Veritas

Wuhan Berhasil Melakukan Tes Covid 6,5 Juta Orang dalam Hitungan Hari

“Pada kenyataannya, pemerintah tidak melakukan ini untuk kepentingan rakyat,” katanya. “Ini hanya untuk pamer kepada dunia luar.”

NEW YORK CITY– Di Wuhan, para pekerja medis yang dipersenjatai dengan tes swab koronavirus memeriksa lokasi konstruksi dan merambah pasar-pasar tradisonal. Mereka mencari para pekerja keliling, sementara yang lain mendatangi rumah-rumah dari pintu ke pintu untuk menjangkau warga penghuni yang lebih tua dan para penyandang cacat. Melalui pengeras suara dengan mobil-mobil keliling, para pejabat paling rendah setingkat RW menyiarkan pengumuman, mendesak orang untuk mendaftar dan dites demi kebaikan mereka sendiri.

Itulah garis depan operasi yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menyaring hampir 11 juta orang di Wuhan, Cina, kota tempat awal merebaknya pandemic Covid-19. Dalam waktu kurang dari dua minggu, pemerintah Cina hampir mencapai tujuannya, dengan melakukan 6,5 juta pengujian sejauh ini.

“Komunitas kami diperiksa dalam sehari,” kata Wang Yuan, seorang warga berusia 32 tahun. Ia berbaris di bawah tenda merah besar di dekat rumahnya. Ia diminta membuka mulut, tenggorokannya diseka para pekerja medis yang mengenakan jas pelindung diri (APD) dan pelindung wajah. Dia berharap mendapatkan hasilnya dalam dua hingga empat hari.

Sementara pemerintah lain berjuang untuk menyediakan alat uji untuk populasi mereka dalam skala luas, Cina telah memulai kampanye di seluruh kota untuk mencegah kebangkitan kembali pandemic. Sejauh ini, Cina dinyatakan berhasil. Untuk itu mereka memobilisasi ribuan pekerja medis dan tenaga lainnya, dan menghabiskan ratusan juta dolar sebagai biaya.

Pemerintah–yang menanggung biaya pengujian, melihat hal itu sebagai kunci untuk memulihkan kepercayaan publik, yang diperlukan untuk membantu negeri itu memulai kembali ekonomi dan kembali ke kehidupan normal. Semua dilakukan di tengah kritik para ahli kesehatan masyarakat, yang tidak setuju. Mereka meragukan apakah dorongan seintensif, dengan sumber daya begitu besar seperti itu diperlukan ketika infeksi yang terjadi begitu rendah.

Proses tersebut, yang kini telah mencapai lebih dari 90 persen kota, termasuk anak-anak, telah membantu mengkonfirmasi bahwa di Wuhan, penyebaran virus telah berhenti. Hingga Selasa pekan lalu, hanya sekitar 200 kasus yang ditemukan, sebagian besar orang yang tidak menunjukkan gejala, meskipun sampel masih diproses.

Kota ini telah meningkatkan kapasitas pengujian selama dua pekan terakhir, kontras dengan minggu-minggu awal wabah ketika pemerintah berjuang untuk menemukan kit pengujian yang cukup. Teknisi lab dapat mempercepat proses dengan mengumpulkan sampel bersama untuk diuji dalam batch.

Laboratorium beralih dari memproses sekitar 46.000 tes sehari secara rata-rata, sebelum program massif itu berjalan, menjadi sebanyak 1,47 juta tes pada Jumat lalu. Sebagai perbandingan, negara bagian New York, AS telah menguji 1,7 juta orang sejak 4 Maret, menurut The Atlantic’s COVID Tracking Project.

Pemerintah Wuhan bertekad untuk tidak meninggalkan siapa pun di belakang. Semua aparat pemerintah diperintahkan untuk “memeriksa kebocoran dan mengisi celah,” juga datang dari pintu ke pintu untuk mendaftarkan penduduk dan mengantar mereka ke stasiun pengujian terdekat. Aparat bahkan memperingatkan, penduduk yang menolak untuk dites akan melihat kode kesehatan untuknya, yang dikeluarkan pemerintah akan diturunkan, yang berpotensi membatasi hak seseorang untuk bekerja dan bepergian.

“Jika Anda tidak berpartisipasi, Anda tidak akan diizinkan masuk ke supermarket atau bank,” kata pengumuman itu. “Kode hijau Anda akan menguning, yang akan menyebabkan ketidaknyamanan dalam hidup Anda.”

Pemerintah Wuhan telah mendesak “sejumlah kecil penduduk” yang masih belum mengajukan pengujian untuk mendaftar sebelum jam 5 sore, Selasa lalu. Orang-orang diperingatkan bahwa jika mereka tidak melakukannya sebelum batas waktu, mereka harus membayar untuk diuji kemudian.

Banyak warga tampaknya mendukung tes. Tetapi di sebuah kota di mana hampir semua orang mengenal seseorang yang terinfeksi atau mati, ada juga perlawanan dan ketakutan.

Herry Tu, seorang penduduk Wuhan, selama berhari-hari menolak mendaftar pada slot pengujian, meskipun ada desakan dari para pejabat dari lingkungannya.

“Bagaimana bisa begitu banyak orang berkumpul dengan aman?” kata dia, “sambil mempertahankan jarak dua meter? Apakah para pekerja medis benar-benar mengubah persneling setiap orang yang mereka uji?

“Kami benar-benar menentangnya,” kata Tu tentang keluarganya. “Karena, bahkan jika kamu tidak terinfeksi, dengan pengujian ini artinya kita melakukan kontak.”

Dia akhirnya setuju untuk diuji, akhir pekan lalu, setelah sekolah anak-anaknya mengatakan mereka tidak bisa kembali ke kelas tanpa melakukannya. Tapi dia tetap marah. “Pada kenyataannya, pemerintah tidak melakukan ini untuk kepentingan rakyat,” katanya. “Ini hanya untuk pamer kepada dunia luar.”

Di distrik Hongshan, kata Zhou Chengcheng, seorang penduduk, lebih dari 100 orang menunggu dites dalam siraman terik matahari, pada 18 Mei lalu. Dia menolak ikut.  “Saya merasa itu hanya formalitas belaka, ”katanya. “Adegan itu terlihat sangat kacau, dan itu meningkatkan risiko infeksi.”

Pemerintah berusaha meyakinkan bahwa upaya pengujian tidak akan menjadi sumber infeksi. Setiap penduduk diberi slot waktu untuk menghindari berkerumun. Pengujian dilakukan di ruang terbuka. Penduduk harus menjalani pemeriksaan suhu, memakai masker dan menjaga jarak satu sama lain. Petugas medis diharuskan mengganti atau mendisinfeksi sarung tangan mereka setelah setiap tes.

Tetapi dengan infeksi simptomatik yang hanya tersisa dalam ukuran satu digit di Wuhan, beberapa ahli mengatakan skala kampanye tersebut sangat berlebihan. Jin Dongyan, seorang ahli virus di Universitas Hong Kong, mengatakan tidak mungkin untuk secara akurat menguji banyak orang dalam waktu sesingkat itu.

Dalam keadaan biasa, tes asam nukleat untuk virus corona sulit dilakukan di rumah sakit, bahkan dengan perawat terlatih, kata Dr Jin. Mencoba melakukan begitu banyak dari mereka, dalam waktu sangat cepat, di tenda-tenda pengujian darurat, menurut dia dapat menghasilkan banyak hasil keliru.

Ada juga pertanyaan tentang keandalan kit pengujian dan reagen Cina, sebagaimana dikeluhkan beberapa negara Eropa yang kecewa karena terburu-buru memesannya kepada produsen Cina, semata untuk memenuhi lonjakan permintaan.

Menurut Dr Jin, untuk kota berpenduduk sekitar 10 juta, sampel sekitar 100.000 orang akan lebih dari cukup. Dia menyebut kampanye yang dilakukan di Wuhan,  untuk memperluas pengujian ke setiap penduduk, terasa “agak menakutkan” karena akan membuat staf medis kewalahan.

Bahkan kepala ahli epidemiologi dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok, Wu Zunyou, menyarankan untuk tidak perlu menguji semua orang di kota.

Pengujian batch melibatkan menggabungkan sejumlah swab dari orang yang berbeda ke dalam tabung plastik untuk dianalisis menggunakan satu tes. Hasil negatif berarti semua sampel dapat dibersihkan, tetapi jika bets kembali positif, pekerja medis dapat kembali ke setiap orang dalam kelompok untuk mengujinya secara individual.

Tetapi itu hanya berlaku di tempat-tempat di mana ada prevalensi infeksi yang rendah, kata para peneliti. Jika tingkat infeksi terlalu tinggi dalam suatu komunitas, sebagian besar kelompok harus diuji ulang, mengalahkan tujuan pengujian kelompok.

Pendekatan tersebut telah diadopsi di tempat lain seperti Nebraska dan Wilayah Teluk San Francisco, meskipun tidak pada skala yang sama sebagaimana dicoba di Wuhan. Sebuah distrik di Beijing mengumumkan,  bulan ini mereka akan menguji guru dan siswa dalam batch tiga, sebagai persiapan sekolah untuk dibuka kembali.

Para pendukung uji coba mengatakan, hal itu akan memberi petugas kesehatan pandangan yang lebih komprehensif tentang situasi di Wuhan, termasuk orang-orang yang tidak menunjukkan gejala. Kampanye ini dimulai setelah pihak berwenang menemukan enam infeksi, setelah sebulan tidak ada kasus baru yang terkonfirmasi.

Beberapa pendukung uji coba mengakui, nilai sebenarnya dari kampanye tersebut tidak begitu medis, melainkan psikologis. “Sementara pengujian komprehensif akan mahal, harga bagi jatuhnya perekonomian akan jauh lebih tinggi,”kata Guo Guangchang, kepala Fosun, konglomerat besar Cina, kepada media massa Cina.

“Jika tidak ada pengujian, semua orang masih akan takut,” kata Guo. “Banyak perusahaan tidak memiliki cara untuk melanjutkan produksi, dan industri jasa akan kehilangan pelanggan.”

Kerugian dalam satu hari dari penutupan produksi dan industri jasa di Wuhan, kata Guo, bisa sekitar 6 miliar yuan, atau sekitar 844 juta dolar AS.

Yang Zhanqiu, seorang ahli virus di Universitas Wuhan, mengatakan, ia berharap bahwa dengan pengujian di seluruh kota, lebih banyak orang akan merasa nyaman untuk keluar.

“Dorongan untuk menguji setiap orang ini akan meningkatkan vitalitas kota dan memberikan dasar ilmiah untuk dimulainya kembali bekerja,” kata Dr. Yang. “Itu juga bisa membuat orang merasa nyaman dan memberi semua orang ketenangan pikiran.” [Sui-Lee Wee, Vivian Wang/ The New York Times]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close