Crispy

Samia Suluhu Hassan Jadi Presiden Wanita Pertama Tanzania Setelah Kematian Mendadak Magufuli

Pendahulunya yang meninggal adalah seorang yang skeptis akan Covid-19, tak pernah melakukan lockdown, dan tak pernah meminta rakyatnya memakai masker.  

JERNIH—Wakil Presiden Tanzania yang dikenal bersuara lembut, Samia Suluhu Hassan, dilantik hari Jumat (19/3) sebagai presiden wanita pertama di negara Afrika Timur itu setelah kematian mendadak John Magufuli karena penyakit yang diselimuti misteri.

“Saya, Samia Suluhu Hassan, berjanji untuk jujur ​​dan mematuhi serta melindungi konstitusi Tanzania,” kata Samia, yang mengenakan setelan hitam dan kerudung merah di hadapan para pejabat pada sebuah upacara di ibu kota, Dar es Salaam.

Dalam pidato publik pertamanya sebagai presiden, pemimpin berusia 61 tahun itu mengumumkan 21 hari berkabung untuk Magufuli dan hari libur umum pada 22 Maret dan pada 25 Maret, hari mendiang presiden akan dimakamkan.

Dalam pidatonya Samia mengatakan, saat ini bukan waktunya untuk saling menuding tetapi untuk bergandengan tangan dan bergerak maju untuk membangun Tanzania baru yang dicita-citakan Presiden Magufuli.

“Ini bukan hari yang baik bagi saya untuk berbicara dengan Anda karena saya memiliki luka di hati saya,” kata Samia. “Hari ini saya telah mengambil sumpah yang berbeda dari yang telah saya ambil dalam karir saya. Yang lalu itu diambil dengan kebahagiaan. Hari ini saya mengambil sumpah jabatan tertinggi dalam suasana berkabung, ”katanya, setelah dilantik pada pukul 10 pagi waktu setempat (07:00 GMT) pada hari Jumat.

Samia naik ke kursi kepresidenan setelah kematian Presiden Magufuli karena—sebagaimana pengumuman pemerintah–penyakit jantung, Rabu lalu, lebih dari dua minggu setelah dia terakhir terlihat di depan umum.

Samia, usai pengambilan sumpah

Absennya Magufuli sejak 27 Februari telah memicu spekulasi tentang kesehatannya dan memicu rumor dia tertular COVID-19, meskipun para pejabat membantah sakitnya presiden.

Menurut konstitusi Tanzania, wakil presiden menjalani sisa masa jabatan presiden yang meninggal saat menjabat. Magufuli, yang terpilih pertama kali pada 2015, mendapatkan masa jabatan lima tahun kedua dalam jajak pendapat pada Oktober tahun lalu.

Konstitusi juga menyatakan bahwa setelah berkonsultasi dengan partainya, presiden baru akan mengusulkan seorang wakil, pilihannya akan dikonfirmasi oleh suara tidak kurang dari 50 persen dari Majelis Nasional.

Catherine Soi dari Al Jazeera, melaporkan dari ibu kota Kenya, Nairobi, mengatakan: “Dia baru saja memberikan pidato perdananya dan itu merupakan penghargaan yang sangat emosional untuk pendahulunya John Magufuli.”

“Saya telah berbicara dengan orang-orang di Tanzania untuk mengetahui tentang dia dan apa yang mereka katakan kepada saya adalah bahwa gaya kepemimpinannya sangat berbeda dari mendiang presiden. Mereka mengatakan dia lebih banyak mendengarkan nasihat dan bukan orang yang membuat keputusan sepihak. “

Waktunya untuk bersatu

Digambarkan sebagai pembuat konsensus yang diucapkan dengan lembut, Samia Hassan telah menjadi presiden wanita pertama di negara itu dan yang pertama lahir di Zanzibar, pulau semi-otonom di Samudra Hindia yang merupakan bagian dari persatuan Republik Tanzania.

Dia mengatakan bahwa Magufuli “yang selalu suka mengajar” telah mempersiapkannya untuk tugas yang akan datang. “Tidak ada yang salah,” katanya, mendesak semua orang di negara itu untuk bekerja menyatukan bangsa.

“Ini adalah waktu untuk berdiri bersama dan terhubung. Saatnya mengubur perbedaan kita, menunjukkan cinta satu sama lain, dan menatap ke depan dengan percaya diri, “katanya.

“Ini bukan waktunya untuk saling menunjuk, tetapi untuk bergandengan tangan dan bergerak maju untuk membangun Tanzania baru yang dicita-citakan oleh Presiden Magufuli,” katanya, di tengah-tengah klaim oposisi tentang penyebab kematian Magufuli.

Pemimpin oposisi yang diasingkan Tundu Lissu menegaskan presiden meninggal karena COVID-19.

Samia naik pangkat selama 20 tahun karir politik dari pemerintah daerah ke majelis nasional. Sebagai seorang pendukung Partai  Chama Cha Mapinduzi (CCM) yang berkuasa, dia dinobatkan sebagai pasangan Magufuli dalam kampanye presiden 2015.

Pasangan itu terpilih kembali pada Oktober tahun lalu dalam jajak pendapat yang disengketakan yang dirusak oleh tuduhan penyimpangan.

Gaya kepemimpinannya dipandang sebagai potensi kontras dari Magufuli, seorang populis yang kurang ajar yang mendapat julukan “Bulldozer” karena dikenal gemar memakai ‘otot’, melalui kebijakan keras yang menuai kritik karena intoleransi perbedaan pendapat.

Magufuli adalah seorang skeptis COVID-19 yang mendesak orang Tanzania untuk menghindari penggunaan masker dan mengecam vaksin sebagai konspirasi Barat, membuat frustrasi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Catherine Soi dari Al Jazeera mengatakan bahwa Samia tidak berbicara tentang virus corona. “Banyak orang ingin melihat apakah dia akan mengubah strategi. Magufuli menghadapi banyak kritik atas cara dia menangani penyakit itu. Dia tidak pernah mengunci negara dan tidak pernah mendorong orang untuk memakai masker atau membersihkan diri,”katanya.

 “Orang-orang menunggu untuk melihat bagaimana dia akan menangani penyakit ini dan apakah dia akan mengubah kebijakan yang telah diterapkan oleh Magufuli.”

Sumpah Samia akan meredakan ketakutan bahwa oposisi akan kekosongan konstitusional.  “Wakil Presiden harus segera dilantik,” kata pemimpin oposisi Zitto Kabwe kepada Reuters melalui telepon dari Dar es Salaam pada hari Kamis. “Konstitusi tidak mengizinkan kekosongan … Saya akan khawatir jika hari berlalu tanpa dia dilantik.” [Al-Zazeera]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close