Oikos

WSJ: Setelah Evergrande Ambruk, Cina Dibayangi Kerusuhan Sosial

Beijing, di sisi lain, tidak menunjukkan tanda-tanda akan membebaskan Evergrande dari utangnya senilai 300 miliar dolar AS. Hal itu membuka potensi untuk datangnya ‘badai potensial’ pada negara dengan perputaran ekonomi terbesar kedua di dunia itu, menurut Wall Street Journal.

JERNIH– Menurut The Wall Street Journal, otoritas Cina mewanti-wanti pemerintah daerah untuk bersiap menghadapi kemungkinan “percabangan ekonomi dan sosial”, jika Evergrande Group, pengembang properti yang paling banyak berhutang di dunia, bangkrut dalam beberapa minggu mendatang.

Investor tampaknya didorong oleh berita bahwa anak perusahaan utama perusahaan, Hengda Real Estate Group, akan melakukan pembayaran bunga sebesar 35,9 juta dolar AS pada obligasi dalam negeri yang jatuh tempo pada 23 September, pada menit-menit akhir melalui “negosiasi pribadi.”

Beijing, di sisi lain, tidak menunjukkan tanda-tanda akan membebaskan Evergrande dari utangnya senilai 300 miliar dolar AS. Hal itu membuka potensi untuk datangnya ‘badai potensial’ pada negara dengan perputaran ekonomi terbesar kedua di dunia itu, menurut Wall Street Journal.

Dalam tujuh hari berikutnya, maestro real estat itu harus memenuhi dua tenggat waktu pembayaran bunga lagi. Pada tanggal 23 September, pembayaran obligasi asing senilai 83,5 juta dolar AS akan jatuh tempo, diikuti dengan pembayaran bunga sebesar 47,5 juta dolar AS pada 29 September. Perusahaan memiliki masa tenggang 30 hari untuk membayar tagihan yang belum dibayar.

Pekan lalu Evergrande mengatakan kepada para investor bahwa mereka tidak akan dapat memenuhi kewajiban keuangannya. “Lembaga pemerintah tingkat lokal dan perusahaan milik negara telah didesak untuk turun tangan guna menangani akibatnya, jika kelompok tersebut gagal bayar dan mengajukan kebangkrutan,” tulis surat kabar itu.

Menurut Journal, pejabat lokal telah ditugaskan untuk “mencegah kerusuhan dan membatasi efek beriak pada pembeli properti dan ekonomi yang lebih luas.”

“Pemerintah daerah telah diperintahkan untuk mengumpulkan kelompok akuntan dan ahli hukum untuk memeriksa keuangan seputar operasi Evergrande di wilayah masing-masing, berbicara dengan pengembang properti milik negara dan swasta setempat untuk bersiap mengambil alih proyek real estat lokal, dan menetapkan undang-undang–tim penegak hukum untuk memantau kemarahan publik dan apa yang disebut ‘insiden massal’–sebuah eufemisme untuk demonstrasi– menurut laporan tersebut.

Rakus pinjaman

Evergrande mempekerjakan 200.000 orang di seluruh negeri dan menghasilkan 3,8 juta pekerjaan baru setiap tahun. Karena masalah pinjaman dan arus kas yang berlebihan, perusahaan itu kini dilanda kesulitan keuangan dan aksi jual saham selama berbulan-bulan.

Hui Ka Yan, ketua grup bisnis tersebut, mencoba untuk meningkatkan moral dalam sebuah pesan kepada karyawan yang dikeluarkan saat Cina merayakan liburan festival pertengahan musim gugur selama akhir pekan. [The Washington Newsday]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close