Veritas

Kondisi Indonesia Dikhawatirkan Munculkan ‘Super Strain’ Virus Corona Baru

Sebuah data mengejutkan, 40 persen dari mereka terjadi dalam lima pekan terakhir saja. Total infeksi di Indonesia, negara terpadat keempat di dunia itu telah melewati 3,5 juta.

JERNIH—Pandemi besar virus corona di Indonesia, memungkinkan untuk menjadi tempat berkembang biak sempurna bagi varian COVID-19 dunia berikutnya. Para ahli khawatir, Indonesia yang dianggap sebagai salah satu episentrum COVID-19 dunia, sekarang menjadi pusat berisiko tinggi untuk munculnya “super strain” virus corona baru. Terlebih, gelombang kedua yang mengkhawatirkan itu sebagian besar dipicu oleh varian baru Delta sangat menular, yang pertama kali diidentifikasi di India.

“Epidemi yang tidak terkendali adalah hot spot yang sangat buruk untuk evolusi varian Covid-19,” kata Aris Katzourakis, seorang profesor evolusi dan genomik di Universitas Oxford di Inggris, kepada ABC. “Dua varian paling menantang yang kami hadapi-– Alpha dan Delta–sangat mungkin terkait dengan intervensi kesehatan masyarakat yang sangat buruk di Inggris dan India. Karena itu, kata Katzourakis, mengendalikan epidemi [di Indonesia] tentu menjadi prioritas tinggi untuk meminimalkan risiko varian baru.”

Ketika gelombang kedua virus corona telah menyapu Pulau Jawa dan Bali yang berpenduduk padat dalam beberapa bulan terakhir, sistem rumah sakit ambruk seketika. Dengan sumber daya medis yang terbatas, sekian banyak korban pun berjatuhan.  Sementara, orang lain yang telah dites COVID-positif telah ditolak dari rumah sakit, dan hanya diminta menjalani isolasi mandiri (isoman) di tempat yang tak memadai.

Hasilnya adalah korban jiwa yang tragis, dengan jumlah kematian di Indonesia melebihi 100.000 sejak pandemi dimulai. Sebuah mengejutkan, 40 persen dari mereka terjadi dalam lima pekan terakhir saja. Total infeksi di Indonesia, negara terpadat keempat di dunia itu telah melewati 3,5 juta.

Peluang munculnya varian baru

Otoritas kesehatan di negara bagian Sarawak Malaysia bulan lalu mengidentifikasi tujuh kasus baru varian B.1.466.2, yang pertama kali diidentifikasi di Jakarta November lalu.

“Dua kasus varian Beta dan empat ‘varian yang menjadi perhatian’ Indonesia telah diidentifikasi di Kuching, di Sibu dan satu kasus di Bintulu,” ujar Dr David Perera, direktur Institute of Health and Community Medicine di Universiti Malaysia Sarawak.

Kepala Institut Biologi Molekuler Eijkman Jakarta mengatakan, varian Indonesia sedang dipantau secara ketat. Namun, dia menyangkal itu adalah “varian yang menjadi perhatian” di bawah terminologi Organisasi Kesehatan Dunia.

“Bukan VOC atau VOI (varian kepentingan),” kata Profesor Amin Soebandrio kepada ABC. “Namun, kita harus melihatnya dengan hati-hati.”

Meskipun mungkin ada ribuan versi berbeda dari virus corona yang saat ini beredar di seluruh dunia, banyak dari mereka tidak akan naik ke level varian Delta atau berdampak besar pada wabah yang mengamuk. Secepat mereka muncul, beberapa dapat dengan cepat menghilang. Akan tetapi kadang-kadang virus memiliki terobosan dan, dengan melakukan itu, dapat mengubah arah pandemi.

“[Mutasi] menjadi virus hari ini karena mereka mengambil alih, karena mereka menginfeksi orang dengan lebih mudah,” kata ahli epidemiologi kesehatan masyarakat Dr Emma Miller di Universitas Flinders.

“Anda akan menemukan ada yang lain yang telah datang sebelum Delta – jelas dari Alpha ke Delta – tetapi Delta telah mengambil alih karena kemampuannya untuk melarikan diri, untuk membuat sebanyak mungkin orang terpengaruh.

Epidemiolog Dicky Budiman menuturkan, tingginya tingkat penularan di Indonesia, atau persentase orang yang dites positif COVID-19, serta sifat pandemi yang tidak terkendali, adalah tanda bahwa “galur super” baru dapat muncul di Indonesia.

“Ini hanya masalah waktu,” kata Budiman, yang juga memberi nasihat kepada pemerintah Indonesia tentang strategi pandeminya.

Budiman menunjuk pada pengalaman flu burung di Indonesia pada tahun 2007 dan 2008 — ketika Indonesia disebut memiliki “strain paling berbahaya di dunia pada waktu itu” — sebagai salah satu contoh. “Bukan tidak mungkin. Mungkin saja terjadi di Indonesia,” katanya.

Profesor Katzourakis setuju.  “Tepat untuk memilih Indonesia sebagai kemungkinan titik pusat” dan mengatakan “sangat masuk akal” varian yang lebih ganas muncul di tahun mendatang.

“Jika galur virulen baru muncul di Indonesia, atau tiba di Indonesia, itu bisa melampaui Delta,” katanya.

Vaksin dan mutasi virus

Ahli epidemiologi dan ahli kesehatan sepakat, semakin banyak virus menyebar dalam suatu populasi, semakin banyak mutasi yang akan terjadi dan semakin tinggi risiko munculnya varian baru.

Ini terjadi sepanjang waktu dan mayoritas “tidak berarti,” menurut Dr Peter Drobac, spesialis kesehatan masyarakat global dan Direktur Pusat Skoll untuk Kewirausahaan Sosial di Inggris. Hanya ketika mutasi memberi virus keunggulan kompetitif terhadap varian lain, apakah itu berpotensi bertahan dalam populasi dan menjadi galur yang lebih dominan, seperti yang dilakukan varian Delta.

Keuntungan seperti itu bisa menjadi varian dengan lebih banyak resistensi terhadap vaksin. Karena semakin banyak orang di suatu negara menjadi kebal, baik melalui inokulasi atau tertular dan pulih dari COVID-19, semakin menguntungkan bagi virus untuk berevolusi dan menemukan cara untuk mengatasi kekebalan itu. Ini dikenal sebagai pelarian kekebalan.

Agar itu terjadi, para ahli mengatakan, tingkat populasi yang lebih tinggi perlu diimunisasi. Indonesia, dengan hanya 7,9 persen penduduknya yang divaksinasi lengkap, tidak memenuhi ambang batas ini.

“Di mana Anda memiliki sebagian besar populasi yang divaksinasi, dan Anda memiliki virus yang menyebar seperti api di populasi yang tidak divaksinasi, kedua hal itu bersama-sama mungkin menciptakan kondisi yang lebih ideal untuk munculnya varian yang berpotensi resistan terhadap vaksin,” kata Dr Dobac.

“Jika kami secara khusus memilih varian yang resistan terhadap vaksin, kemungkinan besar berada di tempat di mana sebagian besar populasi divaksinasi, tetapi Anda masih memiliki banyak orang yang tidak divaksinasi yang terinfeksi. “Jadi apa yang terjadi di Inggris saat ini mungkin merupakan kondisi yang paling ideal.”

‘Skenario terburuk’

Menurut Pimpinan Proyek COVID-19 CSIRO, Profesor Seshadri Vasan, setidaknya satu varian lagi dari kekhawatiran akan diumumkan sebelum akhir tahun 2021, “dan itu bisa muncul di mana saja”.

“Skenario terburuk”, dalam pandangan Dr Drobac, adalah jika varian yang resistan terhadap vaksin akan bertahan.

“Itu tidak berarti 100 persen resisten terhadap vaksin, tetapi yang mampu melewati vaksin atau perlindungan kekebalan lebih dari Delta. Jika itu masalahnya, semua orang yang divaksinasi yang relatif terlindungi dari varian lain, akan menjadi inang yang rentan terhadap varian baru.”

Tetapi menurut penilaian Dr Drobac, kemungkinan varian baru lebih menular daripada Delta relatif rendah. “Saat ini Delta sangat mudah menular sehingga akan sulit bagi varian baru untuk mengungguli Delta dalam hal transmisi, dalam penyebarannya dengan mudah,” katanya.

Apa yang juga menjanjikan adalah bahwa vaksin yang lebih baru telah bertahan dari keempat varian yang menjadi perhatian dalam tes di Pusat Kesiapsiagaan Penyakit Australia, menurut Profesor Vasan. “Kami belum memiliki varian SARS-CoV-2 dengan konsekuensi tinggi yang secara signifikan mengurangi efektivitas pencegahan atau penanggulangan medis,” katanya.

“Harapan saya adalah sebelum kita menghadapi situasi itu, kita harus mendapatkan sebagian besar penduduk dunia divaksinasi sepenuhnya.

Satu hal yang sebagian besar ahli kesehatan sepakati adalah virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan COVID-19 tidak akan hilang. “Kemungkinan besar akan menjadi endemik, artinya akan beredar ke seluruh dunia sepanjang waktu, seperti halnya influenza yang bersirkulasi sepanjang waktu,” kata Dr Dobac.

“Ada ketegangan baru yang perlu kita pikirkan setiap tahun. Saya tidak mengatakan itu akan menjadi kasus COVID-19, tetapi kemungkinan kita akan terus hidup dengannya. “Ini akan terus bermutasi. Itu berarti pengawasan terus-menerus serta pembaruan vaksin yang konstan – dan potensi bagi kita untuk memiliki booster berkala yang mungkin mengatasi varian baru – sangat mungkin terjadi.” [ABC]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close