Crispy

Dilecehkan Sebagai Teroris dan Dilarang Salat, Montir Mualaf di AS Tuntut Dealer Mobil

Selain itu, rekan-rekannya diduga melecehkannya selama berbulan-bulan dengan penghinaan rasis, menyebutnya ‘teroris’, dan mengatakan dia ‘mengkhianati rasnya (kulit putih) karena Islam adalah agama non-kulit putih,’ bunyi gugatan itu, seperti dilansir DailyMail.com.

JERNIH– Seorang montir yang baru saja masuk Islam menggugat mantan perusahaan tempatnya bekerja, mengklaim bahwa dia tanpa henti dihina oleh rekan kerjanya, yang mengatakan bahwa dia akan ‘menikah dengan gadis lima tahun’ dan ‘membom orang yang tidak bersalah’.

Alan Goodson, mualaf yang melaporkan perlakuan diskriminatif yang dialaminya.

DailyMail.com yang menulis cerita ini mengatakan, Allan Goodson juga mengklaim Bradshaw Chevrolet Company di Cedar City, Utah, AS, menolak memberinya waktu istirahat untuk salat, dan memecatnya dua kali dalam beberapa hari setelah mengajukan keluhan ke Equal Employment Opportunity Commission (EEOC), menurut gugatan federal.

“Ketika Goodson diberhentikan untuk kedua kalinya, (Direktur Layanan Richard) Batt, yang berada di ruangan itu, mengejek Goodson dengan melambaikan jari tengah padanya dan mengedipkan mata padanya,” tulis gugatan itu.

Tindakan hukum itu diajukan pada awal bulan ini oleh Dewan Hubungan Amerika-Islam yang berbasis di Washington DC atas nama Goodson.

Dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email ke DailyMail.com, Mark Bradshaw, pemilik perusahaan, mengatakan, “Alan Goodson mencoba mengajukan tuntutan ini dengan EEOC terlebih dahulu. EEOC memutuskan untuk tidak melakukan tindakan apa pun. Kami terkejut bahwa dia sekarang mencoba ini. Kami menyangkal semua tuduhan.”

Goodson beragama Kristen ketika dia dipekerjakan pada Agustus 2019, dan masuk Islam pada Oktober 2019.

Sebagai seorang Muslim yang taat, dia berusaha untuk salat lima kali sehari, dua di antaranya jatuh selama shift Goodson. Salah satu salatnya dilakukan saat istirahat makan siang.

Atasannya diduga menolak permintaannya untuk istirahat lima hingga 10 menit untuk salat, dan mencegahnya menghadiri salat Jumat selama satu jam, menurut gugatan itu.

Selain itu, rekan-rekannya diduga melecehkannya selama berbulan-bulan dengan penghinaan rasis, menyebutnya ‘teroris’, dan mengatakan dia ‘mengkhianati rasnya (kulit putih) karena Islam adalah agama non-kulit putih,’ bunyi gugatan itu, seperti dilansir DailyMail.com.

“Mereka terus-menerus berbicara tentang Muslim sebagai teroris, Muslim memenggal kepala orang,” Goodson mengatakan kepada FOX 13. “Setiap kali seorang pelanggan datang ke toko, sementara dia  bukan orang kulit putih, ini adalah jenis komentar yang akan dibuat.”

Batt (yang merupakan salah satu supervisor Goodson) diduga mengatakan kepada Goodson, “Semakin gelap warna kulit Anda, semakin jahat Anda.”

Goodson mengajukan keluhan internal pada Maret 2020, yang segera diikuti dengan pengurangan jam kerja yang drastis, klaim gugatan itu.

Setelah sekitar satu bulan tidak bekerja, dia kembali ke ‘lingkungan kerja yang tidak bersahabat’ pada April. Dugaan pelecehan berlanjut hingga Mei 2020. Selama salah satu interaksi dengan Batt, Goodson mengklaim dia bertanya mengapa Batt sering memarahinya.

Batt diduga menjawab, “Masalah saya dengan Anda adalah bahwa Anda seorang teroris.”

Pada 28 Mei 2020, seorang rekan kerja melihatnya mengisi kuesioner elektronik dengan EEOC.  Tiga hari kemudian (pada 1 Juni) dia dipecat. Alasannya, pada awalnya, adalah untuk rotasi pekerjaan.

Tapi kemudian hari itu, Bradshaw, yang memiliki dealer tersebut, memanggil Goodson ke kantornya untuk membahas pemecatannya, dan memberi tahu Goodson bahwa dia dipecat tetapi itu bukan karena rotasi ban; tapi karena dia tidak menghormati supervisor.

Kemudian Batt diduga memecatnya, menurut gugatan itu.

Goodson menuntut sejumlah uang ganti rugi serta perintah yang melarang perusahaan mendiskriminasi karyawan berdasarkan agama mereka, mengizinkan pekerja Muslim untuk istirahat salat dan menghadiri salat Jumat selama satu jam, serta mewajibkan pelatihan sensitivitas agama untuk manajemen. [Salt Lake Tribune/DailyMail]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close