aku bukan penentu. Saya adalah seorang agen negara. Saya menjalankan perintah. Dan saya tahu bahwa permintaan itu dapat dibenarkan, karena dia memiliki koneksi di lingkungan ini, kalangan Islam-teroris ini, dan dia mungkin dapat memberikan beberapa ide kepada para penangkapnya tentang cara meningkatkan keamanan. Itu adalah pemikiran saya —bahwa dia cukup cerdas dan berpengetahuan luas untuk membantu setiap dinas intelijen yang mungkin meminta bantuannya.”

Ramadhan datang lagi. “Saya membayangkan keluarga saya sudah menyiapkan makanan untuk berbuka puasa, ibu saya menggumamkan doa-doanya sembari mengerjakan makanan sederhana, semua orang menikmati matahari tenggelam, dan bersembunyi di bawah cakrawala, menunggu waktu berbuka,” tulis Salahi. Dia dan Abdellahi berlutut di landasan, dan berdoa bersama.

Sebuah jet pribadi mendarat, dan keluarlah tim rendisi Yordania. Petugas utama tidak bisa berbicara bahasa Arab Hassaniya Mauritania, dan Abdellahi hampir tidak mengerti dialek Yordania, jadi Salahi menerjemahkan untuk mereka. “Dia bilang dia butuh bahan bakar,” Salahi menjelaskan kepada Abdellahi. (Dalam buku hariannya, Salahi menulis, “Saya ingin memberi tahu pemangsa saya, benar-benar ingin.”) Ketika percakapan selesai, orang-orang Yordania menutup mata Salahi dan meletakkan satu set penutup telinga kedap suara padanya. Salahi ketakutan. “Saya pikir itu adalah metode baru intel AS untuk menyedot  keluar isi otak Anda dan mengirimkannya langsung ke komputer utama yang menganalisis informasi,”tulisnya. “Itu konyol, tetapi jika kamu takut, kamu bukan kamu lagi. Kamu kembali menjadi anak kecil.” [bersambung]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close