Oikos

Amankah Face Shield Melindungi Anda dari Covid-19?

Jakarta – Pada awal pandemi Covid-19, semua mungkin menertawakan gambar atau video orang-orang yang mengenakan gallon air plastik dimodifikasi untuk menutupi kepala orang. Atau meletakkan tutup panci di depan hoodies untuk melindungi diri dari Covid-19.

Tujuannya jelas yakni membuat perlindungan bagi wajah agar tidak terpapar virus. Selama ini Face Shield atau pelindung wajah sering digunakan dalam berbagai prosedur medis. Termasuk operasi atau prosedur apa pun di mana fragmen tulang, darah atau cairan tubuh lainnya bisa masuk ke mata, hidung dan mulut.

Face Shield hanyalah plastik melengkung atau panel Plexiglas yang dapat dikenakan di wajah. “Alat ini membentang dari dahi, perisai melindungi mata serta hidung dan mulut,” kata spesialis penyakit menular anak Frank Esper, MD, seperti dikutip dari health.clevelandclinic.org. Cakupan perlindungan dari alat ini sangat ideal karena coronavirus dapat memasuki tubuh melalui titik-titik tersebut.

Apakah Face Shield efektif?

Sebuah studi pada 2014 menunjukkan bahwa ketika diuji terhadap aerosol yang diinfluasi influenza dari jarak 18 inci, pelindung wajah mengurangi paparan sebesar 96% selama periode segera setelah batuk. Pelindung wajah juga mengurangi kontaminasi permukaan respirator sebesar 97%.

“Ini melindungi Anda, pemakainya,” kata Dr. Esper. “Tapi jika kamu batuk, karena pelindung wajah ini jauh dari wajahmu, tetesan itu masih bisa keluar. Lebih baik Anda memakai masker.”

Apa keuntungan memakai Face Shield?

Berbeda dengan masker, Face Shield menawarkan perlindungan dan kelegaan untuk menghirup udara segar. “Anda tidak bisa merasakan angin sepoi-sepoi di wajah Anda, tetapi Anda mendapatkan udara segar, daripada bernapas melalui masker kain,” kata Dr. Esper. Cara ini menjadikan berbicara lebih mudah dan yang paling penting, orang masih dapat melihat wajah Anda selama interaksi.

Kelebihan lainnya?

Dengan masker, kita merasa perlu menyentuh wajah lebih banyak. Bahkan seringkali tangan seringkali secara refleks menarik ke atas ke bawah untuk membetulkan posisi masker yang seharusnya tidak kita lakukan.

Sementara Face Shield melekat pada ikat kepala elastis dan mudah dipakai. Anda bahkan masih bisa mengenakan kacamata (minus kabut) atau topi dengannya. Pelindung wajah juga dapat digunakan kembali, harga terjangkau dan mudah dibersihkan. Esper menyarankan untuk membersihkannya dengan lap antibakteri atau sabun dan air.

Apa kerugian memakai Face Shield?

Seperti yang disebutkan sebelumnya, masker menyerap tetesan ketika kita bersin atau batuk sementara pelindung wajah tidak. Dr. Esper menekankan bahwa jika Anda memutuskan untuk mengenakan pelindung wajah, Anda harus sering membersihkannya.

“Kami tahu virus ini hidup di media plastik jauh lebih baik daripada bahan berpori seperti kain, kertas, atau karton,” katanya. Jadi sekali lagi, bersihkan pelindung wajah Anda setelah melepasnya. Anda dapat mensterilkannya dengan lap antibakteri, alkohol atau sabun dan air tua yang baik.

Apakah perlu memakai Face Shield dan masker bersamaan?

Sementara ahli bedah dan profesional medis terampil lainnya mengenakan pelindung wajah di atas masker wajah, tidak perlu bagi kebanyakan orang untuk melakukannya. Namun, ada baiknya untuk tetap menjaga pedoman jarak sosial ketika mengenakan pelindung wajah Anda di depan umum untuk memaksimalkan efektivitasnya.

Jika Face Shield Anda retak atau rusak, jangan terus menggunakannya. Banyak tempat menawarkan pelindung wajah dalam jumlah besar. Ini memudahkan Anda untuk mengganti pelindung wajah yang rusak dan beralih ke yang baru. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close