Veritas

WHO Perkirakan Orang Paling Rentan Perlu Booster Vaksin Covid-19 Setiap Tahun

Sebuah dokumen internal WHO menegaskan perlunya booster tahunan untuk mereka yang paling rentan dan berisiko tinggi terhadap Covid-19

JERNIH– Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa orang yang paling rentan terhadap Covid-19, seperti orang tua, perlu mendapatkan booster vaksin tahunan untuk melindungi mereka dari varian virus corona. Pemikiran WHO tersebut terungkap dari sebuah dokumen internal yang dilihat Reuters.

Perkiraan tersebut termasuk dalam laporan yang dibahas Kamis atau Jumat WIB di pertemuan dewan Gavi, aliansi untuk program vaksin Covid-19 WHO Covax. Prakiraan itu dapat saja berubah, atau mungkin pula dipasangkan dengan dua skenario lain yang lebih kecil kemungkinannya.

Pembuat vaksin Moderna Inc dan Pfizer Inc, dengan mitra Jermannya BioNTech, secara vokal menyatakan pandangan mereka bahwa dunia akan segera membutuhkan suntikan booster untuk mempertahankan tingkat kekebalan yang tinggi, tetapi bukti untuk ini masih belum jelas.

Dokumen tersebut menunjukkan bahwa WHO menganggap booster tahunan untuk individu berisiko tinggi sebagai skenario dasar “indikatif”, dan booster setiap dua tahun untuk populasi umum.

Dokumen itu tidak mengatakan bagaimana kesimpulan tersebut dicapai, tetapi menunjukkan adanya pemikiran bahwa varian baru akan terus muncul dan vaksin akan diperbarui secara berkala untuk memenuhi ancaman itu.

WHO menolak mengomentari isi dokumen internal tersebut. Seorang juru bicara Gavi mengatakan Covax berencana untuk mempertimbangkan berbagai skenario.

Dokumen tersebut, yang tertanggal 8 Juni dan masih dalam proses, juga memprediksi berdasarkan kasus dasar bahwa 12 miliar dosis vaksin Covid-19 akan diproduksi secara global tahun depan.

Jumlah itu sedikit lebih tinggi dari perkiraan perlunya 11 miliar dosis untuk tahun ini,  yang dikutip oleh Federasi Internasional Produsen dan Asosiasi Farmasi (IFPMA), yang menandakan bahwa badan PBB tidak mengharapkan peningkatan produksi vaksin yang signifikan pada tahun 2022.

Dokumen tersebut memprediksi masalah manufaktur, masalah persetujuan peraturan dan “transisi dari beberapa platform teknologi” sebagai potensi hambatan pada pasokan tahun depan.

Dokumen itu tidak menandai teknologi mana yang bisa dihapus, tetapi Uni Eropa, yang telah mencadangkan volume vaksin Covid-19 terbesar di dunia, telah bertaruh besar pada inokulasi menggunakan teknologi messenger RNA (mRNA), seperti yang dilakukan oleh Pfizer dan Moderna, dan telah membatalkan beberapa pembelian vaksin vektor virus dari AstraZeneca Plc dan Johnson & Johnson.

Skenario akan digunakan untuk menentukan strategi vaksinasi global WHO dan perkiraan dapat berubah ketika data baru muncul tentang peran booster dan durasi perlindungan vaksin, kata Gavi dalam dokumen lain, yang juga didapat Reuters.

Sejauh ini sekitar 2,5 miliar dosis telah diberikan di seluruh dunia, sebagian besar di negara-negara kaya di mana lebih dari setengah populasi telah menerima setidaknya satu dosis. Sedangkan di banyak negara miskin kurang dari 1 persen populasi telah divaksinasi, menurut perkiraan Gavi.

Kesenjangan ini dapat melebar tahun depan di bawah perkiraan WHO yang paling pesimis, karena kebutuhan akan pendorong tahunan sekali lagi dapat mendorong negara-negara miskin ke belakang antrean.

Dalam skenario terburuknya, badan PBB mengatakan produksi akan menjadi enam miliar dosis tahun depan, karena peraturan ketat untuk suntikan baru dan masalah manufaktur dengan yang sudah ada. Itu bisa diperparah dengan kebutuhan booster tahunan untuk seluruh dunia, dan bukan hanya kalangan paling rentan, untuk memerangi varian dan durasi perlindungan yang terbatas.

Dalam situasi yang lebih optimis, semua vaksin yang terverifikasi akan mendapatkan izin dan kapasitas produksi akan meningkat hingga sekitar 16 miliar dosis untuk memenuhi permintaan. Vaksin juga akan dibagikan secara adil di seluruh dunia.

Bila itu terjadi, tidak perlu booster karena vaksin akan menunjukkan kemanjuran yang kuat terhadap varian dan perlindungan yang lama. [Reuters/The National]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close