Oikos

Ini Panduan Bagi Ibu Hamil dan Menyusui Saat Wabah Corona

Jakarta – Kecemasan tentang apa arti virus corona (Covid-19) bagi wanita hamil sangat penting. Namun, para ahli dan ilmuwan kesehatan memastikan bahwa sejauh studi dan penelitian saat ini, tidak ada bukti bahwa wanita hamil berisiko lebih tinggi.

Itu juga menunjukkan bahwa Covid-19 berbeda sifatnya dengan flu, yang mana wanita hamil semakin berisiko. Selain itu tidak ada bukti bahwa infeksi Covid-19 ditularkan ke janin atau memiliki efek pada janin.

Artikel yang dikutip dari Boldsky ini akan menjawab pertanyaan mengenai beberapa keraguan paling umum terkait infeksi coronavirus dan kehamilan, di mana kita akan melihat ibu hamil dan ibu baru.

1. Bisakah Covid-19 menyebabkan masalah untuk kehamilan?

Meskipun data yang tersedia fleksibel, tidak seperti dengan flu, wanita hamil mungkin tidak memiliki risiko lebih besar terkena gejala parah dari Covid-19 dibandingkan populasi umum. Menurut data terbaru, tidak ada kematian wanita hamil yang dilaporkan dari corona virus. Oleh karena itu, sampai sekarang, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa jika Covid-19 akan menyebabkan masalah selama kehamilan atau mempengaruhi kesehatan bayi setelah lahir.

2. Apa efek coronavirus pada wanita hamil?

Para ahli kesehatan menduga bahwa sebagian besar wanita hamil hanya akan mengalami gejala pilek/flu ringan atau sedang. Gejala parah seperti pneumonia dilaporkan pada orang tua yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah atau kondisi jangka panjang.

3. Bisakah Covid-19 ditularkan dari wanita hamil ke janin atau bayi baru lahir?

Laporan awal menunjukkan bahwa Covid-19 mungkin tidak mengenai ibu hamil atau bayi mereka yang baru lahir. Namun, satu kekhawatiran adalah bahwa orang lebih cenderung menjadi sakit flu parah ketika mereka hamil karena kehamilan menekan sistem kekebalan tubuh seseorang. Juga, pada tahap akhir kehamilan, organ-organ termasuk paru-paru menjadi kurang mampu mengedarkan udara, membuat mereka lebih rentan terhadap infeksi.

Sesuai laporan baru-baru ini oleh Universitas Sains dan Teknologi Huazhong di China, empat wanita yang terinfeksi virus ketika mereka melahirkan bayi-bayi mereka. Hasilnya menunjukkan bahwa keempat wanita itu sakit virus ketika mereka melahirkan. Tetapi keempat bayi itu lahir sehat, tanpa gejala Covid-19.

“Satu bayi memiliki masalah pernapasan ringan tetapi pulih dengan baik setelah beberapa hari perawatan. Dua memiliki ruam tetapi ini menghilang dalam 10 hari tanpa pengobatan. Tiga bayi diuji untuk virus – tidak ada dari mereka yang memilikinya”.

4. Jika seorang wanita hamil memiliki Covid-19 selama kehamilan, apakah itu akan menyakiti bayi?

Ada sejumlah kecil masalah yang dilaporkan dengan kehamilan atau kelahiran bayi yang lahir dari ibu yang dites positif Covid-19 selama kehamilan mereka, seperti kelahiran prematur dan kesulitan bernapas pada anak-anak.

5. Apa yang bisa saya lakukan untuk mengurangi risiko terkena corona virus?

Yang paling penting untuk dilakukan adalah mencuci tangan secara teratur dan efektif segera setelah Anda datang dari tempat-tempat umum ke rumah atau tempat kerja Anda.

6. Apakah virus corona menyebar melalui ASI?

Ada kekurangan kejelasan, dalam kasus ini, bagaimanapun, penyebaran infeksi coronavirus diperkirakan terjadi terutama melalui tetesan pernapasan yang dihasilkan ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin. Menurut penelitian, virus belum terdeteksi dalam ASI; Namun, tidak diketahui apakah ibu dengan Covid-19 dapat menularkan virus melalui ASI.

7. Apa yang harus saya lakukan jika saya berpikir saya terkena virus corona?

Jika Anda hamil dan memiliki suhu tinggi dan batuk terus-menerus, disarankan untuk tetap di rumah selama 7 hari. Hindari pergi keluar, terutama ke apotek atau rumah sakit. Juga, beri tahu dokter Anda bahwa Anda memiliki gejala yang mengarah ke coronavirus.

8. Kapan saya akan harus diuji untuk virus corona?

Saat ini, proses untuk mendiagnosis infeksi coronavirus berubah dengan cepat. Hanya orang-orang dengan gejala yang parah yang memerlukan masuk semalam ke rumah sakit akan diuji.

9. Apakah bayi saya akan diuji virus corona?

Ya, jika Anda mencurigai atau mengonfirmasi Covid-19 pada saat bayi Anda lahir, bayi Anda akan diuji lewat test.

10. Apakah saya dapat tinggal bersama bayi saya jika saya mencurigai atau positif terpapar virus corona?

Tergantung pada pilihan Anda dan dalam beberapa kasus, sesuai dengan aturan rumah sakit. Jika bayi Anda baik-baik saja dan tidak memerlukan perawatan di unit neonatal, Anda akan tetap bersama setelah melahirkan.

11. Apakah saya dapat menyusui bayi saya jika saya dicurigai atau positif corona?

Ya. Saat ini tidak ada bukti bahwa virus dapat dibawa melalui ASI. Risiko utama menyusui adalah kontak dekat antara Anda dan bayi Anda karena ada kemungkinan tetesan di udara infektif menyebabkan bayi Anda terinfeksi, setelah lahir.

12. Jika saya memilih untuk menyusui bayi saya, tindakan pencegahan apa yang harus dipertimbangkan?

Cuci tangan Anda sebelum menyentuh bayi Anda, pompa payudara atau botol-botol. Jika ada, pertimbangkan untuk mengenakan masker wajah saat menyusui. Cobalah dan hindari batuk atau bersin pada bayi Anda saat menyusui di payudara. Ikuti rekomendasi untuk pembersihan pompa setelah setiap kali digunakan. Pertimbangkan untuk bertanya kepada seseorang yang baik untuk memberikan ASI pada bayi Anda.

Yang jelas, jika hamil, Anda lebih rentan terkena infeksi daripada wanita yang tidak hamil. Karena itu, ikuti panduan dan ambil langkah cerdas untuk menyelamatkan diri dan bayi Anda dari pandemi. Pada saat yang sama, ibu hamil harus menjauh dari mereka yang terinfeksi, mencuci tangan secara teratur, membatasi perjalanan ke luar negeri, dan menghubungi dokter mereka jika ada keraguan. [zin]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close