POTPOURRI

Covid-21; Covid-19 yang Terus Berubah

Covid-21 adalah produk dari semua perubahan ini secara agregat. Ini adalah penyakit yang akan dialami di bulan-bulan dan tahun-tahun mendatang: dengan varian baru virus, kebijakan publik baru dan perilaku kesehatan, berbagai tingkat daya ingat, dan—yang paling penting—serombongan vaksin baru.

Oleh  : James Hamblin*

JERNIH– Mencoba mengingat Maret 2020 terasa seperti menjulurkan kepala ke alam semesta paralel. Kali ini tahun lalu, orang Amerika baru saja akan mengunci diri —mungkin selama dua minggu— untuk melindungi diri dari virus misterius namun mematikan.

Kita mendisinfeksi surat-surat yang datang, tetapi tidak memakai masker. Hanya sedikit dari kita yang tahu bahwa gejala Covid-19 bisa berlangsung berbulan-bulan, Anda mungkin kehilangan indra penciuman, atau jari-jari kaki Anda mungkin muncul lesi ungu. Kemungkinan jutaan orang akan mati itu nyata, tapi tidak bisa dimengerti.

Pandemi hari ini hampir tidak bisa dikenali berbeda. Di Amerika Serikat, malapetaka yang akut dan mengerikan telah menyebabkan rendahnya ekspektasi yang monoton. Tidak ada kamar mayat darurat di jalanan. Bisnis dibuka meskipun ada seribu kematian orang Amerika setiap hari.

Minggu ini, Walikota Bill de Blasio memerintahkan karyawan Kota New York untuk kembali bekerja, terlepas dari status vaksinasi mereka, sementara jumlah kasus di kota tersebut berada pada titik tertinggi. Pengertian yang meresap adalah bahwa kita tidak bisa menunggu selamanya hingga pandemi berakhir.

Kapan tepatnya kita akan mencapai titik yang bisa dianggap sebagai garis finis? Ini pertanyaan yang wajar, tapi menurut saya itu kontraproduktif. Bukan hanya karena, seperti yang dikatakan Anthony Fauci kepada saya baru-baru ini, jawaban paling jujur ​​adalah “Kami tidak tahu.” Ketidakmampuan untuk memberikan jawaban yang pasti berkontribusi pada kesalahpahaman tentang risiko, menggabungkan lebih baik dengan cukup baik. Juga benar bahwa sebagian besar dari apa yang mendefinisikan krisis Covid-19 paling buruk tidak lagi menjadi masalah.

Banyak petugas kesehatan yang divaksinasi, dan kebutuhan untuk “meratakan kurva” sudah berlalu. Tes tersedia secara luas, dan ada pengobatan yang lebih baik untuk penyakit ini. Tingkat kematian menurun dengan cepat.

Pandemi SARS-CoV-2 mungkin berlarut-larut selama bertahun-tahun, tetapi mimpi buruk tahun lalu—penyakit virus yang sama sekali baru, muncul dalam konteks sosiopolitik tertentu—telah berlalu. Alih-alih, kita menghadapi serangkaian tantangan baru, dan tantangan tersebut tidak mudah dibandingkan dengan apa yang telah datang sebelumnya. Ada baiknya mempertimbangkan cara berpikir baru tentang periode pandemi yang sekarang ada di depan kita — cara yang tidak membuat kita berpuas diri atau putus asa yang melumpuhkan. Dalam banyak hal, Covid-19 sudah berakhir. Yang ada di depan adalah Covid-21.

Penyakit bukanlah hal yang statis. Patogen berubah, host berubah, dan lingkungan berubah. Dalam kasus Covid, ketiganya sekarang berbeda dari tahun 2020. Apa yang dimulai sebagai satu virus corona telah menginfeksi lebih dari 100 juta orang dan berkembang menjadi bentuk baru yang tampaknya lebih mudah menular dan menginfeksi kita dengan cara yang berbeda secara halus. Sistem kekebalan kita juga berubah, sebagai akibat dari menangkis infeksi. Dan, tentu saja, gaya hidup kita telah berubah, begitu pula standard sosial, sistem medis, dan program kesehatan masyarakat.

Covid-21 adalah produk dari semua perubahan ini secara agregat. Ini adalah penyakit yang akan dialami di bulan-bulan dan tahun-tahun mendatang: dengan varian baru virus, kebijakan publik baru dan perilaku kesehatan, berbagai tingkat daya ingat, dan — yang paling penting — serombongan vaksin baru.

Seperempat dari semua orang Amerika sekarang telah menerima setidaknya satu tembakan, dan jumlah itu terus meningkat. Bulan ini, warga New York berbaris di luar Yankee Stadium sepanjang malam di lokasi vaksinasi darurat 24/7, sampai persediaan habis. “Jika kami membuka 3.000 janji temu, mereka akan segera terisi,” kata Ramon Tallaj, seorang dokter yang mengawasi perawatan klinis di komunitas yang kurang terlayani di seluruh New York City.

Permintaan tampaknya tumbuh. Jika ada persediaan yang cukup, Tallaj memberi tahu saya, timnya dapat membagikan 40.000 dosis setiap hari. Dan ini akan segera terjadi; Gedung Putih mengatakan bahwa kekurangan akan berakhir dalam beberapa minggu mendatang.

Upaya vaksinasi pasti akan mengubah sifat COVID dengan cara yang tidak terduga. Habitat virus sedang berubah: Virus mungkin masih menempel di saluran hidung orang yang diimunisasi, tetapi tidak terus masuk ke paru-paru, apalagi ke jari-jari kaki. Pertanyaan kuncinya adalah berapa lama perlindungan ini akan bertahan, terutama terhadap virus yang bermutasi dengan cepat. Uji klinis menunjukkan sejauh ini vaksin itu luar biasa dalam mencegah penyakit serius, tetapi belum dapat mengamati bagaimana perlindungan dapat menghilang dalam waktu lama.

Karena SARS-CoV-2 tidak menginfeksi manusia lebih dari satu tahun, tidak mungkin untuk mengatakan dengan tepat bagaimana respon imun akan bekerja. Coronavirus flu biasa dapat menginfeksi kembali orang yang sama setelah satu atau dua tahun.

Penelitian awal tentang vaksinasi Covid menunjukkan bahwa orang mengembangkan antibodi tingkat tinggi, tetapi antibodi ini mulai menurun sekitar sebulan setelah dosis pertama. Posisi resmi CDC tentang berapa lama kekebalan bertahan setelah vaksinasi adalah “Kami tidak tahu.”

Antibodi bukanlah keseluruhan cerita. Monica Gandhi, spesialis penyakit menular di University of California San Francisco, percaya bahwa kita akan terlindungi dengan baik oleh mekanisme kekebalan lain, bahkan setelah tingkat antibodi turun. Penelitiannya berfokus pada bagaimana HIV menghindari dan melemahkan sistem kekebalan tubuh, terutama sel T. Dia mengingatkan saya bahwa sel T, dan juga sel B, menyimpan memori dari infeksi sebelumnya, dan umumnya lebih penting daripada antibodi untuk menjaga perlindungan jangka panjang terhadap virus.

Bukti meyakinkan telah muncul yang menunjukkan bahwa sel-sel ini dapat membentuk ingatan tahan lama terhadap SARS-CoV-2. Baru-baru ini, sekelompok peneliti melakukan biopsi pada kelenjar getah bening individu yang divaksinasi dan menemukan perkembangan sel B yang “luar biasa” kuat.

Dalam makalah “Science” bulan Februari, tim lain menemukan bahwa sel T yang dihasilkan pada orang yang terjangkit Covid-19 tampaknya memiliki waktu paruh yang mirip dengan sel T yang Anda peroleh dari vaksinasi demam kuning — dan perlindungan demam kuning biasanya berlangsung selama beberapa saat. seumur hidup.

Tanda lain yang menjanjikan datang dari mereka yang tertular virus korona SARS asli pada tahun 2003. Sel T orang yang terinfeksi pada saat itu dengan andal mengenali lonjakan protein dari virus dalam percobaan laboratorium 17 tahun kemudian.

Gandhi percaya bahwa ingatan ini, meskipun tidak selalu melindungi seperti memiliki antibodi penawar tingkat tinggi dalam darah Anda, kemungkinan akan cukup untuk mencegah penyakit parah. “Apakah menurut saya kita akan memiliki kekebalan seumur hidup dari infeksi parah?” dia berkata. “Saya sangat berbesar hati karena kami akan melakukannya.”

Jika itu masalahnya, maka Covid-21 pada akhirnya akan menjadi versi penyakit yang lebih ringan dan tidak mematikan seperti yang kita mulai tahun lalu. “Skenario terburuk adalah kita membuatnya menjadi dingin,” kata Gandhi. “Kasus terbaik adalah kita mencapai kekebalan kelompok dan virus hampir hilang seluruhnya.”

Tetapi yang lain mengharapkan skenario kasus terburuk yang jauh lebih buruk, di mana kekebalan terhadap penyakit parah hanya bersifat sementara.

Ahli biologi dan mantan profesor Harvard William Haseltine memperingatkan pandangan yang tidak menyenangkan ini: “Bagi saya jelas bahwa teori sel-T tidak akan bertahan,” katanya kepada saya. Meskipun sel memori kita dapat terus mengenali virus, itu belum tentu cukup untuk memberi kita perlindungan yang berarti. Penyakit ini mungkin akan menjadi lebih ringan untuk kedua kalinya, atau setelah vaksinasi, tetapi dia khawatir, saat virus bermutasi, itu juga bisa menjadi lebih buruk. Mengenai kekebalan kawanan, Haseltine menyebutnya sebagai “fantasi.” “Yang terbaik yang akan kita dapatkan adalah kekebalan kawanan musiman. Kami memiliki pengalaman 60 tahun dengan virus corona, dan mereka muncul kembali setiap tahun. “

Bahkan versi buruk Covid-21 akan jauh berbeda dari kedalaman Covid-19. Jutaan kasus penyakit parah akan dicegah dengan vaksin, tetapi penguat harus diberikan secara berkala. “Vaksin Moderna dan Pfizer sangat mirip dengan infeksi alami,” kata Haseltine kepada saya. “Tetapi sangat penting untuk menekankan fakta bahwa vaksin ini kemungkinan besar merupakan perlindungan sementara. Satu atau mungkin dua tahun.”

Itu berarti kita membutuhkan sistem produksi dan distribusi vaksin yang lebih tahan lama. Ini akan menjadi tantangan yang sangat besar untuk menjaga masyarakat tetap up-to-date dengan suntikan tahunan atau setengah tahunan — dan jika serapan bendera dan virus tetap menyebar, bahkan orang yang diimunisasi tidak akan 100 persen bebas dari risiko.

Pada akhirnya, kata Haseltine, kita mungkin mengharapkan vaksin universal yang melindungi dari semua jenis SARS-CoV-2, serta virus korona di masa depan yang mungkin muncul. Penelitian awal telah menunjukkan beberapa janji dengan menggunakan teknologi imunisasi nanopartikel, yang menggabungkan fragmen virus yang berbeda.

Fauci dan yang lainnya telah mengupayakan vaksin influenza universal selama bertahun-tahun, dan sekarang mereka, akhirnya, melihat beberapa indikasi keberhasilan. Vaksin virus korona universal secara teoritis akan menghadirkan lebih sedikit hambatan, karena struktur virus lebih jelas, dan tidak mudah berubah. Saat perlombaan untuk mengembangkan generasi vaksin COVID-19 saat ini selesai, perlombaan untuk mendapatkan vaksin universal dimulai.

Antara visi Gandhi dan Haseltine ada satu lagi, cukup mengganggu. Bayangkan vaksin bekerja dengan baik, tetapi tidak untuk waktu yang tidak terbatas. Virus terus menyebar dan bermutasi. Covid masih dapat memiliki efek yang parah, bahkan mengancam nyawa. Vaksinasi menurunkan tingkat penyakit serius dan kematian secara substansial, tetapi tidak mendekati nol. Dan kami menganggap ini cukup oke.

Dengan kata lain, bayangkan sebuah dunia di mana penyakit terus berlanjut, dan diterima, sebagai sesuatu yang jauh lebih mematikan dibandingkan tahun lalu — lebih mirip flu parah daripada flu biasa. Seperti halnya influenza, dunia mungkin kehilangan ratusan ribu orang karena penyakit ini setiap tahun. Namun kita akan melihat korbannya berada dalam batas-batas kerugian yang dapat diterima. Seperti penyakit seperti malaria, AIDS, influenza, dan banyak lagi lainnya, upaya dan sumber daya yang sangat besar akan digunakan untuk mencegah infeksi dan mengobati orang yang sakit.

Tetapi perang global tunggal melawan virus SARS-CoV-2 yang dimulai pada tahun 2020 akan memudar dalam intensitas. Alih-alih bekerja menuju masa depan pasca-Covid, kami melihat penyakit ini sebagai fitur lain yang tidak menguntungkan tetapi tak terhindarkan di dunia modern.

Versi Covid-21 ini akan menjadi yang paling berbahaya, bukan karena virus telah mengembangkan mutasi baru yang jahat, dan bukan karena vaksin kami ternyata tidak memadai. Risiko justru akan datang dari cara yang dinormalisasi. Seperti yang ditulis ahli bioetika Jackie Scully pada tahun 2004, penyakit berubah “sebagian sebagai akibat dari meningkatnya ekspektasi kesehatan [dan] sebagian karena perubahan dalam kemampuan diagnosis, tetapi sebagian besar karena campuran alasan sosial dan ekonomi.” Mereka berubah dengan cara kita memandangnya, dan bereaksi terhadapnya.

Kami berada pada titik perubahan yang akan mengubah realitas penyakit ini. Masa depan yang paling berbahaya adalah di mana kita gagal mengubah tolok ukur moral kita, dan akhirnya mengukur bahaya Covid-21 dengan standar tahun 2020. Jika negara-negara kaya dengan akses awal ke vaksinasi terus berlanjut, upaya vaksinasi virus corona global sebagai upaya mereka. kasus jatuh atau ketika penyakit menjadi lebih ringan bagi mereka, penyakit yang masih parah dapat menghantui dunia tanpa batas — dan menyebabkan rebound di mana-mana.

Menghindari miopia ini adalah tantangan utama Covid-21. Ini meluas ke masalah sistemik yang disoroti oleh pandemi ini. Sebagian besar kerusakan yang ditimbulkan virus datang secara tidak langsung, dengan memperburuk ketidakamanan pangan dan perumahan, misalnya, atau membatasi akses ke perawatan medis. Pemerintahan Biden telah meningkatkan ilmu pengetahuan dan mulai berfokus pada pendekatan pencegahan yang komprehensif. Pemimpin federal tidak lagi menjajakan hydroxychloroquine, menyarankan suntikan dengan “disinfektan,” atau memicu sentimen xenofobia. Tapi rasa keteraturan yang tiba-tiba ini adalah awal, bukan akhir.

Teror dan panik tahun lalu ada di belakang kami. Ini adalah fase pandemi ketika kita dapat beralih dari rencana darurat yang serampangan ke tindakan bersama untuk memberantas penyakit yang mengancam jiwa. Meskipun masih belum diketahui secara pasti berapa lama kekebalan akan bertahan dan berapa banyak kasus yang akan terus kita lihat, sekarang kita memiliki pengetahuan dan sumber daya untuk menjadi jauh lebih yakin dengan sangat cepat. Jika kita mengalahkan Covid-21, penomoran bisa berakhir di situ. [The Atlantic]

*JAMES HAMBLIN, M.D., adalah staf penulis di The Atlantic. Dia adalah dokter dan dosen di Yale School of Public Health, co-host of Social Distance, dan penulis “Clean: The New Science of Skin”.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close