Veritas

Jepang Temukan Varian COVID-19 Baru yang Lebih Menular

Strain baru tampaknya berasal dari luar negeri tetapi berbeda dari jenis lain yang telah ditemukan secara sporadis di Jepang, menurut National Institute of Infectious Diseases. Ia memiliki mutasi E484K pada protein lonjakan virus yang telah ditemukan pada varian lain, yang dapat merusak efektivitas vaksin.

JERNIH–Jepang mengonfirmasi varian baru COVID-19, dan kelompok infeksi muncul di fasilitas imigrasi Tokyo, menghadirkan tantangan baru ketika negara tersebut mencoba mengatasi gelombang ketiga pandemi.

Varian baru telah ditemukan dalam 91 kasus di daerah Kanto di Jepang timur dan dalam dua kasus di bandara, kata Kepala Sekretaris Kabinet, Katsunobu Kato, kepada wartawan, Jumat (19/2). Pemerintah meningkatkan pengawasan terhadap varietas mutan karena mereka mungkin lebih resisten terhadap vaksin, yang mulai didistribusikan Jepang minggu ini.

“Ini mungkin lebih menular daripada strain konvensional, dan jika terus menyebar di dalam negeri, itu dapat menyebabkan peningkatan kasus yang cepat,” kata Kato.

Strain baru tampaknya berasal dari luar negeri tetapi berbeda dari jenis lain yang telah ditemukan secara sporadis di Jepang, menurut National Institute of Infectious Diseases. Ia memiliki mutasi E484K pada protein lonjakan virus yang telah ditemukan pada varian lain, yang dapat merusak efektivitas vaksin.

Jepang telah melaporkan 151 kasus varian dari Inggris, Afrika Selatan dan Brasil, menurut kementerian kesehatan. Negara ini telah memiliki lebih dari 400.000 kasus COVID-19 dengan 7.194 kematian.

Sementara itu, 5 staf dan 39 tahanan asing di fasilitas imigrasi Tokyo dinyatakan positif COVID-19.

Semua 130 tahanan di fasilitas itu telah diuji virusnya, menurut juru bicara Biro Imigrasi Regional Tokyo. Tidak ada kasus yang serius, dan semua tahanan yang terinfeksi tetap dikarantina dari orang lain.

Perwakilan tersebut menolak berkomentar tentang kewarganegaraan para tahanan yang terinfeksi, dengan alasan masalah privasi.

Sistem penahanan Jepang untuk pelanggar hukum imigrasi dan pencari suaka telah banyak dikritik karena standar medisnya, pemantauan tahanan dan tanggapan terhadap keadaan darurat.

“Banyak tahanan dikunci dalam ruang kecil dan tertutup,” kata Motoko Yamagishi, kepala kelompok hak-hak migran. “Sayangnya wabah seperti itu terjadi di pusat.” [The Jerusalem Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close