Crispy

Perusahaan Israel Terindikasi Meretas Telepon 40 Wartawan India

Ini bukan pertama kalinya Pegasus muncul di India. Pada 2019, WhatsApp mengatakan jurnalis dan aktivis hak asasi manusia di India termasuk di antara 1.400 pengguna di seluruh dunia yang ponselnya diretas menggunakan spyware.

JERNIH– Nomor telepon 40 wartawan India muncul dalam daftar bocoran “target potensial untuk pengawasan.” Beberapa tampaknya berhasil diintai dengan menggunakan perangkat lunak mata-mata yang dikembangkan oleh perusahaan Israel NSO Group.

Data yang bocor itu terutama berkaitan dengan jurnalis yang bekerja pada organ media top India, menurut situs berita India, The Wire, yang melaporkan pengawasan itu dilakukan oleh “agen tak dikenal”, menggunakan spyware Pegasus NSO.

“Analisis forensik digital independen yang dilakukan pada 10 ponsel India yang nomornya ada dalam data menunjukkan tanda-tanda percobaan atau keberhasilan peretasan Pegasus,” kata laporan itu.

Situs web tersebut merupakan salah satu konsorsium outlet berita yang melaporkan berita tersebut pada hari Minggu. Catatan yang bocor awalnya diakses oleh Forbidden Stories dan Amnesty International yang berbasis di Paris dan kemudian dibagikan kepada beberapa outlet berita.

“Saya tidak sadar bahwa ponsel saya sedang diawasi. Ponsel saya dianalisis secara forensik oleh tim The Wire,” kata jurnalis India, Vijaita Singh, salah satu korban yang dilaporkan. “Mereka telah menemukan jejak percobaan peretasan di ponsel saya.”

Harian Inggris The Guardian melaporkan editor The Financial Times adalah salah satu dari lebih dari 180 editor, reporter investigasi, dan jurnalis lain di seluruh dunia yang dipilih sebagai calon yang mungkin untuk pengawasan oleh klien pemerintah dari perusahaan pengawasan NSO Group Israel.

Sejauh ini belum ada tanggapan resmi atas laporan tersebut oleh pemerintah India, tetapi Doordarshan News yang dikelola negara men-tweet tanggapan pemerintah atas pertanyaan tentang laporan tersebut.

‚ÄúLaporan itu tampaknya merupakan “ekspedisi memancing, berdasarkan dugaan dan berlebihan untuk memfitnah demokrasi India dan institusinya,” kata situs itu dalam serangkaian tweet.

Wartawan India yang disebutkan dalam laporan itu termasuk Siddharth Varadarajan, salah satu pendiri The Wire; Sushant Singh, dari harian berbahasa Inggris The Indian Express; dan Paranjoy Guha Thakurta, mantan editor surat kabar Economic and Political Weekly.

Ini bukan pertama kalinya Pegasus muncul di India. Pada 2019, WhatsApp mengatakan jurnalis dan aktivis hak asasi manusia di India termasuk di antara 1.400 pengguna di seluruh dunia yang ponselnya diretas menggunakan spyware.

Pada 2020, sebuah laporan oleh Citizen Lab Kanada mengatakan bahwa Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA) telah meretas telepon puluhan jurnalis menggunakan perusahaan Israel yang sama. [Albawaba]

Back to top button