Crispy

Mantan Presiden Prancis Valéry Giscard d’Estaing Meninggal Karena Covid-19

Dengan gaya presidensial yang lebih santai dari para pendahulunya, ia terkadang terlihat bermain sepak bola di depan umum, atau bermain akordeon. Dia juga menjamu pemulung untuk sarapan, dan mendatangi rumah warga kebanyakan untuk ikut makan malam.

JERNIH– Mantan Presiden Prancis Valéry Giscard d’Estaing, yang memimpin negaranya menuju era modern baru yang sangat pro-Eropa, meninggal Rabu (2/12) malam karena Covid-19. D’Estaing meninggal pada usia 94 tahun.  

Giscard, yang beberapa kali dirawat di rumah sakit dalam beberapa bulan terakhir karena masalah jantung, meninggal dikelilingi sanak keluarga di rumahnya di wilayah Loire. “Kondisi kesehatannya memburuk dan dia meninggal akibat Covid-19,” demikian pernyataan keluarga yang dikirim ke AFP.

D’Estaing terlihat dalam penampilan publik terakhirnya pada 30 September tahun lalu, saat menghadiri pemakaman mantan presiden lainnya, Jacques Chirac, yang pernah menjadi perdana menterinya. Giscard menjadi presiden termuda pada usia 48 tahun pada tahun 1974, mengalahkan saingannya dari Partai Sosialis, Francois Mitterand, yang kemudian dia kalahkan setelah masa jabatan tujuh tahun pada tahun 1981 dalam upaya pemilihan ulang yang gagal.

Kepresidenannya menandai pemutusan yang jelas dari konservatisme Gaullist di Prancis pasca-perang, yang telah didominasi oleh Charles de Gaulle sendiri, dan penggantinya Georges Pompidou. Di Prancis, ia dikenang karena dorongan reformasi radikal yang mencakup legalisasi aborsi, liberalisasi perceraian, dan penurunan usia pemilih menjadi 18 tahun.

Di Eropa, ia membantu mendorong gerakan menuju persatuan moneter, bekerja sama erat dengan rekannya dari Jerman, kanselir Helmut Schmidt, teman akrabnya kemudian. “Bagi Valéry Giscard d’Estaing, Eropa menjadi ambisi Prancis dan Prancis menjadi negara modern. Salut! “kata Michel Barnier, kepala negosiator Brexit UE.

“Dia berhasil memodernisasi kehidupan politik di Prancis” kata mantan Presiden Prancis Nicolas Sarkozy.

Seperti Schmidt, dia juga sangat percaya pada hubungan yang kuat dengan AS. Atas inisiatifnya, para pemimpin negara-negara terkaya di dunia pertama kali bertemu pada tahun 1975, sebuah peristiwa yang berkembang menjadi pertemuan puncak tahunan klub Kelompok Tujuh (G7).

Dengan gaya presidensial yang lebih santai dari para pendahulunya, ia terkadang terlihat bermain sepak bola di depan umum, atau bermain akordeon. Dia juga menjamu pemulung untuk sarapan, dan mendatangi rumah warga kebanyakan untuk ikut makan malam.

Giscard melibatkan keluarganya dalam penampilan politiknya, ia mengecilkan bagian biru dan merah  pada Sang “Tiga Warna” Prancis, dan memperlambat lagu kebangsaan Le Marseillaise.

Lahir dari keluarga Prancis yang kaya, Giscard merupakan bagian dari elit. Tinggi dan langsing, dengan gayanya yang anggun dan aristokrat, ia belajar di Ecole Polytechnique dan Sekolah Administrasi Nasional yang elit di Prancis.

Pada usia 18 tahun, ia bergabung dengan pasukan perlawanan Prancis dan mengambil bagian dalam pembebasan Paris dari Perang Dunia II dari penjajah Nazi pada tahun 1944. Ia kemudian bertugas selama delapan bulan di Jerman dan Austria menjelang menyerahnya Reich Ketiga.

Ia memulai karir politiknya pada tahun 1959, menjadi menteri keuangan pada tahun 1969. [South China Morning Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close