Dum Sumus

Tim dan Organisasi Sepakbola Inggris Boikot Facebook, Instagram dan Twitter

Pemain dan klub berharap dapat memacu platform medsos itu untuk melakukan perubahan terhadap diskriminasi dan pelecehan yang diterima pemain dan anggota klub.

JERNIH – Tim dan organisasi sepak bola Inggris menutup akun Facebook, Twitter, dan Instagram mereka pada akhir pekan sebagai bagian dari boikot media sosial besar-besaran. Boikot ini terkait dengan pentingnya mengadvokasi kebijakan yang lebih baik terkait diskriminasi dan pelecehan yang diterima pemain dan anggota klub di platform tersebut.

Grup yang berpartisipasi dalam boikot itu termasuk Liga Premier, Liga Sepak Bola Inggris, Asosiasi Pesepakbola Profesional, Asosiasi Sepak Bola, Asosiasi Manajer Liga, Asosiasi Suporter Sepak Bola, dan banyak lagi. Klub yang menjadi bagian dari Liga Premier, EFL, Liga Super Wanita Barclays FA, dan Kejuaraan Wanita semua akan menutup saluran sosial mereka selama akhir pekan sebagai bagian dari protes.

Tindakan ini terjadi setelah berbagai organisasi sepak bola Inggris bersatu pada bulan Februari untuk meminta perubahan dari CEO Facebook Mark Zuckerberg dan CEO Twitter Jack Dorsey dalam surat terbuka yang meminta agar perusahaan mengambil tindakan lebih tegas terhadap komentar diskriminatif dan rasis.

Secara khusus, grup sepak bola menganjurkan empat perbaikan.

  • Postingan diblokir atau difilter jika berisi materi rasis atau diskriminatif;
  • Postingan yang melecehkan harus dihapus melalui “tindakan yang tegas, transparan, dan cepat”.
  • Penambahan proses verifikasi yang lebih baik untuk memungkinkan penegakan hukum mengidentifikasi pengguna dan menghentikan pembuat postingan yang melecehkan membuat akun baru.
  • Menuntut platform tersebut bekerja lebih dekat dengan kelompok penegak hukum untuk mengidentifikasi orang yang memposting konten diskriminatif jika melanggar hukum.

Liga berharap boikot akhir pekan ini akan membangun gerakan itu, dengan mencatat bahwa sementara kemajuan telah dibuat, pemain, tim, dan anggota dunia sepak bola Inggris lainnya masih merasa bahwa masih banyak lagi yang dapat dilakukan Facebook dan Twitter untuk membantu menghentikan penyalahgunaan internet. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close