Crispy

Pemerintah Cina Larang Selebritas Berpenampilan Kemayu

Pada 2014, Xi dengan jelas menggambarkan tujuan seni kontemporer Cina dan menentang vulgaritas budaya populer dan mereka yang “memamerkan kekayaan dan kesombongan, dan menekankan penampilan luar daripada konten”. Seni Cina harus mengabdi pada rakyat dan bangsa, selain berpegang pada ideologi.

JERNIH—Kini giliran selebritas menjadi sasaran kebijakan Partai Komunis Cina (PKC) yang memerintah. Dalam sebuah kebijakan terbaru, pemerintah melarang selebritas Cina berpenampilan laiknya perempuan.

Partai telah menindak sejumlah selebritas Cina, termasuk aktris miliarder dan pembuat film Zhao Wei. Zhao membuat berang PKC, yang membuat jejak digitalnya pun dihapus. Acara tv dan film yang dia bintangi juga dihapus dari banyak platform streaming video. Namanya bahkan dihapus dari daftar casting, selain situs penggemarnya di Weibo—Facebook-nya Cina, dihapus.

The Lowy Institute menulis, jenis pelanggaran Zhao tidak jelas. Tetapi dia bukan satu-satunya target PKC. Bintang film Zheng Shuang didenda 46 juta dolar AS karena penggelapan pajak.

Ada beberapa elemen dalam tindakan keras negara-Partai Cina terhadap gaya hidup selebritas. Pemerintah telah berusaha untuk menggolongkan tindakan keras itu sebagai menegakkan gagasan “kemakmuran bersama”. Presiden Xi Jinping pada 17 Agustus menyerukan “kemakmuran bersama dalam mengejar pembangunan berkualitas tinggi” pada pertemuan Komite Sentral untuk Urusan Keuangan dan Ekonomi. Pertemuan tersebut mencatat, “kemakmuran bersama mengacu pada kemakmuran yang dimiliki oleh semua orang, baik secara materi maupun budaya”.

Sejalan dengan ideologi tersebut, kekayaan yang dikumpulkan oleh perusahaan teknologi, perusahaan pendidikan, selebritas, dan elemen lain dari ekonomi dan masyarakat Cina menuntut regulasi. Oleh karena itu, dalam tujuan kemakmuran bersama, perusahaan dan individu yang telah mengumpulkan jumlah kekayaan yang luar biasa adalah target langsung untuk tujuan redistribusi kekayaan negara-Partai.

Negara-Partai juga telah menetapkan, budaya penggemar yang menyertai selebriti menciptakan “kekacauan” dan menyebabkan kerugian bagi masyarakat, termasuk kaum muda. Administrasi Cyberspace Cina mengumumkan daftar 10 langkah untuk mengatasi kekacauan budaya penggemar daring. Salah satu langkahnya termasuk melarang peringkat popularitas daring selebritas. Ini juga terkait dengan upaya negara-Partai yang lebih luas untuk membersihkan perusahaan teknologi besar dan rekomendasi algoritme mereka terkait dengan budaya penggemar selebritas.

Mungkin pembatasan negara-partai itu terhadap industri rekreasi dan hiburan tidak semuanya buruk. Banyak orang tua Cina memuji larangan negara bagian baru-baru ini terhadap game online. Orang-orang di bawah usia 18 tahun hanya akan diizinkan bermain video game online selama satu jam sehari antara pukul 8 malam hingga 9 malam pada hari Jumat, akhir pekan, dan hari libur nasional, sebagaimana ditetapkan oleh Administrasi Pers dan Publikasi Nasional.

Tindakan keras terbaru terhadap selebritas ini adalah demonstrasi resentralisasi kontrol negara-partai itu atas semua aspek masyarakat, budaya dan ekonomi. Apakah itu tentang budaya penggemar selebritas atau selebritas itu sendiri, tidak ada seorang pun dan tidak ada perusahaan yang tidak tercela.

Pada 2014, Xi dengan jelas menggambarkan tujuan seni kontemporer Cina dan menentang vulgaritas budaya populer dan mereka yang “memamerkan kekayaan dan kesombongan, dan menekankan penampilan luar daripada konten”. Seni Cina harus mengabdi pada rakyat dan bangsa, selain berpegang pada ideologi.

Apakah negara-partai itu mengambil semua kesenangan dari kehidupan publik? Apa pun jawabannya, Cina tentu saja mengatur seberapa banyak kesenangan yang dapat dimiliki seseorang dan menetapkan parameter “kesenangan” itu. [ ]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close