Oikos

Bagaimana Caranya Agar Permintaan Maaf Anda Diterima?

JERNIH – Setiap orang membuat kesalahan. Orang bijak bilang, kesalahan akan membuat kita tumbuh menjadi lebih baik. Kesalahan juga mengharuskan Anda untuk membuat permintaan maaf.

Masalahnya seringkali permintaan maaf tidak dilakukan dengan benar sehingga bisa menjadi bumerang. Beberapa permintaan maaf dapat membuat orang lain malah merasa tidak percaya, tidak tertarik, atau bahkan kesal kepada Anda. Cobalah lima tips meminta maaf secara tulus, seperti dikutip dari TimesofIndia, kemarin.

1. Ekspresikan penyesalan

Ketika menyadari bahwa Anda melakukan sesuatu yang membuat Anda merasa buruk, “Saya merasa tidak enak” hanyalah inti dari apa yang ingin Anda katakan kepada orang lain. Sesuatu yang sederhana seperti, “Maaf, ini terjadi” dapat menghasilkan keajaiban. Jelaskan secara spesifik mengapa Anda harus meminta maaf lalu akhiri kalimat dengan “Maaf”.

2. Terima tanggung jawab

Yang ini lebih seperti perpanjangan dari yang sebelumnya. Ketika Anda menyadari bahwa Anda melakukan kesalahan, Anda merasa buruk tentang hal itu tetapi Anda memiliki tanggung jawab khusus di dalamnya. Bertanggung jawab atas tindakan Anda dan jelaskan kepada orang lain. Buatlah agar terdengar seperti Anda yang benar-benar memiliki situasi dan juga permintaan maafnya. Hindari mengalihkan beban pelanggaran kepada orang lain dengan mengatakan sesuatu seperti “Maaf, Anda merasa seperti itu”. Itu hanya defleksi dan itu tidak keren.

3. Lakukan restitusi

Dalam beberapa situasi, permintaan maaf tidak terasa cukup. Taruhannya terlalu tinggi dan Anda ingin memperbaiki keadaan antara Anda dan orang lain. Jadi, setelah Anda membuat permintaan maaf, tekankan bagaimana Anda ingin memperbaikinya untuk orang lain dan kerjakan sampai Anda berdua sama-sama puas dengan hasilnya.

4. Pertobatan yang tulus

Bahasa permintaan maaf ini tidak hanya tentang meminta maaf tetapi juga bertanggung jawab untuk mencegah kesalahan yang sama terjadi lagi. Ini tentang mengambil kepemilikan dan berkomitmen untuk mengubah perilaku Anda atas situasi tersebut. Sesuatu seperti, “Maaf, saya tidak membalas email Anda karena saya kewalahan. Tapi itu bukan alasan, saya bisa saja meminta bantuan. Saya bertanggung jawab atas hal ini dan saya akan memasang pengingat untuk memeriksa email Anda untuk selanjutnya agar saya tidak pernah melewatkannya. ” Anda memiliki permintaan maaf Anda dengan cara ini dan Anda juga meyakinkan orang lain bahwa Anda tidak akan mengulangi kesalahan Anda lagi.

5. Minta maaf

Bagian-bagian yang terluka dari situasi ini harus mendapat perhatian. Saat ini yang Anda butuhkan dari orang lain adalah pengampunan. Mereka mungkin menyangkalnya dan mungkin perlu waktu untuk memikirkannya. Jadi beri mereka waktu dan minta maaf beberapa hari kemudian. Itu akan membuat mereka menyadari bagaimana Anda memaknai setiap kata maaf di masa lalu dan mereka pada akhirnya akan datang dan memaafkan Anda. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close