159 Views
Veritas

Virus Corona, Kegagalan Intelijen Terburuk dalam Sejarah AS

Tetapi tidak seperti kejutan strategis masa lalu — Pearl Harbor, revolusi Iran tahun 1979, atau khususnya 9/11, kegagalan saat ini disebabkan oleh ketidakpedulian yang belum pernah terjadi sebelumnya, bahkan kelalaian yang disengaja.

Oleh :  Micah Zenko*

September lalu saya bertemu dengan Wakil Presiden Mike Pence untuk membincangkan perusahaan Fortune 100 di Washington, DC. Saya bertanya kepada eksekutif yang sebelumnya memiliki karier panjang sebagai analis intelijen itu. “Apa yang paling Anda khawatirkan?” Nyaris tanpa jeda dari pertanyaan saya, Wapres menjawab, “Virus yang sangat menular, yang dimulai di suatu tempat di Cina dan menyebar dengan cepat.”

Wakil presiden ini, yang perusahaannya memiliki kantor di seluruh Asia Timur, menjelaskan langkah-langkah mitigasi pencegahan yang kemudian diadopsi perusahaan untuk menghadapi potensi ancaman ini.

Karena virus corona telah menyapu dunia, saya sering memikirkan tentang kalkulus risiko awal orang ini. Sebagian besar pemimpin tidak memiliki disiplin untuk melakukan pemindaian horizon berbasis risiko secara rutin, dan lebih sedikit yang masih mengembangkan rencana darurat yang diperlukan. Bahkan yang lebih jarang adalah pemimpin yang memiliki pandangan ke depan untuk mengidentifikasi dengan benar ancaman paling tertinggi, jauh sebelumnya, untuk mengembangkan dan mengimplementasikan rencana-rencana itu.

Intelijen AS mengcover seluruh dunia, mengumpulkan data yang sedemikian banyaknya hingga mungkin saja tak terbaca

Cukuplah untuk mengatakan, pemerintahan Trump secara kumulatif telah gagal, baik dalam menanggapi dengan serius peringatan komunitas intelijen yang berulang-ulang tentang wabah koronavirus dan dengan penuh semangat mengejar inisiatif respons nasional yang sepadan dengan ancaman yang diprediksi. Pemerintah federal sendiri memiliki sumber daya dan otoritas untuk memimpin pemangku kepentingan publik dan swasta yang relevan untuk menghadapi bahaya yang dapat diperkirakan akibat virus ini. Sayangnya, para pejabat pemerintahan Trump membuat serangkaian penilaian (meminimalkan bahaya COVID-19) dan keputusan (menolak untuk bertindak dengan urgensi yang diperlukan) yang telah membuat orang Amerika jauh lebih tidak aman.

Singkatnya, pemerintahan Trump memaksakan kejutan strategis dahsyat pada rakyat Amerika. Tetapi tidak seperti kejutan strategis masa lalu — Pearl Harbor, revolusi Iran tahun 1979, atau khususnya 9/11, kegagalan saat ini disebabkan oleh ketidakpedulian yang belum pernah terjadi sebelumnya, bahkan kelalaian yang disengaja. Sedangkan, misalnya, Laporan Komisi 9/11 menyalahkan atas serangan Al Qaeda terhadap pemerintah Presiden Ronald Reagan melalui George W. Bush, krisis coronavirus yang sedang berlangsung ini merupakan tanggung jawab tunggal Gedung Putih saat ini.

Bab 8 Laporan Komisi 9/11 berjudul, “Sistemnya Berkedip Merah.” Kutipan itu datang dari mantan Direktur CIA George Tenet, yang menjadi ciri musim panas 2001, ketika berbagai aliran pelaporan komunitas intelijen mengindikasikan serangan teroris penerbangan yang akan segera terjadi di Amerika Serikat. Terlepas dari peringatan dan upaya hiruk pikuk beberapa pejabat anti-terorisme, Komisi 9/11 memutuskan, “Kami melihat sedikit bukti bahwa kemajuan rencana itu terganggu oleh tindakan pemerintah. … Waktu habis.”

Pekan lalu, Washington Post melaporkan tentang peringatan mantap dari virus korona yang disampaikan komunitas intelijen kepada Gedung Putih pada bulan Januari dan Februari. Peringatan ini tidak banyak berdampak pada pejabat senior pemerintahan, yang tidak diragukan lagi dipengaruhi oleh cemoohan terus menerus Presiden Donald Trump terhadap virus, yang dimulai pada 22 Januari. “Kami memiliki kendali sepenuhnya. Ini satu orang yang datang dari Cina, dan kami bisa mengendalikannya. Ini akan baik-baik saja.”

Wabah besar dan resesi yang menjulang di Amerika Serikat telah mengubah kampanye 2020—dan bisa memiliki konsekuensi besar bagi masa depan politik kekuatan besar.

Pada saat ini, ada tiga pengamatan yang sangat menyakitkan tentang gaya kepemimpinan Trump yang menjelaskan pandemi coronavirus yang memburuk yang sekarang dihadapi orang Amerika. Pertama, ada fakta bahwa dia benar-benar mempercayai apa pun — tidak peduli seberapa buruk pemikirannya, kurang informasi, atau tidak akuratnya — dia tetap sepenuhnya berlabuh pada kesan atau penilaian awal itu. Pemimpin yang luar biasa hubristic dan terlalu percaya diri.

Pemimpin yang benar-benar bijaksana secara otentik mengumpulkan umpan balik dan kritik. Mereka adalah pemikir yang aktif terbuka, dan mampu mengubah pikiran mereka. Bagaimanapun, Trump tidak memiliki kompetensi yang memungkinkan ini.

Kedua, penilaian Trump sangat mudah ditularkan, yang menginfeksi pemikiran dan perilaku hampir setiap pejabat atau penasihat yang melakukan kontak dengan operator awal. Tidak mengherankan, presiden mengelilingi dirinya dengan orang-orang yang melihat, berpikir, dan bertindak seperti dia. Namun, komentarnya yang tidak akurat atau tidak terhormat, juga memiliki kemampuan luar biasa untuk didaur ulang oleh militer yang sebelumnya terhormat, intelijen, dan pemimpin bisnis. Dan jika seseorang tidak secara konsisten menirukan proklamasi presiden dengan intensitas yang memadai, mereka dipecat, atau dibocorkan bahwa pemecatan mereka bisa terjadi kapan saja — terutama laporan ketidaksabaran presiden baru-baru ini kepada Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, yang sangat diperlukan.

Dan, ketiga, penilaian buruk segera mencemari tangan-tangan pembuat kebijakan dari pemerintah federal, dengan hampir tidak ada perlawanan atau bahkan pertanyaan yang masuk akal. Biasanya, agen-agen federal dipimpin oleh para pejabat yang dipercaya Gedung Putih, paling mampu menerapkan kebijakan. Para pejabat ini biasanya menikmati otonomi tertentu; tidak di bawah Trump. Bahkan posisi kepemimpinan keamanan atau intelijen nasional yang secara historis non-partisan telah diisi oleh orang-orang yang secara ideologis bersekutu dengan Gedung Putih, daripada dianugerahi pengalaman atau keahlian yang diperlukan untuk mendorong kembali atau mempertanggungjawabkan kekhawatiran yang diajukan karyawan nonpolitik yang meniti karirnya.

Dengan demikian, asumsi atau pernyataan awal yang salah oleh Trump mengalir ke implementasi kebijakan sehari-hari.

Laporan Post yang sama menampilkan hal yang memukau dari pejabat AS yang anonim: “Donald Trump mungkin tidak mengharapkan ini, tetapi banyak orang lain di pemerintahan tidak bisa melakukan sesuatu apa pun tentang hal itu. Sistem itu berkedip merah.”

Sebuah komik tentang intelijen AS

Mengingat bahwa Trump menyimpulkan sejak awal bahwa coronavirus tidak merupakan ancaman bagi Amerika Serikat, mungkin saja tidak ada komunitas intelijen, ahli medis yang menggunakan model epidemiologi, atau pejabat kesehatan masyarakat yang mengatakan kepada Gedung Putih bahwa sesuatu akan berbeda. Mantan Penasihat Keamanan Nasional Henry Kissinger pernah mengatakan, setelah peringatan komunitas intelijen tidak dikenali,”Anda memperingatkan saya, tetapi Anda tidak meyakinkan saya.” Namun, otak kepercayaan presiden yang sepenuhnya tertutup untuk pikiran yang berbeda meskipun akurat, wajar tak akan mampu diyakinkan.

Detasemen Gedung Putih dan ketidakpeduliannya selama tahap awal wabah koronavirus akan menjadi salah satu keputusan paling mahal selama sejarah modern kepresidenan AS. Para pejabat ini diberikan peringatan yang jelas dan poin-poin keputusan penting yang cukup jauh di muka, sehingga (sebenarnya) negara mempersiapkan diri jauh lebih baik. Tetapi mereka menghambur-hamburkan karunia tinjauan ke masa depan itu. Dan tidak boleh dilupakan, Trump telah salah dari awal, sehingga lingkaran dalamnya mempromosikan kesalahan itu secara retoris dengan kebijakan yang tidak memadai untuk waktu yang terlalu lama, dan bahkan hingga hari ini. Orang Amerika akan membayar harganya selama beberapa dekade. [Micah Zenko/ Foreign Policy]

Micah Zenko adalah co-penulis ‘Clear and Present Safety: The World Has Never Been Better and Why That Matters to Americans’.

Tags

Berita Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close