Crispy

Indonesia dan Jepang Saling Berjanji Perkuat Hubungan Ekonomi

Perdana menteri Jepang menjanjikan pinjaman sebesar 474 juta dolar AS untuk membantu meredam dampak ekonomi pandemi virus corona

JERNIH– Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga menjanjikan pinjaman berbunga rendah sebesar 50 miliar yen (474 juta dolar AS) kepada Indonesia untuk membantu meredam dampak pandemi Covid-19. Pemerintah Indonesia dan Jepang juga saling setuju untuk memperkuat kerja sama keamanan dan memulai diskusi tentang melanjutkan perjalanan antarnegara mereka.

“Jepang juga akan meningkatkan kerja sama dengan lembaga penilaian kesehatan Indonesia, termasuk dengan menyediakan peralatan medis,” kata Suga saat konferensi pers bersama dengan Jokowi di Istana Bogor.

Pinjaman berbunga rendah tersebut merupakan tambahan dari pinjaman yang besarnya hampir 32 miliar yen, yang diterima Jakarta dari Tokyo pada bulan Februari. Negara Asia Tenggara telah menyaksikan wabah terburuk di wilayah tersebut, dengan lebih dari 360.000 infeksi yang dikonfirmasi dan lebih dari 12.000 kematian terkait.

Suga sedang dalam kunjungan empat hari ke Asia Tenggara yang dimulai di Hanoi pada hari Minggu, di mana dia berusaha untuk membuktikan kemampuan diplomatiknya dan mempromosikan konsep “Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka” (FOIP) di hadapan maritime Cina yang invasif.

Perdana menteri baru Jepang mengatakan dia telah saling setuju dengan Widodo untuk meningkatkan negosiasi tentang pakta keamanan, setelah pada prinsipnya mencapai kesepakatan tentang kesepakatan serupa dengan Vietnam pada Senin lalu.

 “Mempertimbangkan situasi di kawasan, kami juga sepakat untuk segera menggelar dua-plus-dua pertemuan dan untuk mempercepat pembahasan ekspor alutsista dan teknologi [ke Indonesia] serta pengembangan sumber daya manusia, termasuk penegakan hukum, di laut, “kata Suga.

Widodo, yang akrab disapa Jokowi, mengatakan dalam diskusinya dengan Suga ia menggarisbawahi harapan Indonesia akan “Laut Cina Selatan yang damai dan stabil”.

“Kami sepakat untuk memperkuat kerja sama multilateral mereka di tengah menajamnya persaingan antara kekuatan-kekuatan besar dunia, “kata Widodo, mengacu pada meningkatnya persaingan pengaruh antara Cina dan Amerika Serikat.

Suga juga menyatakan dukungannya terhadap Asean Outlook on Indo-Pacific, yang diprakarsai Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dan diadopsi oleh blok regional tersebut selama KTT Asosiasi Bangsa-Bangsa Asia Tenggara tahun lalu.

Dia mengatakan inisiatif yang dirintis Indonesia memiliki “banyak kesamaan mendasar” dengan FOIP Jepang, dan Tokyo akan bekerja sama dengan Jakarta sebelum KTT Asean pada November.

Para pemimpin juga mengatakan mereka telah setuju untuk melanjutkan perjalanan antar negara mereka untuk perawat dan trainee pekerja perawatan, dengan perjalanan bisnis yang lebih luas juga dalam agenda.

“Perdana Menteri Suga dan saya telah sepakat tentang pentingnya pengaturan koridor perjalanan [ini] untuk bisnis penting. Kami juga setuju menugaskan Menteri Luar Negeri Jepang dan Indonesia untuk merundingkan detailnya dan menyelesaikannya dalam waktu satu bulan,”kata Widodo.

Suga juga meyakinkan mitranya dari Indonesia bahwa investasi Jepang di negara tersebut akan terus berlanjut meskipun terjadi pandemi.

“Jepang akan menggenjot kerja sama di bidang infrastruktur, misalnya MRT, kereta api semi cepat Jakarta-Surabaya, pembangunan dan pengelolaan Pelabuhan Patimban, serta pengembangan pulau-pulau terluar Indonesia,”ujar Suga.

Sementara itu, Jokowi menyambut baik relokasi dan perluasan investasi Jepang di Indonesia, termasuk perusahaan seperti Denso, Sagami, Panasonic, Mitsubishi Chemical, dan Toyota.

Meskipun Jepang telah lama menempati peringkat di antara lima investor asing teratas di Indonesia, Cina telah mengurangi posisi tersebut dalam beberapa tahun terakhir dengan meningkatkan investasinya di perekonomian terbesar di Asia Tenggara itu.

Menurut data dari Badan Koordinasi Penanaman Modal, Cina merealisasikan komitmen investasi senilai 2,4 miliar dolar AS dari Januari hingga Juni tahun ini, lebih dari Jepang yang sebesar 1,2 miliar dolar AS,  tetapi di bawah Singapura yang berada di posisi teratas.

Cina adalah investor asing terbesar kedua di Indonesia tahun lalu dengan total 4,7 miliar dolar AS, di atas Jepang  yang mencatat 4,3 miliar dolar AS.

Meskipun sangat dibutuhkan, investasi Tiongkok adalah masalah sensitif di Indonesia, di mana terdapat sejarah panjang sentimen anti-Cina. Para kritikus juga menunjuk pada perekrutan pekerja dari perusahaan Cina yang berbasis di Indonesia dari daratan Cina daripada penduduk setempat, yang membuat investasi itu dianggap tak bernilai di pasar tenaga kerja negara. Kekhawatiran ini telah membuat pemerintahan Widodo berupaya untuk mendatangkan investasi dari sumber lain, seperti negara-negara Teluk.

Analis juga melihat kunjungan profil tinggi Suga membantu pemerintahan Widodo, yang saat ini bermasalah dengan protes nasional terhadap pengesahan undang-undang penciptaan lapangan kerja yang kontroversial, memenangkan kepercayaan investor asing lainnya yang ingin mendirikan toko di Indonesia.

“Ini merupakan pengakuan yang luar biasa bagi Jokowi karena ini merupakan kunjungan kepala pemerintahan luar negeri pada saat pandemi Covid-19, ketika tidak ada kepala negara lain yang berkunjung ke Indonesia,” kata Teuku Rezasyah, pakar hubungan internasional dari Universitas Padjadjaran, Jawa Barat. “Indonesia akan menggunakan momentum ini untuk membuktikan kesiapannya menawarkan lokasi, regulasi, dan infrastruktur yang akan mendukung investasi Jepang di Indonesia.”

Namun, terlepas dari kunjungan Suga, Rezasyah mengatakan Indonesia akan tetap pada sikap kebijakan luar negerinya yang “terbuka dan aktif”, dan tidak memihak antara Washington dan Beijing.

“Ini kesempatan bagi Jokowi untuk menunjukkan bahwa Indonesia sama sekali nonblok,” ujarnya. Suga akan mendapatkan pemahaman tentang posisi Indonesia langsung dari Jokowi, dan Jokowi dapat mengatakan kepadanya bahwa Indonesia nonblok tetapi benar-benar dapat mempertahankan diri dan mengamankan laut strategisnya.”  [Resty Woro Yuniar/ South China Morning Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close