Crispy

Kematian Akibat Covid-19 di Seluruh Dunia Kembali Meningkat

Asia Tenggara mencatat kenaikan 49 persen dari minggu ke minggu dalam kasus yang dikonfirmasi, sementara wilayah Pasifik Barat WHO melaporkan kenaikan 29 persen yang sebagian besar dipicu Filipina, kata Van Kerkhove. Wilayah Mediterania timur mengalami peningkatan kasus delapan persen, sementara jumlah kasus yang dilaporkan di Amerika dan Afrika menurun.

JERNIH—Seorang pakar pandemi virus corona dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Senin (22/3) mengatakan, jumlah kematian global mingguan akibat Covid-19 meningkat lagi. Menurut dia hal tersebut merupakan sebuah “tanda yang mengkhawatirkan” setelah sekitar enam minggu penurunan.

Berita itu datang ketika Direktur Jenderal Badan Kesehatan PBB (WHO),Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengecam kesenjangan yang tumbuh “aneh” antara jumlah vaksin virus corona yang diberikan di negara-negara kaya dan miskin. Dia mencap ketidakadilan itu sebagai “kemarahan moral” global.

Maria Van Kerkhove, kepala teknis WHO untuk Covid-19, mengatakan peningkatan kematian mengikuti minggu kelima berturut-turut dari kasus yang dikonfirmasi meningkat di seluruh dunia. Dia mengatakan jumlah kasus yang dilaporkan meningkat di empat dari enam wilayah WHO, meskipun ada variasi yang signifikan di setiap wilayah.

“Dalam sepekan terakhir, kasus telah meningkat delapan persen,” kata Van Kerkhove kepada wartawan. “Di Eropa, itu 12 persen – dan itu didorong oleh beberapa negara.”

Peningkatan tersebut, kata dia, sebagian disebabkan oleh penyebaran varian yang pertama kali muncul di Inggris dan sekarang beredar di banyak tempat lain, termasuk Eropa timur.

Asia Tenggara mencatat kenaikan 49 persen dari minggu ke minggu dalam kasus yang dikonfirmasi, sementara wilayah Pasifik Barat WHO melaporkan kenaikan 29 persen yang sebagian besar dipicu Filipina, kata Van Kerkhove. Wilayah Mediterania timur mengalami peningkatan kasus 8 persen, sementara jumlah kasus yang dilaporkan di Amerika dan Afrika menurun.

“Saya benar-benar ingin menyebutkan bahwa sudah sekitar enam minggu di mana kami melihat penurunan kematian,” kata Van Kerkhove. “Dan dalam seminggu terakhir, kami mulai melihat sedikit peningkatan kematian di seluruh dunia, dan hal ini bisa diharapkan jika kami ingin melihat peningkatan kasus. Tapi ini juga pertanda yang mengkhawatirkan. “

Direktur Jenderal WHO Tedros, pada Senin kemarin mencabik-cabik negara-negara kaya yang sekarang memvaksinasi orang-orang muda yang berisiko rendah mengembangkan Covid-19, dengan terus terang mengatakan bahwa mereka mengorbankan nyawa orang-orang yang rentan di negara-negara berpenghasilan rendah.

Dia mengatakan “mengejutkan” betapa sedikit yang telah dilakukan untuk mencegah “kegagalan moral bencana” yang sepenuhnya dapat diprediksi untuk memastikan distribusi yang adil dari vaksin di seluruh dunia. Tedros dalam konferensi persnya juga mengatakan bahwa kesenjangan itu “tumbuh setiap hari, dan menjadi semakin mengerikan dari hari ke hari”.

Tedros mengatakan negara-negara kaya memberikan rasa aman yang palsu pada diri mereka sendiri. Padahal, kata dia, semakin banyak virus yang ditularkan, semakin banyak varian yang mungkin muncul, serta semakin besar pula kemungkinan virus bisa kuat berhadapan dengan vaksin.

“Kecuali jika kita mengakhiri pandemi ini secepat mungkin, semua itu dapat membuat kita menjadi sandera selama bertahun-tahun yang akan datang,” kata Tedros memperingatkan. [AFP/South China Morning Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close